Mineral

Berlian Kuning



Kristal Berlian Kuning: Almazy Anabara, perusahaan afiliasi ALROSA, menemukan kristal berlian kuning 34,17 karat ini di deposit aluvial Ebelyakh di Wilayah Yakutia di Siberia, Rusia. Ukurannya 20,17 x 19,65 x 15,1 milimeter. ALROSA adalah produsen berlian terbesar di dunia berdasarkan berat. Perusahaan baru-baru ini telah memproduksi sejumlah besar berlian berwarna dan berharap untuk menjadi salah satu pemimpin dunia dalam produksi berlian berwarna. Foto oleh ALROSA.

Apa itu Berlian Kuning?

Berlian kuning adalah berlian yang memiliki warna tubuh kuning yang jelas jika dilihat dalam posisi "menghadap ke atas". Warna kuning biasanya disebabkan oleh sejumlah kecil nitrogen yang terkandung dalam struktur kristal berlian.

Berlian kuning dengan warna kuning murni dan kaya adalah batu permata kuning paling berharga di dunia 1. Banyak orang menganggapnya sebagai permata kuning yang paling indah karena kecerahan, api, dan kilau yang luar biasa.

Kuning adalah warna mewah kedua yang paling umum dalam berlian, dengan cokelat yang paling umum. Intan kuning ditemukan di banyak endapan intan di seluruh dunia. Mereka tidak unik untuk area geografis tertentu atau tambang tertentu. 2

Kristal Kuning Berlian Besar: ALROSA memulihkan berlian 98,63 karat ini dengan warna kuning halus dari Pipa Jubilee-nya di Wilayah Yakutia di Siberia, Rusia. Ukurannya 29 x 28 x 27 milimeter dan ditutupi dengan fitur disolusi segitiga yang menarik. Berlian ini adalah contoh dari batu dengan warna kuning yang terlihat yang mungkin tidak memiliki saturasi yang cukup kuat untuk dianggap sebagai "berlian warna mewah". Sebaliknya itu akan dinilai pada skala warna D-to-Z sebagai warna kuning samar, sangat terang atau terang. Itu akan menjadi spesimen mineral yang sangat baik. Foto oleh ALROSA. Klik untuk memperbesar.

Bukankah Warna Kuning Buruk?

Hampir semua berlian berkualitas permata dinilai pada skala warna yang paling tinggi nilai ketiadaan warna. Skala warna yang paling banyak digunakan untuk menilai berlian adalah skala gradasi warna D-to-Z yang dikembangkan oleh Gemological Institute of America (GIA). 3

Pada skala GIA, nilai "D" atau "tidak berwarna" adalah nilai tertinggi. Jejak kuning, coklat, abu-abu, atau warna lain dalam permata akan menyebabkannya menerima nilai warna yang lebih rendah pada skala D-to-Z.

Untuk menjawab pertanyaan ... Bukankah warna kuning itu hal yang buruk? Tidak selalu. Berlian kuning adalah hal yang luar biasa ketika warna kuning cukup kuat untuk menjadi jelas dan menarik ketika berlian faceted dilihat dalam posisi menghadap ke atas.

Di bawah grade "Z" di bagian bawah skala penilaian GIA, sejumlah kecil berlian memiliki warna kuning yang cukup kuat untuk terlihat jelas dan menarik bila dilihat dalam posisi menghadap ke atas.

Berlian berwarna ini jarang dan sangat diinginkan. Mereka dinilai pada skala khusus sesuai dengan kekuatan dan kualitas warna kuning mereka. Berlian ini dikatakan memiliki warna kuning "Fancy". Pada skala yang dikembangkan oleh GIA, mereka dinilai sebagai Fancy Light, Fancy, Fancy Intense, Fancy Dark, Fancy Deep atau Fancy Vivid sesuai dengan nada dan saturasi warna kuning mereka. 4 (Referensi ini untuk "Grafik Referensi Warna" GIA. Jika Anda memiliki minat yang kuat pada berlian berwarna, Anda benar-benar perlu melihat grafik ini.)

Fancy Kuning Orangy Kuning: Pada bulan September 2018, ALROSA mengejutkan pasar berlian dengan melelang koleksi 250 berlian berwarna di Hong Kong. Dikenal sebagai pelelangan "True Colours", ALROSA bermaksud menjadikan penjualan sebagai acara tahunan. Perusahaan melaporkan bahwa mereka akan dengan mudah dapat mendukung penjualan tahunan karena mereka menghasilkan setidaknya 7.000 karat berlian berwarna per tahun. (Semua berlian dalam penjualan True Colours dipotong dan dipoles oleh ALROSA.) Batu di atas adalah potongan oval, 15,11 karat, Fancy Kuning cerah orangy, permata kejernihan VVS2. Berlian dengan ukuran dan kualitas ini sangat langka. Foto oleh ALROSA.

Kuning Murni dan Kuning Dimodifikasi

Warna yang paling diinginkan untuk berlian kuning adalah kuning murni. Namun, sebagian besar berlian kuning setidaknya memiliki jejak warna sekunder. Kuning kehijauan dan kuning oranye adalah modifikasi umum warna kuning pada berlian.

Meskipun kuning murni adalah favorit, banyak orang menikmati warna yang dimodifikasi dan dengan senang hati mendapatkannya dengan harga lebih murah daripada berlian berukuran serupa dengan warna kuning murni. Kuning kehijauan adalah warna sekunder yang lebih umum; Namun, kuning orangy lebih diinginkan dan lebih mahal. 1

Peran Nitrogen dalam Warna Kuning

Berlian terdiri dari atom-atom karbon, disatukan rapat dalam kisi kristal oleh ikatan kovalen yang kuat. Ketika mereka terdiri dari karbon murni dan tanpa inklusi atau cacat struktural, mereka tidak berwarna.

Atom nitrogen sangat kecil dan memiliki kemampuan untuk menggantikan atom karbon dalam struktur kristal berlian. Jumlah jejak nitrogen pengganti karbon dalam kisi kristal berlian akan menyebabkan kristal berlian menyerap cahaya biru secara selektif dan secara selektif mengirimkan warna kuning. Ini akan menyebabkan berlian yang mengandung nitrogen itu berwarna kuning. Nitrogen adalah pengotor paling umum yang menggantikan karbon dan dapat terdiri hingga 1% dari berlian berdasarkan massa. 5

Nitrogen dapat ada dalam kisi kristal berlian dalam beberapa cara. Salah satu cara yang mempengaruhi warna adalah ketika satu atom nitrogen dibagi oleh empat tetrahedron karbon. Cacat ini dikenal sebagai "pusat C" dan ditunjukkan dalam ilustrasi yang menyertainya. Dalam konfigurasi ini, hanya satu atom nitrogen per 100.000 atom karbon dapat menghasilkan warna kuning yang nyata pada kristal. 6

Substitusi Nitrogen dalam Berlian: Diagram ini menggambarkan atom nitrogen tunggal yang menggantikan atom karbon dalam struktur kristal berlian. Substitusi jenis ini dikenal sebagai "pusat C". Jenis cacat pada berlian ini dapat menghasilkan warna kuning pada berlian dengan sedikitnya 1 atom nitrogen untuk setiap 100.000 atom karbon. Ilustrasi diubah setelah gambar Creative Commons oleh Materialscientist.

Substitusi nitrogen jenis ini menghasilkan warna kuning pada berlian yang ditanam di laboratorium tetapi tidak pada berlian yang ditambang. Selama sejarah panjang berlian alami, atom nitrogen biasanya berkumpul menjadi kelompok dua atau lebih nitrogen, kadang-kadang dikombinasikan dengan posisi kisi yang kosong.

Ketika atom nitrogen menggantikan karbon dalam konfigurasi yang dijelaskan di atas, ia menghasilkan cacat pada kristal berlian yang mengubah cara cahaya melewatinya. Cacat menyebabkan penyerapan selektif cahaya biru. Sisa spektrum ditransmisikan, dan itu menghasilkan persepsi warna kuning di mata pengamat. 2

Substitusi Pasangan Nitrogen dalam Berlian: Diagram ini menggambarkan dua atom nitrogen yang menggantikan dua atom karbon dalam struktur kristal berlian. Substitusi jenis ini dikenal sebagai pusat A-nitrogen. Jenis cacat pada berlian hanya memiliki dampak lemah pada warna berlian. Ilustrasi diubah setelah gambar Creative Commons oleh Materialscientist.

Beberapa jenis substitusi nitrogen dalam berlian tidak menghasilkan warna kuning. Contohnya adalah ketika sepasang nitrogen menggantikan karbon dalam dua tetrahedron karbon yang berdekatan, dengan salah satu dari mereka dibagi oleh empat tetrahedron. Konfigurasi ini ditampilkan dalam ilustrasi yang menyertai kedua. Di sini, nitrogen hampir tidak berdampak pada warna berlian.

Tiga Nitrogen dan Cacat Vaksin: Warna kuning pada berlian yang ditambang dapat disebabkan oleh cacat N3. Ini terdiri dari tiga atom nitrogen yang menggantikan atom karbon yang mengelilingi satu posisi karbon kosong. Cacat ini sering disertai oleh cacat N2, dan pasangan mereka dapat berkontribusi pada warna kuning. Ilustrasi diubah setelah gambar Creative Commons oleh Materialscientist.

Cacat nitrogen yang menghasilkan warna kuning pada banyak berlian yang ditambang adalah cacat N3. Ini terdiri dari tiga atom nitrogen yang berkerumun di sekitar posisi karbon kosong di kisi kristal berlian. Ketika cacat N3 disertai dengan cacat N2, panjang gelombang biru dan cahaya ungu tertentu secara selektif diserap oleh berlian, dan cahaya kuning ditransmisikan secara selektif. Ini memberi berlian warna kuning yang jelas di mata pengamat. 2

"Jubah" dan "Canaries"

Dua nama umum yang digunakan untuk berlian kuning adalah "Jubah" dan "kenari". Nama "Cape" berasal pada akhir 1800-an ketika banyak berlian dengan warna kuning yang jelas diproduksi dari tambang di Provinsi Cape, Afrika Selatan. Mereka dengan cepat diperhatikan di pasar oleh para profesional berlian yang mulai memanggil mereka "Jubah" karena asal mereka di Provinsi Cape.

Jika dinilai hari ini, banyak dari berlian ini akan berwarna cukup terang sehingga mereka akan menerima nilai warna dalam skala warna D-to-Z; Namun, beberapa akan dinilai sebagai "berlian warna mewah". Nama "Cape" masih digunakan sampai sekarang oleh banyak profesional berlian untuk berlian dengan warna kuning muda, terlepas dari asalnya.

"Canary" adalah nama yang digunakan dalam perdagangan permata atau perhiasan untuk berlian dengan warna kuning yang jelas-jelas Fancy-grade. Nama itu tidak tepat karena digunakan untuk berlian kuning yang mungkin dalam skala warna D-to-Z, atau sepenuhnya naik melalui warna Fancy ke Fancy Vivid yellow. Nama itu juga tidak menyiratkan sumber asli tertentu.

Fancy Kuning Hidup: Ini adalah berlian lain dari lelang "True Colors" 2018 ALROSA. Ini adalah berlian kuning kemewahan VVS2 11.19 karat, bantal-potong, mewah. Berlian dengan warna premium ini, kejernihan dan ukurannya sangat langka. Foto oleh ALROSA.

Desain dan Warna Pengaturan

Saat membeli berlian kuning untuk digunakan dalam perhiasan, warna logam yang digunakan dalam pengaturan bisa menjadi penting. Hal pertama yang harus diperhatikan adalah kontras atau harmoni warna yang akan hadir ketika berlian dilihat dalam pengaturan. Warna logam dapat kontras dengan berlian dan membuatnya menonjol dalam pengaturan; atau, warna logam dan warna berlian bisa selaras satu sama lain. Anda akan memiliki pilihan emas, platinum, emas naik dan logam lainnya, masing-masing dengan penampilan unik. Perhiasan Anda dapat memberikan saran berharga dan mungkin menunjukkan contoh untuk menginformasikan keputusan Anda.

Hal kedua yang perlu dipertimbangkan adalah bagaimana pantulan band dan garpu logam akan mempengaruhi penampilan berlian. Cahaya yang dipantulkan dari logam dapat memasuki intan dan memantul dari sisi ke sisi ke sisi ke seluruh berlian. Warna pengaturan dapat memiliki dampak nyata pada warna semu berlian, terutama ketika nada dan saturasinya ringan. Sekali lagi, perhiasan Anda dapat menjadi sumber nasihat penting tentang warna logam dan desain pengaturan.

Tiffany Kuning Yang Terkenal dalam pengaturan "Bird on a Rock", yang dirancang oleh Jean Schlumberger dan pertama kali ditampilkan pada tahun 1995. Hari ini Tiffany Yellow adalah batu utama liontin, pada pengaturan yang dihiasi dengan 78 "berlian putih" dengan berat total lebih dari 100 karat. Foto oleh Shipguy, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

The Tiffany Yellow

Pada tahun 1878 salah satu berlian kuning terbesar yang pernah ditemukan ditemukan di Tambang Kimberley di Provinsi Cape Utara, Afrika Selatan. Berlian kasarnya memiliki berat 287,42 karat dan dibeli oleh Charles Tiffany, pembuat perhiasan di New York yang mendirikan firma Tiffany and Company yang terkenal di dunia pada tahun 1837.

Gemologis Tiffany, George Frederick Kunz, yang baru berusia 23 tahun pada waktu itu, menetapkan bahwa desain bantal-potong paling baik memanfaatkan yang kasar. Namun, jika dia memotong berlian menjadi bantal dengan proporsi standar, potensi batu sebesar itu tidak akan terwujud. Jadi, ia mendesain potongan khusus yang menambahkan segi pada mahkota batu untuk menambah kilau, dan menambahkan segi pada paviliun untuk menambah jumlah cahaya yang dikembalikan ke mata pemirsa. Hasilnya adalah berlian kuning kecemerlangan yang jauh lebih tinggi. Secara keseluruhan, 24 aspek tambahan ditambahkan, dan desainnya dikenal sebagai potongan bantal antik yang dimodifikasi. Batu jadi seberat 128,54 karat.

Berlian Kuning dan Perawatan

Berlian kuning telah diproduksi dengan merawat berlian kecoklatan. Perawatan ini termasuk HTHP (suhu tinggi, tekanan tinggi), iradiasi, anil dan pelapisan. Beberapa perawatan ini dapat dibalik atau diubah jika berlian mengalami pemanasan selama perbaikan perhiasan. Pelapisan seringkali merupakan lapisan tipis silika yang diaplikasikan pada permukaan batu. Ini dapat rusak oleh abrasi, bahan kimia atau panas.

Berlian kuning yang telah memperoleh warna melalui perawatan harus selalu diungkapkan dan dijual dengan harga lebih rendah daripada berlian serupa dengan warna alami. Pembeli juga harus diberitahu tentang persyaratan perawatan khusus. Banyak pembeli tidak tertarik pada berlian yang dirawat. Mereka menginginkan permata dengan warna alami dan bersedia membayar mahal untuk mereka. Pada saat yang sama, beberapa orang senang membeli batu yang dirawat karena memungkinkan mereka untuk mendapatkan berlian yang lebih besar dengan harga yang sama atau berlian dengan ukuran yang sama dengan harga yang lebih rendah.

Informasi Berlian Kuning
1 Rahasia Perdagangan Permata, Panduan Penasihat Untuk Permata Berharga; edisi kedua; oleh Richard W. Wise; Brunswick House Press; 404 halaman; Desember 2016.
2 Karakterisasi dan Pemeringkatan Berlian Kuning Berwarna Alami; oleh John M. King, James E. Shigley, Thomas H. Gelb, Scott S. Guhin, Matthew Hall, dan Wuyi Wang; Permata & Gemologi, Volume 41, Nomor 2, halaman 88-115, Musim Panas 2005.
3 Diamond Color Chart: Skala Warna Resmi GIA; artikel di situs Gemological Institute of America; diakses September 2018.
4 GIA Colored Diamonds, Color References Charts: oleh John M. King (editor), edisi pertama, Gemological Institute of America, 16 halaman.
5 Nitrogen, Pengotor Utama pada Berlian Tipe I Umum: oleh W. Kaiser dan W. L. Bond; Tinjauan Fisik, Volume 115, nomor 4, halaman 857; Agustus 1959.
6 Permata Dibuat oleh Manusia: oleh Kurt Nassau, Gemological Institute of America, 191 halaman, 1980.

Berlian Kuning Buatan Lab

Banyak upaya pertama untuk menghasilkan berlian di laboratorium menghasilkan berlian dengan warna kuning. Pertimbangkan bahwa satu atom nitrogen per beberapa ribu atom karbon dapat memberikan warna kuning yang jelas pada berlian. Kemudian pertimbangkan bahwa nitrogen adalah gas yang paling melimpah di udara laboratorium. Sangat sulit untuk menjaga nitrogen keluar dari proses pertumbuhan berlian di hari-hari awal berlian yang dibuat laboratorium.

Saat ini, produsen berlian yang tumbuh di laboratorium memiliki kontrol yang lebih baik atas proses pertumbuhan berlian dan mampu mengeluarkan nitrogen atau memasukkannya dalam jumlah yang tepat untuk menghasilkan warna kuning yang dapat diprediksi. Berlian kuning yang ditanam di laboratorium tersedia dan diberi harga diskon signifikan untuk berlian kuning yang ditambang.


Tonton videonya: Berlian 100 Karat Langka Dilelang di Jenewa (September 2021).