Mineral

Titanite - Disebut Juga sebagai Sphene



Titanite adalah bijih kecil dari titanium dan batu permata kecil yang dikenal sebagai "sphene."


Titanite: Kristal titanit kembar dengan adularia dan clinochlore pada matriks. Tingginya sekitar 2,5 cm. Dari Lembah Tormiq, Pegunungan Haramosh, Distrik Skardu, Baltistan, Wilayah Utara, Pakistan. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Apa itu Titanite?

Titanite adalah mineral titanium langka yang terjadi sebagai mineral pelengkap dalam batuan metamorf yang kaya kalsium dan batu. Ini adalah bijih kecil dari titanium dan batu permata kecil yang dikenal sebagai "sphene."

Sifat Fisik Titanite

Klasifikasi kimiaKalsium titanium silikat.
WarnaUmumnya berwarna kuning, hijau, coklat, hitam atau abu-abu. Jarang merah muda, merah, atau oranye.
GarisPutih.
KilauResin untuk adamantine.
DiaphaneityTembus ke transparan.
PembelahanCukup bagus.
Mohs Hardness5 hingga 5.5
Berat jenis3.4 hingga 3.6
Properti DiagnostikKilau, kekerasan, warna, dispersi.
Komposisi kimiaCaTiSiO5
Sistem KristalMonoklinik.
PenggunaanBijih kecil titanium. Batu permata kecil.

Sifat Fisik Titanite

Sifat diagnostik Titanite adalah kebiasaan kristal, warna, dan keharumannya. Kristal monokliniknya sering berbentuk baji atau berbentuk tabular. Rentang warna khasnya adalah kuning, hijau, coklat, dan hitam. Spesimen merah muda, oranye, dan merah jarang ditemukan.

Titanite memiliki kilau resin untuk adamantine yang jarang terlihat pada mineral lain. Ini memiliki salah satu dispersi mineral tertinggi - secara signifikan lebih tinggi dari berlian. Titanite juga bersifat pleochroic. Spesimen transparan mungkin menunjukkan tiga warna trichroicnya.

Titanite kadang-kadang bingung dengan sphalerite, terutama ketika mengamati adamantine untuk kilau resin. Sphalerite lebih lunak daripada titanite, dan seringkali menghasilkan bau belerang segera setelah tes goresan.

Titanite: Banyak kristal titanit pada spesimen sekis. Kristal besar itu panjangnya sekitar 22 milimeter (satu inci). Dari Lembah Tormiq, Pegunungan Haramosh, Distrik Skardu, Baltistan, Wilayah Utara, Pakistan. Foto oleh Parent Gery, digunakan di sini di bawah lisensi creative commons.

"Titanite" atau "Sphene"

Sebelum tahun 1982, nama "sphene" adalah penggunaan umum untuk mineral ini. Kemudian Asosiasi Mineralogi Internasional mengadopsi nama "titanite" dan mendiskreditkan "sphene." Ahli geologi dan ahli mineral di seluruh dunia dengan cepat beralih ke nama "titanite" dan sekarang umum digunakan. Nama "sphene" jarang terlihat di publikasi saat ini.

Nama "sphene" masih merupakan penggunaan dominan dalam industri permata, perhiasan, dan lapidary. Di sana, perubahan nama dapat menyebabkan gangguan parah dalam memasarkan produk batu permata dan perhiasan.

Pink Titanite: Titanite pink besar-besaran dari Westport, Ontario, Kanada. Merah muda adalah warna langka untuk mineral ini. Spesimen sekitar 10 sentimeter.

Komposisi Kimia Titanite

Titanite memiliki komposisi kimia CaTiSiO5 dan terkadang mengandung unsur tanah jarang seperti serium, niobium, dan itrium. Ini dapat mengandung unsur-unsur lain seperti aluminium, kromium, fluor, besi, magnesium, mangan, natrium, dan zirkonium.

Besi memiliki pengaruh kuat pada warna titanite. Sejumlah kecil besi menggelapkan warnanya. Spesimen kuning dan hijau memiliki kandungan besi rendah, sedangkan spesimen coklat dan hitam memiliki kandungan besi lebih tinggi.

Cara terbaik untuk belajar tentang mineral adalah belajar dengan koleksi spesimen kecil yang dapat Anda tangani, periksa, dan amati propertinya. Koleksi mineral murah tersedia di Store.

Kejadian Geologis Titanite

Titanite adalah mineral langka. Ini terjadi sebagai mineral tambahan dalam beberapa batuan beku yang meliputi granit, granodiorit, diorit, syenit, dan nefeline syenit. Kadang-kadang hadir dalam gneiss dan sekis kaya marmer atau kalsium. Seringkali terjadi sebagai butiran individu. Ketika melimpah, kebiasaannya biasanya granular hingga masif. Kristal terbaik biasanya ditemukan di marmer.

Tidak seperti mineral titanium lainnya, titanite jarang ditemukan dalam endapan placer. Perpecahan, perpisahan, dan kekerasan yang rendah membuatnya rentan terhadap abrasi transportasi aliran.

Sphene: Sphene faceted kuning kehijauan, kembali menyala untuk menunjukkan dispersinya yang sangat tinggi. Oval 8 x 6 milimeter ini dipotong dari bahan yang ditambang di Pakistan.

Sphene the Gemstone

Sphene terus menjadi nama yang digunakan untuk titanite di industri permata dan perhiasan. Ini adalah batu permata kecil yang populer di kalangan kolektor karena dispersinya yang tinggi. Sphene adalah salah satu dari sedikit mineral dengan dispersi lebih tinggi dari intan. Dispersi berlian adalah 0,044, sedangkan dispersi sphene adalah 0,051. Spesimen sphene dengan kejernihan tinggi dapat menampilkan api yang kuat dan berwarna-warni ketika cahaya melewati mereka (lihat gambar yang menyertainya).

Sphene tidak umum terlihat dalam perhiasan. Kekerasannya 5 sampai 5,5 pada skala Mohs, bersama dengan pembelahan dan perpisahannya yang mudah, menjadikannya terlalu rapuh seperti batu cincin. Pasokan batu potong yang dapat diandalkan dalam jumlah komersial belum dikembangkan, dan masyarakat pembeli perhiasan tidak terbiasa dengan permata itu. Karena alasan ini, sphene belum menjadi permata utama yang umumnya tersedia dalam perhiasan.


Tonton videonya: Batu Peridot Tua. Peridot Stone (Juni 2021).