Mineral

Orang Azur



Mineral biru tua, bahan permata, batu hias, bijih tembaga, dan pigmen.


Azurite dengan Malachite Nodule: Spesimen gergajian azurit nodular dan dipoles untuk mengungkapkan struktur birunya yang indah. Spesimen seperti ini akan menjadi bahan permata yang luar biasa atau batu hias. Sekitar 8,6 x 7,5 x 3,1 sentimeter. Dari daerah Bisbee di Cochise County, Arizona. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Apa itu Azurite?

Azurite adalah mineral tembaga karbonat hidroksida dengan komposisi kimia Cu3(BERSAMA3)2(OH)2. Ini terkenal karena karakteristiknya biru tua ke warna ungu-biru. Warna biru, yang dikenal sebagai "biru", seperti langit malam biru tua yang sering terlihat di atas padang pasir dan lanskap musim dingin.

Azurite bukan mineral yang umum atau berlimpah, tetapi indah dan warnanya yang biru menarik perhatian. Ini telah digunakan oleh orang-orang di banyak bagian dunia selama ribuan tahun. Orang kuno menggunakannya sebagai bijih tembaga, sebagai pigmen, sebagai batu permata, dan sebagai batu hias. Itu masih digunakan untuk semua keperluan ini hari ini.

Azurite dan Chrysocolla: Bongkahan batu menunjukkan patahan yang diisi dengan azurite dan chrysocolla. Panjang pelat sekitar 8 sentimeter. Difoto basah untuk menunjukkan warna penuh. Dari dekat Bisbee, Arizona.

Kejadian Geologis

Azurite adalah mineral sekunder yang biasanya terbentuk ketika air yang bermuatan karbon dioksida turun ke Bumi dan bereaksi dengan bijih tembaga di bawah permukaan. Asam karbonat dari perairan ini melarutkan sejumlah kecil tembaga dari bijih. Tembaga terlarut diangkut dengan air sampai mencapai lingkungan geokimia baru. Lingkungan baru ini bisa menjadi lokasi di mana kimia air atau suhu berubah, atau di mana penguapan terjadi. Jika kondisinya benar, mineral azurite mungkin terbentuk. Jika kondisi ini bertahan lama, akumulasi azurit yang signifikan dapat terjadi. Ini telah terjadi di banyak bagian dunia.

Presipitasi Azurite terjadi di ruang pori, patah, dan rongga batuan bawah permukaan. Azurit yang dihasilkan biasanya masif atau nodular. Dalam situasi yang jarang terjadi, azurite ditemukan sebagai pertumbuhan stalaktit dan botryoid. Kristal monoklinik yang terbentuk dengan baik jarang ditemukan. Ini hanya dapat terjadi jika endapan azurit tidak dibatasi pada fraktur atau rongga dan tidak terganggu oleh kristalisasi atau gerakan batuan yang terjadi kemudian.

Malachite adalah mineral tembaga karbonat lainnya yang terbentuk dalam kondisi yang mirip dengan azurite. Mineral-mineral ini sering ditemukan dalam deposit yang sama dan sering kali saling bertautan. Ini menghasilkan bahan yang dikenal sebagai azurmalachite, yang bila berkualitas tinggi, dapat digunakan sebagai bahan lapidari yang indah.

Di Amerika Serikat, Arizona, New Mexico, dan Utah adalah lokasi penting untuk menemukan azurite. Deposito yang lebih penting telah ditemukan di Prancis dan Namibia. Kejadian penting telah ditemukan di Meksiko, Chili, Australia, Rusia, dan Maroko.

Azurite Nodules di Sandstone: Nodul azurit kecil berukuran sekitar satu sentimeter dalam matriks batu pasir berbutir halus. Dari Tambang Nacimiento, New Mexico.

Properti Fisik Azurite

Klasifikasi kimiaKarbonat
WarnaBiru tua menjadi biru ungu; "biru langit"
GarisBiru muda
KilauVitreous, bersahaja
DiaphaneityBuram, tembus cahaya, transparan
PembelahanDua arah berbeda, satu sempurna, satu miskin
Mohs Hardness3,5 hingga 4
Berat jenis3,7 hingga 3,9
Properti DiagnostikWarna biru tua, efervesensi dalam HCl encer, gravitasi spesifik tinggi, kekerasan rendah.
Komposisi kimiaTembaga karbonat. Cu3(BERSAMA3)2(OH)2
Sistem KristalMonoklinik
PenggunaanBijih kecil dari tembaga, bahan permata, batu hias, pigmen.

Properti Fisik Azurite

Properti paling diagnostik azurite adalah warna biru tua yang khas. Ini juga lunak dengan kekerasan Mohs hanya 3,5 hingga 4. Ini mengandung tembaga, yang memberikan warna biru dan gravitasi spesifik 3,7 hingga 3,9, yang sangat tinggi untuk mineral non-logam. Azurite adalah mineral karbonat dan menghasilkan sedikit efervesensi dengan asam klorida encer, menghasilkan cairan biru muda. Azurite menghasilkan garis biru muda pada porselen tanpa glasir.

Penggunaan Azurite

Meskipun azurite bukan mineral yang sangat berlimpah dan jarang ditemukan dalam deposit besar, azurite telah digunakan dalam beberapa cara. Beberapa di antaranya dijelaskan di bawah ini.

Azurite "Blueberry": Nodul kecil azurit, antara lima dan sepuluh milimeter, yang lapuk keluar dari batu pasir yang disemen dengan buruk di dekat La Sal, Utah.

Prospek dan Penambangan Tembaga

Ahli geologi tahu bahwa azurite yang melimpah sering ditemukan di bebatuan di atas endapan bijih tembaga. Itu memungkinkan mereka untuk menggunakan azurite sebagai mineral indikator dalam mencari deposit tembaga di bawah permukaan. Kehadiran azurit yang melimpah menunjukkan kemungkinan menemukan beberapa bentuk bijih tembaga di bawah, di dekatnya, atau naik gradien hidrolik kontemporer atau kuno.

Azurite telah digunakan sebagai bijih logam tembaga selama ribuan tahun. Orang Mesir kuno menambangnya di Semenanjung Sinai dan menciumnya untuk menghasilkan tembaga. Saat ini, simpanan azurite sendiri biasanya tidak cukup besar sehingga layak untuk dibuka di tambang tembaga. Jika bijih tembaga lainnya ditambang, azurite mungkin dilepas jika memiliki kualitas yang memadai dan mudah ditambang.

Cabochons Azurmalachite: Azurite sering dikaitkan dengan perunggu, dan hubungan itu dapat menghasilkan bahan permata yang sangat menarik. Cabochon ini dipotong dari bahan yang dikenal sebagai "azurmalachite" yang diproduksi di Tambang Morenci di Arizona. Mereka dipotong dari bahan vena tipis dan memiliki dukungan dinding-batu alami. Kedua taksi tingginya sekitar 25 milimeter.


Granit Azurite: Sepotong "K2 Granit" atau "Azurite Granite," sebuah batu hias baru-baru ini ditemukan di sepanjang perbatasan antara Cina dan Pakistan. Berkinerja baik sebagai bahan pendek dan batu permata. Difoto kering. Potongan ini sekitar sepuluh sentimeter, dan bola terbesar sekitar pada sentimeter.

Cara terbaik untuk belajar tentang mineral adalah belajar dengan koleksi spesimen kecil yang dapat Anda tangani, periksa, dan amati propertinya. Koleksi mineral murah tersedia di Geology.com Store.

Perhiasan dan Batu Hias

Azurite mudah dipotong dan dibentuk menjadi cabochon, manik-manik, ukiran kecil, dan ornamen. Itu juga menerima semir cerah. Sayangnya, azurite memiliki masalah yang membatasi penggunaannya dalam perhiasan. Kekhawatiran terbesar adalah fakta bahwa azurite memiliki kekerasan Mohs hanya 3,5 hingga 4,0. Ini juga rapuh dan dapat merusak pesawat pembelahan. Kurangnya daya tahan membuatnya mudah rusak jika digunakan dalam cincin, gelang, atau barang perhiasan lainnya yang dikenakan abrasi.

Azurit juga perlahan-lahan turun ke perunggu. Ini menghasilkan penerangan dan penghijauan dari warna biru tua batu permata itu. Simpan perhiasan azurite dalam kegelapan, jauh dari panas, dan di mana sirkulasi udara terbatas. Ini mungkin di dalam kotak perhiasan atau laci tertutup.

Perhiasan Azurite sulit dibersihkan. Membersihkan dengan lembut dengan kain lembab yang lembut atau dengan air sabun yang dingin adalah yang terbaik. Pembersih abrasif atau pembersihan berlebihan akan merusak batu. Pembersihan ultrasonik dan uap dapat menyebabkan kerusakan.

Jika perhiasan yang mengandung azurite perlu diperbaiki, perbaikan harus dilakukan dengan cara yang tidak memanaskan batu. Mineral hidroksida sangat sensitif terhadap panas. Pemanasan akan menyebabkan azurite menjadi hijau atau menghitam.

Azurite jarang dirawat untuk meningkatkan warnanya. Namun, sering diobati dengan resin dan zat lain yang menghamili dan menstabilkan kasar. Sebagian besar bahan murah yang dijual sebagai "azurite" adalah komposit yang terbuat dari azurite yang dihancurkan dalam pengikat resin atau zat lain. Seringkali, chrysocolla, malachite, atau mineral lainnya dicampur.

Sebuah batu hias menarik yang ditemukan di dekat perbatasan antara Cina dan Pakistan baru-baru ini muncul di pasar sementara. Itu adalah granit putih dengan bola-bola biru azurit yang tersebar melalui batu. Sebagian besar orang yang melihatnya pada awalnya berpikir bahwa itu palsu, tetapi dapat digergaji untuk mengungkapkan daerah bulat azurite di dalam, dan difraksi sinar-X mengungkapkan azurite. Granit azurit ini biasa disebut "granit K2" setelah gunung tertinggi kedua di dunia, karena batu itu pertama kali ditemukan di dekat pangkal gunung.

Pigmen Azurite: Azurit dengan kemurnian tinggi ditumbuk halus menjadi bubuk dan siap digunakan sebagai pigmen. Azurite telah digunakan sebagai pigmen selama ribuan tahun. Saat ini, pigmen sintetis digunakan lebih dari pigmen alami. Mereka lebih rendah dalam biaya dan standar di properti mereka.

Pigmen Azurite

Azurite digiling dan digunakan sebagai pigmen dalam cat biru sedini Mesir kuno. Seiring waktu, penggunaannya menjadi jauh lebih umum. Selama Abad Pertengahan dan Renaissance, itu adalah pigmen biru paling penting yang digunakan di Eropa. Sebagian besar orang Azur yang digunakan untuk membuat pigmen ditambang di Prancis.

Membuat pigmen dari azurite itu mahal. Selama Abad Pertengahan sulit untuk menambang, transportasi lambat, dan penggilingan dan pemrosesan lambat dan sulit. Pigmen Azurite secara bertahap diganti, dimulai pada abad ke-18, ketika pigmen buatan manusia seperti "biru Prusia" dan "verditer biru" ditemukan. Pigmen sintetis ini adalah produk standar dengan sifat seragam. Itu membuat mereka bisa diprediksi dalam penggunaannya. Mereka juga lebih murah untuk diproduksi.

Banyak lukisan yang dilakukan pada Abad Pertengahan, sebelum azurite diganti dengan biru Prusia, menunjukkan kemunduran warna biru. Seiring waktu dan paparan ke atmosfer dan cahaya, azurite perlahan-lahan menurunkan perunggu. Sebagian besar pigmen biru azurit yang digunakan selama Abad Pertengahan sekarang menunjukkan tanda-tanda jelas perunggu hijau sebagai produk pelapukan. Ini adalah alasan lain mengapa pigmen buatan manusia sekarang digunakan sebagai pengganti azurite. Pigmen dan cat azurite masih tersedia hingga saat ini dan mudah ditemukan. Tetapi mereka terutama digunakan oleh pelukis yang ingin menggunakan metode historis dalam pekerjaan mereka.

Kristal Azurite: Kristal azurit yang terbentuk dengan baik sangat populer di kalangan pengumpul mineral karena kelangkaan dan keindahannya. Gugusan kecil kristal azurit berbentuk pisau ini berasal dari Tambang Tsumeb di Namibia. Spesimen ini kecil, berukuran sekitar 1,4 x 1,4 x 0,4 sentimeter. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Pengumpulan Mineral

Azurite populer di kalangan pengumpul mineral. Mereka menghargai kristal monoklinik biru tua, kebiasaan nodular dengan struktur yang menarik, dan contoh yang representatif dari kebiasaan botryoidal dan stalaktitnya. Spesimen unggul dapat dijual seharga ratusan, ribuan, atau puluhan ribu dolar tergantung pada kualitas dan ukurannya.

Ketidakstabilan azurite adalah masalah bagi kolektor. Jika terkena panas atau kelembaban tinggi, permukaan spesimen akan mulai mengalami malachite. Hal ini menyebabkan penampilan kusam, pudar atau kehijauan tergantung pada tingkat keparahan perubahan. Spesimen berharga sangat baik disimpan di laci koleksi tertutup di mana ada sirkulasi udara terbatas, gelap, dan dingin, suhu stabil.