Logam

Penggunaan Timah



Timbal telah digunakan oleh manusia untuk berbagai keperluan selama lebih dari 5.000 tahun.


Diterbitkan ulang dari Lembar Fakta 2011 oleh S.J. Kropschot dan Jeff L. Doebrich dari United States Geological Survey.

Baterai mobil timbal-asam: Baterai pengapian timbal-asam khas dalam mobil mengandung sekitar 10 kilogram timbal dan perlu diganti setiap 4 hingga 5 tahun. Baterai timbal-asam juga memasok daya siaga untuk jaringan komputer dan sistem telekomunikasi, dan penyimpanan energi untuk sistem energi angin dan matahari dan kendaraan hibrida-listrik.

Perubahan Penggunaan Timah


Penelitian ilmiah menunjukkan bagaimana akumulasi timbal yang tertelan beracun bagi kesehatan manusia dan bagaimana akumulasi timbal di tanah, udara, dan air adalah racun bagi ekosistem mengubah cara timah digunakan dan bagaimana dibuang setelah digunakan.
Tahukah kamu? Pada tahun 2009, dengan tingkat daur ulang 96 persen, baterai mobil timbal-asam standar adalah produk yang paling daur ulang di Amerika Serikat.

Penggunaan Kuno Timah

Pipa air yang berasal dari Kekaisaran Romawi, glasir pada keramik prasejarah, dan kohl kosmetik, yang digunakan oleh orang Mesir kuno untuk menggelapkan kelopak mata mereka, adalah beberapa contoh penggunaan timah kuno. Saat ini, timbal, yang telah ditambang di semua benua kecuali Antartika, adalah salah satu logam terpenting bagi ekonomi industri.

Galena, mineral timbal sulfida (PbS), adalah bijih utama timbal. Ditambang di banyak lokasi di seluruh dunia.

Terkait: Galena - Bijih Utama Timbal

Penggunaan Timah Modern

Sebelum awal 1900-an, timbal digunakan di Amerika Serikat terutama dalam amunisi, liner kubah penguburan, glasir keramik, kaca dan kristal bertimbal, cat atau pelapis pelindung lainnya, pewter, dan saluran air serta pipa. Setelah Perang Dunia I, permintaan timah meningkat karena pertumbuhan dalam produksi kendaraan bermotor, banyak di antaranya menggunakan baterai timbal-asam untuk menghidupkan mesin mereka. Penggunaan timbal sebagai pelindung radiasi dalam analisis medis dan peralatan tampilan video dan sebagai tambahan dalam bensin juga berkontribusi pada peningkatan permintaan timbal.

Pada pertengahan 1980-an, perubahan signifikan dalam penggunaan timbal telah terjadi di Amerika Serikat sebagai akibat dari kepatuhan terhadap peraturan lingkungan dan penggantian bahan lainnya untuk timbal dalam produk nonbattery, seperti bensin, cat, solder, dan sistem air. Pada awal 2000-an, 88 persen dari konsumsi timbal AS yang jelas ada pada baterai timbal-asam, yang merupakan peningkatan substansial dari tahun 1960 ketika hanya 30 persen dari konsumsi timbal global dalam baterai timbal-asam. Saat ini, penggunaan timbal yang signifikan lainnya adalah amunisi, oksida dalam gelas dan keramik, pengecoran logam, dan lembaran timah.

Tahukah kamu? Tingkat timbal di udara ambien saat ini 92 persen lebih rendah daripada tahun 1980, karena perubahan yang dihasilkan dari Clean Air Act of 1970.

Timbal dalam Lingkungan

Menurut Badan AS untuk Zat Beracun dan Registri Penyakit, tingkat timbal lingkungan telah meningkat lebih dari 1.000 kali lipat selama tiga abad terakhir sebagai akibat dari aktivitas manusia. Peningkatan terbesar terjadi antara tahun 1950 dan 2000 dan mencerminkan peningkatan penggunaan bensin bertimbal di seluruh dunia. Selama periode ini, Pemerintah AS menetapkan peraturan Federal dan membuat rekomendasi untuk membatasi emisi timbal untuk melindungi kesehatan masyarakat di Amerika Serikat.

Tambang timbal: Tren Viburnum di Missouri tenggara mengandung konsentrasi timbal terbesar di Amerika Utara. Tambang Buick adalah salah satu dari enam tambang bawah tanah yang saat ini memproduksi timah di distrik bijih Viburnum Trend. Gambar oleh USGS.

Jenis-jenis Simpanan Utama

Penelitian untuk lebih memahami proses geologis yang membentuk deposit mineral, termasuk yang mengandung timbal, merupakan komponen penting dari Program Sumber Daya Mineral USGS. Timbal umumnya terjadi pada deposit mineral bersama dengan logam-logam dasar lainnya, seperti tembaga dan seng. Deposito timbal diklasifikasikan secara luas berdasarkan cara pembentukannya. Timbal dihasilkan terutama dari tiga jenis endapan: sedimentary exhalative (Sedex), tipe Mississippi Valley (MVT), dan volcanogenic massive sulfide (VMS).

Deposit Exhalative Sedimen

Deposito Sedex menyumbang lebih dari 50 persen sumber daya utama dunia. Mereka terbentuk ketika cairan panas yang kaya logam dilepaskan ke dalam baskom berisi air (biasanya samudera) atau dalam sedimen cekungan, yang menghasilkan pengendapan material penampung bijih di dalam sedimen lantai cekungan.

Deposit Lembah Mississippi

Deposit MVT ditemukan di seluruh dunia dan mendapatkan namanya dari deposito yang terjadi di wilayah Lembah Mississippi di Amerika Serikat. Endapan tersebut ditandai dengan penggantian mineral bijih dari batuan induk karbonat; mereka sering terbatas pada lapisan stratigrafi tunggal dan memanjang lebih dari ratusan kilometer persegi. Deposito MVT adalah sumber utama timah di Amerika Serikat dari abad ke-19 hingga pertengahan abad ke-20.

Simpanan Sulfida Masif Volkanogenik

Berbeda dengan deposit Sedex dan MVT, deposit VMS memiliki hubungan yang jelas dengan proses vulkanik bawah laut. Mereka juga dapat mengandung sejumlah besar tembaga, emas, dan perak, selain timah dan seng. Ventilasi laut "perokok hitam" yang ditemukan selama ekspedisi laut dalam adalah contoh dari endapan VMS yang terbentuk di dasar laut hari ini.

Pipa timah, seperti ini ditemukan di Bath, Inggris, digunakan untuk pipa oleh orang Romawi kuno. Gambar oleh USGS.

Tahukah kamu? Kata bahasa Inggris plumbing, plumber, plumb, dan plumb-bob berasal dari kata Latin untuk memimpin.

Pasokan dan Permintaan Timbal di Seluruh Dunia

Saat ini, sekitar 240 tambang di lebih dari 40 negara menghasilkan timah. Produksi tambang dunia diperkirakan 4,1 juta metrik ton pada 2010, dan produsen utama adalah Cina, Australia, Amerika Serikat, dan Peru, dalam urutan output yang menurun. Dalam beberapa tahun terakhir, timah ditambang di dalam negeri di Alaska, Idaho, Missouri, Montana, dan Washington. Selain itu, timah sekunder (daur ulang) adalah bagian yang signifikan dari pasokan timah global.

Konsumsi timah hitam olahan dunia adalah 9,35 juta metrik ton pada 2010. Negara-negara konsumen timah hitam yang disuling adalah Cina, Amerika Serikat, dan Jerman. Permintaan timbal di seluruh dunia diperkirakan akan tumbuh sebagian besar karena meningkatnya konsumsi di China, yang didorong oleh pertumbuhan pasar mobil dan sepeda listrik.

Produksi dan Cadangan Timbal

NegaraProduksiCadangan
Amerika Serikat4007,000
Australia62027,000
Bolivia901,600
Kanada65650
Cina1,60013,000
India952,600
Irlandia45600
Meksiko1855,600
Peru2806,000
Polandia351,500
Rusia909,200
Afrika Selatan50300
Swedia651,100
Lain3304,000
Total4,10080,000
Data dalam ribuan metrik ton.
Data dari Ringkasan Komoditas Mineral USGS, Januari 2011.

Memastikan Pasokan Masa Depan untuk Masa Depan

Untuk membantu memprediksi di mana persediaan timah di masa depan mungkin berada, para ilmuwan USGS mempelajari bagaimana dan di mana sumber daya timah yang diidentifikasi terkonsentrasi di kerak bumi dan menggunakan pengetahuan itu untuk menilai kemungkinan bahwa ada sumber daya timah yang belum ditemukan. Teknik untuk menilai potensi sumber daya mineral telah dikembangkan dan disempurnakan oleh USGS untuk mendukung pengelolaan tanah Federal dan untuk lebih mengevaluasi ketersediaan sumber daya mineral dalam konteks global.

Informasi Timbal
Produksi dan konsumsi timbal: Statistik Timbal dan Informasi dari USGS.
Penilaian Deposit Emas, Perak, Tembaga, Timbal, dan Seng yang Belum Ditemukan di Amerika Serikat: Oleh Tim Survei Sumber Daya Mineral Nasional AS. Laporan Open-File Survey Geologi AS 02-198, 2002.
Model Deposit untuk Bijih Seng Jenis Timbal-Lembah Mississippi: David L. Leach, Ryan D. Taylor, David L. Fey, Sharon F. Diehl, dan Richard W. Saltus. Laporan Investigasi Ilmiah Survei Geologi AS 2010-5070-A, 2010.
Kriteria Geologis untuk Pengkajian Endapan Sedimentary Exhalative (Sedex) Zn-Pb-Ag: Poul Emsbo, AS. Laporan Open-File Survey Geologi 2009−1209, 2009.
Model Kejadian Baru untuk Penilaian Nasional Deposit Sulfida Massive Volcanogenic yang Belum Ditemukan: W.C. Pat Shanks III, Cynthia Dusel-Bacon, Randolph Koski, Lisa A. Morgan, Dan Mosier, Nadine M. Piatak, Ian Ridley, Robert R. Seal II, Klaus J. Schulz, John F. Slack, dan Roland Thurston. Laporan Open-File Survey AS Geologi 2009-1235, 2009.

Sumber Daya Utama Amerika Serikat

Pada 1990-an, USGS melakukan penilaian terhadap sumber daya timbal A.S dan menyimpulkan bahwa sebanyak mungkin timbal masih ditemukan seperti yang telah ditemukan. Secara khusus, USGS menemukan bahwa 92 juta metrik ton timah hitam telah ditemukan dan diperkirakan sekitar 85 juta metrik ton timah hitam masih belum ditemukan di Amerika Serikat.

Penilaian sumber daya mineral bersifat dinamis. Karena mereka memberikan snapshot yang mencerminkan pemahaman terbaik kita tentang bagaimana dan di mana sumber daya berada, penilaian harus diperbarui dari waktu ke waktu ketika data yang lebih baik tersedia dan konsep baru dikembangkan. Penelitian saat ini oleh USGS melibatkan memperbarui model deposit mineral dan model lingkungan mineral untuk komoditas timbal dan nonfuel penting lainnya dan meningkatkan teknik yang digunakan untuk menilai potensi sumber daya mineral yang tersembunyi. Hasil penelitian ini akan memberikan informasi baru dan mengurangi jumlah ketidakpastian dalam penilaian sumber daya mineral di masa depan.


Tonton videonya: Belajar Mancing #5 Penggunaan Timah Daun untuk Mancing (September 2021).