Peta

Peta Samudra Arktik dan Bagan Batimetri




Peta di atas diproduksi oleh Brad Cole menggunakan data yang dilisensikan dari Sumber Daya Peta. Ini menggambarkan Samudra Arktik dan negara-negara yang berbatasan. Ini juga menunjukkan Lingkaran Arktik dan tingkat minimal dari lapisan es laut musim panas.

Dalam beberapa tahun terakhir sejumlah besar minat telah dikembangkan di Samudra Arktik dan fitur dasar lautnya. Tiga faktor penting dalam mendorong tingkat minat baru ini di Kutub Utara.
Pertama, sejumlah besar minyak, gas alam, dan sumber daya lainnya diperkirakan disimpan di dasar Samudra Arktik. Survei Geologi Amerika Serikat memperkirakan bahwa hingga 25% dari sumber daya minyak dan gas bumi yang tersisa di dunia mungkin disimpan di dalam Wilayah Arktik.
Kedua, pemanasan global mulai mengurangi tingkat dan ketebalan es laut Kutub Utara. Jika tren saat ini berlanjut, Northwest Passage mungkin terbuka untuk kapal standar selama musim panas dalam beberapa dekade mendatang, dan Arktik bisa bebas es di musim panas pada pertengahan abad ini.
Ketiga, Konvensi Perserikatan Bangsa-Bangsa tahun 1982 tentang Hukum Laut memungkinkan negara-negara untuk memperluas zona ekonomi pantai mereka melebihi 350 mil laut - jika mereka dapat memperoleh data ilmiah yang menunjukkan bahwa area tambahan adalah perpanjangan alami dari benua mereka. Banyak negara melakukan misi ilmiah dengan harapan memperluas peluang Arktik mereka. Untuk informasi lebih lanjut, lihat: Siapa yang Memiliki Kutub Utara?

Di bawah ini ditunjukkan Bagan Batimetrik Internasional Samudra Arktik yang diproduksi oleh tim penyelidik dari Kanada, Denmark, Jerman, Islandia, Norwegia, Rusia, Swedia, dan Amerika Serikat. Ini dapat dianggap sebagai "peta fisik Samudra Arktik" karena menunjukkan batimetri, punggungan dan cekungan yang merupakan bagian dari area penting ini.

Grafik Batimetri Internasional Samudra Arktik diproduksi oleh para penyelidik yang mewakili Komisi Oseanografi Antarpemerintah (IOC), Komite Ilmu Arktik Internasional (IASC), Organisasi Hidrografi Internasional (IHO), Kantor Penelitian Angkatan Laut AS (ONR), dan Pusat Data Geofisika Nasional AS (NGDC).


Tonton videonya: Bagaimana cara mengukur kedalaman laut? (Juli 2021).