Lebih

Mohorovičić Discontinuity - The Moho



Moho: Gambar struktur internal bumi oleh USGS - Mohorovicic Discontinuity (garis merah) ditambah oleh.

Apakah diskontinuitas Mohorovičić itu?

Diskontinuitas Mohorovicic, atau "Moho," adalah batas antara kerak dan mantel. Garis merah pada diagram menunjukkan lokasinya.

Dalam geologi kata "diskontinuitas" digunakan untuk permukaan di mana gelombang seismik mengubah kecepatan. Salah satu dari permukaan ini ada pada kedalaman rata-rata 8 kilometer di bawah cekungan samudera dan pada kedalaman rata-rata sekitar 32 kilometer di bawah benua. Pada diskontinuitas ini, gelombang seismik berakselerasi. Permukaan ini dikenal sebagai Diskontinuitas Mohorovicic atau sering disebut sebagai "Moho."

Bagaimana Moho Ditemukan?

Diskontinuitas Mohorovicic ditemukan pada tahun 1909 oleh Andrija Mohorovicic, seismolog Kroasia. Mohorovicic menyadari bahwa kecepatan gelombang seismik terkait dengan kepadatan material yang dilaluinya. Dia menafsirkan percepatan gelombang seismik yang diamati dalam kulit luar Bumi sebagai perubahan komposisi dalam Bumi. Akselerasi harus disebabkan oleh material dengan kepadatan lebih tinggi yang ada di kedalaman.

Material dengan kerapatan lebih rendah tepat di bawah permukaan sekarang umum disebut sebagai "kerak bumi." Material dengan kepadatan lebih tinggi di bawah kerak dikenal sebagai "mantel Bumi." Melalui perhitungan kepadatan yang cermat, Mohorovicic menentukan bahwa kerak samudera basaltik dan kerak benua granit didasari oleh bahan yang memiliki kerapatan yang mirip dengan batuan kaya olivin seperti peridotit.

Peta ketebalan kerak: Ketebalan kerak bumi oleh USGS - karena Moho berada di dasar kerak, peta ini juga menunjukkan kedalaman untuk Moho.

Seberapa dalam Moho?

Diskontinuitas Mohorovicic menandai batas bawah kerak bumi. Sebagaimana dinyatakan di atas, itu terjadi pada rata-rata kedalaman sekitar 8 kilometer di bawah cekungan samudera dan 32 kilometer di bawah permukaan benua. Mohorovicic dapat menggunakan penemuannya untuk mempelajari variasi ketebalan kerak. Dia menemukan bahwa kerak samudera memiliki ketebalan yang relatif seragam, sedangkan kerak benua paling tebal di bawah pegunungan dan lebih tipis di bawah dataran.

Peta di halaman ini menggambarkan ketebalan kerak bumi. Perhatikan bagaimana area paling tebal (merah dan coklat gelap) berada di bawah beberapa pegunungan penting Bumi seperti Andes (sisi barat Amerika Selatan), Rockies (Amerika Utara bagian barat), Himalaya (utara India di selatan-tengah Asia), dan Ural (tren utara-selatan antara Eropa dan Asia).

Mantel batu di permukaan: Ophiolite Ordovician di Taman Nasional Gros Morne, Newfoundland, Kanada. Batu mantel kuno terpapar di permukaan. (Gambar Lisensi Dokumentasi Gratis GNU).

Apakah ada yang pernah melihat Moho?

Tidak ada yang pernah cukup dalam ke bumi untuk melihat Moho, dan tidak ada sumur yang pernah dibor cukup dalam untuk menembusnya. Pengeboran sumur untuk kedalaman itu sangat mahal dan sangat sulit karena kondisi suhu dan tekanan yang ekstrem. Sumur terdalam yang telah dibor sampai saat ini terletak di Semenanjung Kola di Uni Soviet. Itu dibor hingga kedalaman sekitar 12 kilometer. Pengeboran ke Moho melalui kerak samudera juga tidak berhasil.

Ada beberapa lokasi langka di mana bahan mantel telah dibawa ke permukaan oleh kekuatan tektonik. Di lokasi-lokasi ini, ada batu yang dulu berada di batas kerak / mantel. Foto batu dari salah satu lokasi ini ditampilkan di halaman ini.

Tonton videonya: The mohorovicic seismic discontinuity. Cosmology & Astronomy. Khan Academy (Agustus 2020).