Gunung berapi

Gunung Berapi Kilauea: Foto Letusan 2018



Peta dan foto Kilauea berasal dari USGS Hawaiian Volcano Observatory.

Delta Lava Baru

Delta Lava Baru: Aliran lahar dari Lower East Rift Zone telah memasuki lautan di sepanjang pantai paling timur pulau itu. Sejak awal siklus letusan saat ini pada awal Mei, 2018, sekitar 875 hektar lava delta telah dibangun di mana saluran distribusi lava jatuh ke laut. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat.

Peta Aliran Lava

Peta Aliran Lava: Peta aliran lava yang diperbarui dari wilayah East Rift Zone, menunjukkan lokasi letusan rekahan dan aliran lava terbaru. Perhatikan lokasi bekas garis pantai dan bagaimana pulau ini diperbesar oleh lava delta. Peta oleh USGS. Klik untuk memperbesar.

Letusan East Rift Zone

Pada akhir April 2018, gempa bumi kecil mulai mengguncang Zona Rift Timur Gunung Kilauea, yang terletak di sepanjang sisi tenggara Pulau Hawaii. Segera, ratusan gempa bumi telah direkam, letusan rekahan adalah sumber lava, dan aliran basal memaksa orang-orang di komunitas Perkebunan Leilani untuk meninggalkan rumah mereka.

Pada minggu-minggu berikutnya, banyak celah menghasilkan lava dan gas sulfur dioksida beracun. Aliran lahar menghancurkan puluhan rumah, jalan rusak, kabel listrik putus dan menutupi ribuan hektar dengan batuan beku.

Aktivitas gempa bumi harian bertahan selama berminggu-minggu. Gempa bumi terbesar adalah peristiwa 6,9 skala Richter. Ini merusak banyak bangunan di pulau Hawaii, dan memicu banyak tanah longsor. Itu adalah salah satu gempa bumi paling kuat yang pernah dirasakan di rantai Kepulauan Hawaii.

Pasir Hitam di Kilauea

Pembuatan Pasir Hitam di Kilauea: Saat lava cair memasuki lautan, penurunan suhu yang cepat menyebabkannya memadat dan kemudian segera pecah menjadi pecahan kaca kecil. Ini adalah asal-usul pasir basal hitam yang terkenal di Hawaii. Pasir hitam diangkut di sepanjang pantai oleh arus pantai. Deposit pasir dapat memperbesar pantai, membuat bar pasir, dan menutup lubang masuk. Pada foto di atas, garis pantai telah diperpanjang ke arah laut dengan deposit pasir hitam yang tebal. Pasir telah mengelilingi jalan perahu, membuatnya tidak dapat digunakan sampai ombak dan arus menghilangkan pasir, atau sampai manusia mengintervensi, atau sampai lebih banyak pasir hitam dikirim untuk membuat pantai hitam lebih luas. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Tidak ada yang Baru untuk Rantai Pulau Hawaii

Apa yang kita lihat hari ini bukanlah hal yang aneh bagi kepulauan Hawaii. Pulau-pulau itu terbentuk karena mereka bepergian di lempeng Pasifik di atas Hot Spot Hawaii. Bahkan, Lö'ihi Seamount, gunung berapi bawah laut aktif yang tumbuh di lepas pantai selatan Pulau Hawaii, kemungkinan akan menjadi pulau berikutnya dari rantai pulau Hawaii.

Memantau Fraktur Perkerasan

Memantau Fraktur Perkerasan: Para ilmuwan sering menandai dan memantau fraktur perkerasan untuk tanda-tanda ekstensi, kompresi atau perpindahan. Ini bisa menjadi indikator pergerakan magma di bawah ini atau mengaktifkan kembali celah di dekatnya. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Rumor tentang Runtuhnya dan Tsunami?

Banyak situs web memiliki cerita berspekulasi bahwa sisi selatan gunung berapi Kilauea mungkin tidak stabil akibat gempa bumi baru-baru ini dan aktivitas gunung berapi. Cerita-cerita berspekulasi bahwa sayap selatan mungkin terlepas di sepanjang permukaan bawah permukaan dan siap untuk meluncur ke laut, menghasilkan tsunami seluas baskom.

Survei Geologi Amerika Serikat merespons bahwa cerita-cerita ini adalah spekulasi total.

"Tidak ada bukti geologis untuk keruntuhan katastropik Gunung Merapi di masa lalu yang akan menyebabkan tsunami besar Pasifik, dan kejadian seperti itu sangat tidak mungkin di masa depan berdasarkan pemantauan deformasi permukaan."

Gempa bumi yang kuat di sepanjang garis pantai Hawaii telah menghasilkan tsunami lokal di masa lalu. Gempa bumi pada tahun 1868 (~ M8) dan tahun 1975 (M7.7) memang menghasilkan tsunami kecil yang menyebabkan kematian dan cedera setempat. Namun, tak satu pun dari peristiwa-peristiwa ini adalah bencana besar atau menyebabkan dampak selebar lembah.

Delta Lava Tidak Stabil

Delta Lava Tidak Stabil: Retakan yang sejajar dengan garis pantai jelas menggambarkan ketidakstabilan lava delta di dekat Kapoho dan Tempat Liburan. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Lava Pijar

Lava Pijar mengalir dari Fissure 8 di East Rift Zone. Lava memulai perjalanannya ke pantai dalam saluran bertengger yang dibangun dari basal yang telah mengeras di sekitar celah tersebut. Kemudian mengalir ke pantai, di mana ia terjun ke laut untuk menghasilkan bulu-bulu api yang terlihat dari kejauhan. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Pemasukan Lautan Melalui Uap dan Hujan

Pemasukan Lautan Melalui Uap dan Hujan: Jalinan aliran lahar menghasilkan masuknya lautan luas di sepanjang pantai tenggara Hawaii. Pandangan "berkabut" disebabkan oleh uap yang naik dari entri laut dan hujan turun melalui langit pagi. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat.

Lava Memukul Teluk Kapoho

Lava Hits Kapoho Bay: Lava yang berasal dari Fissure 8 melakukan perjalanan menyusuri lembah-lembah sungai dan memasuki Teluk Kapoho pada 3 Juni, menghasilkan awan uap yang dibawa melintasi pulau oleh angin. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Rambut Pele

Rambut Pele adalah nama yang digunakan untuk untaian rambut seperti kaca vulkanik yang kadang-kadang terbentuk di daerah tempat air mancur lava, kaskade lava dan aktivitas lava yang kuat terjadi. Panjangnya kurang dari 1/2 milimeter, tetapi panjangnya bisa sampai dua meter. Mereka menyerupai rambut manusia keemasan-coklat dalam ukuran, bentuk dan warna. Mereka adalah mineraloid yang terbentuk dari lava basaltik. Foto Creative Commons oleh Cm3826. Klik untuk memperbesar.

Ash Plume di Kilauea Summit

Ash Plume di Kilauea Summit: Turunnya level lava di kawah Halema'uma'u di puncak Kilauea telah memfasilitasi beberapa ledakan kecil. Level lava yang lebih rendah memungkinkan air tanah untuk berinteraksi dengan magma, menyebabkan ledakan yang meluncurkan batu besar dan menghasilkan kolom abu yang naik tinggi ke atmosfer. Foto di atas menunjukkan bulu-bulu abu yang diproduksi pada 24 Mei yang naik setinggi 10.000 kaki dan menghasilkan abu-abu terang di bawah angin. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Tephra

Tephra: Foto di atas menunjukkan sebagian dari Jalan Leilani, di subdivisi Leilani Estates, di mana tephra dari air mancur lava tinggi di celah 8 telah terbawa angin. Tephra adalah basal vesikular. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Aliran Lava Tersalur

Aliran Lava Tersalur: Foto udara lava yang disalurkan mengalir dari letusan celah di East Rift Zone Kilauea pada 19 Mei 2018. Foto oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar.

Air Mancur Lava

Air Mancur Lava: Foto ini menunjukkan air mancur lava dari Fissure 22 pada tanggal 21 Mei. Untuk menghargai seberapa tinggi lava air mancur, lihat ukuran pohon di depan aliran lava. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Penasehat Ashfall Pertama

Penasihat Ashfall Pertama: Layanan Cuaca Nasional mengeluarkan penasehat hujan abu pertama untuk Hawaii pada 17 Mei, setelah bulu abu dilepaskan dari Gunung Berau Kilauea dan naik ke ketinggian 30.000 kaki. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Tiga Entri Lautan

Tiga Entri Laut: Pada 24 Mei lava mengalir ke Samudra Pasifik di tiga lokasi, dan Fissures 6, 13 dan 22 masih meletus. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Sulphur Dioxide Plume

Sulphur Dioxide Plume: Foto ini adalah pemandangan dari sebuah pesawat yang terbang sejajar dengan tren letusan celah di East Rift Zone. Gumpalan putih yang naik melalui udara yang tenang keluar dari letusan celah. Mereka kaya akan gas sulfur dioksida. Foto domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar.

Lava Memukul Samudera

Kilauea Lava Capai Samudra: Pada tanggal 20 Mei, lava dari Fissure 20 telah mengalir hingga ke ujung pulau dan jatuh ke laut. Bulu-bulu putih yang naik dari entri samudra dikenal sebagai "laze" - suatu kontraksi dari "lava haze". Laze dihasilkan ketika lava panas menyebabkan air laut mendidih. Itu menghasilkan reaksi kimia dan fisik yang menyebabkan bulu-bulu itu mengandung campuran uap air laut yang terkondensasi, gas asam klorida, dan pecahan-pecahan kecil dari gelas vulkanik. Ini adalah bahaya kesehatan bagi orang-orang di daerah terdekat atau melawan arah angin. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Fissure 17

Fissure 17: Ini adalah foto Fissure Eruption # 17 dari 13 Mei. Pada tanggal itu, jet lava yang terputus-putus terputus dan melemparkan bom berhamburan hingga 500 kaki di atas tanah. Sebanyak 18 celah telah dibuka pada tanggal foto ini. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Peta East Rift Zone

Peta East Rift Zone: Peta yang diperbarui dari East Rift Zone menunjukkan lokasi dari 18 letusan rekahan baru-baru ini, aliran lava terbaru, dan aliran lava bersejarah. Peta domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar.

Pemindahan Jalan

Pemindahan Jalan: Deformasi tanah di East Rift Zone telah menghasilkan celah ventilasi uap dan celah sumber air lava. Dalam foto ini pemindahan jalan dibuat sangat jelas di mana ia memotong garis kuning di trotoar. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Kolom Abu di Kawah Abaikan

Kolom Abu di Kawah Abaikan: Sebuah batu jatuh dari dinding curam Overlook Crater memicu ledakan dari danau lava di bawahnya, yang menghasilkan awan abu besar yang membutuhkan waktu sekitar satu jam untuk dibersihkan. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. Klik untuk memperbesar.

Jalan Persimpangan Lava

Jalan Persimpangan Lava: Foto dari Jalan Hookapu di Leilani Estates ini menunjukkan aliran lava melintasi jalan dan merusak peralatan transmisi listrik. Api yang menyembur keluar dari aliran adalah gas yang mudah terbakar yang dihasilkan oleh pembakaran kayu dan puing organik yang telah dibanjiri oleh aliran. Gambar domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar.

Air mancur lava

Air mancur lava: Letusan celah ini di East Rift Zone dari Kilauea Volcano dimulai dengan emisi uap, kemudian lava kecil dari fraktur yang baru dibuka di tanah. Pada hari yang sama, jet lava yang menderu menghasilkan air mancur lava setinggi 200 kaki. Foto malam ini menunjukkan lava pijar meletus dari beberapa jet di sepanjang celah. Foto domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar gambar.

Erupsi Fissure

Erupsi Fissure: Foto panorama ini menunjukkan letusan celah panjang di komunitas Leilani Estates yang memotong area berhutan kecil dan menutup dua jalan di dekat persimpangan Leilani dan Makamae Streets. Foto domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar gambar.

Emisi Uap

Emisi Uap: Tanda-tanda pertama yang terlihat dari kemungkinan letusan gunung berapi adalah fraktur permukaan dan lubang uap. Ini adalah bukti yang meyakinkan bahwa akan terjadi letusan. Uap dihasilkan sebagai batuan cair di bawah air tanah yang menguap dan menyebabkannya mulai mendesis dari fraktur pertama yang berkembang di permukaan. Foto domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar.

Red Ash Plume di Pu'u 'O'o

Red Ash Plume at Pu'u 'O'o: Sebatang abu abu kemerahan yang kuat dilepaskan dari kawah Pu'u 'Ō'ō setelah gempa berkekuatan 6,9 terjadi di sisi selatan Kilauea dan mengguncang seluruh rantai pulau. Foto domain publik oleh United States Geological Survey. Klik untuk memperbesar.

Gambar satelit Kilauea

Gambar satelit Kilauea: Gambar dari pesawat ruang angkasa Terra NASA ini menunjukkan fitur letusan Gunung Berapi Kilauea. Warna pada gambar mewakili fitur tanah yang berbeda. Area yang tertutup vegetasi berwarna merah, aliran lava tua berwarna hitam dan abu-abu, samudera bernuansa biru. Warna kuning dan kehijauan adalah hotspot yang meliputi letusan yang pecah, aliran lava, danau lava dan daerah abu yang baru saja jatuh. Titik panas di tengah gambar adalah kawah Pu'u O'o dan aliran lava turun ke sisi tenggara gunung berapi. Titik panas paling barat adalah kawah dan danau lava di puncak Kilauea. Titik panas paling timur adalah celah pecah dan lava yang mengalir ke barat laut. Daerah-daerah kehijauan di barat daya Pu'u O'o ditutupi oleh abu yang segar. Gambar oleh NASA. Klik untuk memperbesar.

Peta Episentrum Gempa Bumi

Peta Pusat Gempa Bumi: Peta ini menunjukkan lokasi gempa yang terjadi antara 1 Januari dan 5 Mei 2018, tanggal kejadian 6,9 skala Richter. Ini menunjukkan aktivitas terkonsentrasi di sekitar kawah puncak dan melintasi East Rift Zone. Peta Creative Commons dibagikan oleh Phoenix7777. Klik untuk memperbesar.

Membanggakan Sulfur Dioksida

Sulfur Dioxide Membanggakan: Peta ini menunjukkan tingkat geografis bulu belerang dioksida yang dihasilkan oleh letusan pada 5 Mei 2018. Bulu-bulu itu dibawa ke arah barat daya di sepanjang tepi selatan pulau. Peta domain publik disiapkan oleh Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional. Klik untuk memperbesar.


Tonton videonya: Mengapa gunung berapi Kilauea di Hawaii tidak meletus dengan keras - TomoNews (Juni 2021).