Mineral

Kebiasaan Kristal dan Bentuk Mineral dan Permata



Acicular

Acicular kristal memiliki bentuk seperti jarum yang meruncing ke suatu titik atau pemutusan tumpul. Banyak kristal acicular dapat dikelompokkan untuk menghasilkan agregat berbentuk kipas atau radial. Nama asikula harus digunakan ketika panjang kristal individu jauh lebih besar dari lebar atau diameternya. Contoh mineral termasuk rutil, natrolit, millerit, dan gipsum. Geode yang ditemukan di Kentucky ini mengandung kristal tipis seperti millerite. Spesimen ini juga merupakan contoh yang baik dari kebiasaan geodik. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Apa Kebiasaan Kristal itu?

Kebiasaan kristal adalah kecenderungan spesimen mineral untuk berulang kali tumbuh menjadi bentuk karakteristik. Bentuk-bentuk ini dipengaruhi oleh struktur atom mineral, tetapi mereka juga dapat dipengaruhi oleh lingkungan pertumbuhan kristal. Terlepas dari pengaruhnya, bentuk kebiasaan kristal adalah karakteristik dari mineral tersebut dan ditampilkan oleh banyak spesimen mineral tersebut. Beberapa contoh:

Botryoidal: perunggu dan hematit

Terikat: rhodochrosite dan fluorite

Lurik: turmalin dan beril

Acicular: rutil, millerite, dan turmalin

Berjenis pohon: tembaga dan pirolusit

Nodular: kuarsa, azurit, dan hematit

Prismatik: kuarsa, beril, dan turmalin

Terikat

Terikat mineral memiliki lapisan atau pita sempit dengan warna dan / atau tekstur yang berbeda. Ini mungkin merupakan respons terhadap perubahan komposisi cairan pertumbuhan, proses sedimen, atau kondisi lainnya. Contoh mineral: kuarsa (agate), malachite, rhodochrosite, dan fluorite. Foto di atas menunjukkan cabochons rhodochrosite yang menampilkan kebiasaan berpita. Dalam salah satu cabochons, kebiasaan terikat sebenarnya merupakan fitur internal dari kebiasaan stalaktitik. Cabochon dipotong dari bahan yang ditambang di Argentina, dan cabochon di sebelah kiri panjangnya sekitar dua sentimeter.

Kebiasaan dan Bentuk Kristal
AcicularPelompat
TerikatMasif
BerbilahTidak berbentuk
BotryoidalBersegi delapan
KolomOolitik
KubikPisolitik
Berjenis pohonPrismatik
DodecahedralMemancar
DrusyHiasan berbentuk mawar
BerseratStalaktit
DedaunanLurik
GeodikDatar
Butiran

Kebiasaan kristal adalah bentuk eksternal yang ditampilkan oleh kristal individu, tetapi lebih sering itu adalah bentuk eksternal yang ditampilkan oleh agregat kristal. Nama kebiasaan kristal sering merupakan kata sifat yang membantu menyampaikan bentuk kristal atau kelompok kristal.

Berbilah, kubik, berserat, granular, prismatik, dan memancar adalah nama-nama kebiasaan kristal yang dengan cepat menyampaikan penampilan geometris umum. Nama-nama kebiasaan kristal lain kurang dikenal, tetapi begitu seseorang mengetahui namanya, ia dapat dengan mudah diterapkan pada spesimen mineral yang menjadi kebiasaan itu.

Banyak mineral memiliki kebiasaan khas yang dapat berfungsi sebagai petunjuk identifikasi mereka. Namun, banyak mineral tidak memiliki bentuk luar yang khas, dan nama kebiasaan ini “masif”. Selain itu, sebagian besar spesimen mineral apa pun tidak menampilkan kebiasaan yang khas.

Dalam kasus yang jarang terjadi, satu mineral dapat menggantikan kristal mineral lain untuk mengasumsikan kebiasaannya yang khas. Kristal yang terbentuk dalam situasi ini dikenal sebagai pseudomorph.

Berbilah

Berbilah kristal memanjang. Mereka lebih panjang dari lebar, dan lebarnya melebihi kedalamannya. Mereka berbentuk seperti pedang lurus atau bilah pisau. Ujung-ujungnya terkadang meruncing ke suatu titik. Mereka mungkin ada sebagai kristal tunggal, sekelompok banyak kristal paralel, atau memancarkan kelompok kristal. Contoh mineral: kyanit, aktinolit, dan stibnit. Kristal biru kyanit ini memiliki kebiasaan berbilah. Kristal Kyanite menarik karena memiliki kekerasan 4,5 hingga 5 sejajar dengan panjang bilahnya, dan kekerasan 6,5 hingga 7 pada lebar bilahnya. Spesimen ini sekitar tujuh sentimeter. Gambar oleh Aelwyn, digunakan di sini di bawah Lisensi Creative Commons.

Apa Itu Bentuk Kristal?

"Bentuk kristal" adalah konsep yang mirip dengan "kebiasaan kristal". Bentuk kristal adalah benda kristal padat yang dibatasi oleh satu set wajah datar yang terkait satu sama lain secara simetri. Kristal Euhedral adalah representasi terbaik dari bentuk kristal. Contohnya termasuk:

Kristal kubik dari halit atau fluorit

Kristal oktahedral dari berlian atau fluorit

Kristal Dodecahedral dari garnet

Kristal kuarsa atau korundum heksagonal

Kolom

Kolom kristal adalah prisma panjang dengan lebar yang cukup sehingga nama asicular (atau seperti jarum) tidak berlaku. Satu "kolom" mungkin berisi beberapa kristal paralel. Contoh mineral: kalsit, turmalin, dan gipsum. Kristal gipsum selenit yang sangat besar ini memiliki kebiasaan kolumnar. Mereka berada di gua "Gua Kristal", Chihuahua, Meksiko (seseorang di kuadran kanan bawah foto berfungsi sebagai skala). Ini adalah beberapa kristal terbesar yang terbentuk dengan baik di dunia. Foto itu adalah gambar Wikimeida OTRS oleh Alexander Van Driessche.

Botryoidal

Botryoidal (juga dikenal sebagai globular atau mammillary) berasal dari kata Yunani "botruoeidēs", yang berarti "sekelompok anggur". Nama kebiasaan ini digunakan untuk agregat kristal yang memiliki bentuk bundar atau bulat. Contoh mineral: hematit, malachite, smithsonite, hemimorphite, variscite, quartz (chalcedony), dan goethite. Agregat kristal hijau dari perunggu ini memiliki kebiasaan botryoidal. Pandangan ini membentang seluas spesimen sekitar lima milimeter. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Berjenis pohon

Berjenis pohon kristal membentuk pola percabangan, seperti cabang-cabang pohon, urat-urat dalam daun, atau pola percabangan aliran di cekungan drainase. Contoh mineral: tembaga, pirolusit, dan mineral oksida mangan lainnya. Kristal-kristal pyrolusite ini terbentuk pada permukaan lapisan sepotong batu kapur litograf yang dikumpulkan dekat Solnhofen, Jerman. Gambar tersebut adalah foto domain publik yang dibuat oleh Aram Dulyan di Natural History Museum of London.

Kubik

Kubik kristal pirit. Fluorit dan halit adalah dua mineral umum dengan bentuk kubik. Kubus memiliki enam wajah persegi dan simetri rotasi empat kali lipat di sekitar tiga sumbu. Foto itu memperlihatkan kristal pirit kubik dari Navajún, Rioja, Spanyol, yang tumbuh di batu marl. Spesimen sekitar 4 inci (9,5 cm). Gambar oleh Carles Millan dan digunakan di bawah lisensi Creative Commons.

Drusy

Drusy adalah nama kebiasaan yang digunakan untuk permukaan yang ditutupi dengan kristal kecil. Kristal itu sendiri disebut sebagai druse. Kuarsa adalah mineral yang paling umum ditemukan sebagai druse. Contoh mineral lainnya: uvarovite garnet, malachite, dan azurite. Batuan di foto di atas memiliki permukaan drusy karena ditutupi oleh lapisan kristal uvarovite. Batuan ini dikumpulkan dari Tambang Saranovskii, yang terletak di wilayah Ural Rusia. Ukurannya sekitar 18 x 13 x 2 sentimeter. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Dodecahedral

Dodecahedral kristal garnet sekitar empat milimeter, dari Idaho. Sebuah dodecahedron adalah setiap polyhedron dengan dua belas wajah datar. Dodecahedron adalah salah satu bentuk paling umum untuk kristal garnet.

Berserat

Berserat adalah nama kebiasaan yang digunakan ketika mineral muncul dalam kristal seperti serat yang sangat halus. Mereka sering sangat halus sehingga terlihat seperti rambut yang halus. Kebiasaan ini juga mencakup agregat yang terdiri dari sejumlah besar serat paralel atau radial. Contoh mineral: aktinolit, chrysotile, serpentine, dan tremolite. Kristal aktinolit pada batu ini memiliki kebiasaan berserat. Karena bentuknya yang berserat (rasio aspek sekitar 1:20) dan sifat-sifatnya, kristal berserat dari aktinolit diatur sebagai asbes. Foto ini adalah gambar Creative Commons yang diterbitkan oleh Didier Descouens.

Geodik

Geodik adalah kebiasaan di mana agregat mineral membentuk massa bulat atau oblate dengan kristalisasi pada dinding bagian dalam rongga. Band konsentris atau lapisan kristal mineral kemudian berkembang, secara bertahap mengisi rongga tanpa mengisi sepenuhnya dan dengan kekosongan pusat berlapis kristal. Spesimen dalam foto adalah geode yang dibentuk oleh presipitasi batu akik berpita untuk membentuk dinding eksternal dan lapisan awal. Pusat geode dilapisi dengan kristal kuarsa. Hak cipta gambar iStockphoto / WojciechMT.

Foliated atau Micaceous

Foliated (juga dikenal sebagai Micaceous) adalah struktur seperti lembar atau berlapis. Mineral dengan kebiasaan daun sering dapat dipecah menjadi lembaran tipis. Anggota keluarga mika adalah contoh terbaik dari kebiasaan daun. Mineral tanah liat dan grafit dapat digambarkan memiliki kebiasaan ini, tetapi dedaunannya dalam skala mikroskopis. Contoh mineral: muskovit, biotit, dan klorit. Spesimen muskovit ini menunjukkan kebiasaan daun. Mineral dapat dengan mudah dipisahkan menjadi lembaran yang sangat tipis. Spesimen sekitar 5 sentimeter.

Pelompat

Pelompat kristal adalah kristal yang terbentuk sebagian yang telah mengalami pertumbuhan lebih cepat pada tepi luarnya daripada di pusat kristal. Hal ini menyebabkan mereka berkembang dengan baik di tepi luar tetapi kurang berkembang atau "berlubang" di tengah. Halite (diperlihatkan di atas) adalah salah satu contoh mineral paling terkenal yang terkadang menampilkan kebiasaan kristal hopper. Contoh mineral lainnya: galena dan es.

Butiran

Butiran adalah kebiasaan agregat kristal yang tersusun dari banyak kristal anhedral bulat atau yang sama kira-kira berukuran sama. Kristal mungkin longgar tanpa bahan interstitial, atau mungkin saling bertautan seperti butiran kalsit dalam marmer. Contoh mineral: olivin, bornit, dan scheelite. Foto menunjukkan spesimen olivin granular di basal. Olivin berbentuk butiran bundar kecil berukuran sekitar 2 hingga 4 milimeter tanpa bahan pengantara.

Tidak berbentuk

Tidak berbentuk adalah nama kebiasaan di mana kristal mineral tumbuh membentuk struktur bulat atau bulat. Kristal biasanya tersusun dalam struktur radial di dalam nodul, walaupun nodulnya mungkin memperlihatkan pita konsentris. Dalam pita konsentris, setiap lapisan terdiri dari kristal yang tumbuh dan keluar dari lapisan tepat di bawahnya. Contoh mineral: kuarsa (agate), azurite, hematite, realgar, dan variscite. Nodul variscite (hijau terang), crandallite (kuning kenari), wardite (abu-abu) dan montgomeryite (hijau tua). Nodul sekitar sebelas sentimeter dan ditemukan di Utah County, Utah. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Masif

Masif adalah nama kebiasaan yang digunakan untuk massa kristal yang tidak memiliki geometri khas. Sebagian besar spesimen hampir setiap mineral tidak menunjukkan kebiasaan atau bentuk kristal yang jelas. Yang ditunjukkan di atas adalah spesimen ular lizardite dari Wayne County, New York. Potongan tidak memiliki struktur internal yang terlihat atau bentuk eksternal yang khas.

Oolitik

Oolitik mineral terjadi dalam agregat kristal yang membulat dan berukuran kurang dari empat milimeter. Oolit terbentuk oleh presipitasi kimia dari suatu larutan. Mirip dengan pisolit, tetapi oolit jauh lebih kecil dari pisolit. Contoh mineral: hematit dan kalsit. Spesimen bijih besi oolitik sekitar sepuluh sentimeter. Oolit terbesar hanya beberapa milimeter.

Bersegi delapan

Bersegi delapan kristal berlian, berwarna kuning dan beratnya 98,63 karat, pulih dari Pipa Jubilee (Yubileynaya), Republik Sakha, Rusia. Ukuran kristal sekitar 29 x 28 x 27 milimeter dan mengandung inklusi mineral olivin, grafit, dan sulfida. Kristal berlian ini sangat menarik karena permukaannya ditutupi dengan fitur disolusi segitiga. Octahedron memiliki delapan wajah segitiga dan tiga sumbu simetri rotasi empat kali lipat. Klik untuk memperbesar. Gambar oleh ALROSA.

Prismatik

Prismatik adalah nama kebiasaan untuk mineral yang terbentuk dalam kristal memanjang dengan wajah yang berlawanan biasanya sejajar satu sama lain. Kristal sering lurik sepanjang (seperti dalam turmalin) atau melintasi lebarnya (seperti dalam kuarsa). Contoh mineral: turmalin, kuarsa, beril, hornblende, augit, diopside, dan topas. Tampak pada foto di atas adalah kristal prismatik turmalin berwarna-warni dari Afghanistan dengan lambang sejajar dengan sumbu panjangnya. Spesimen terbesar dalam foto ini adalah sekitar tiga sentimeter panjangnya.

Pisolitik

Pisolitik mineral terjadi dalam agregat kristal yang membulat dan seukuran kacang polong. Pisolit individu terdiri dari banyak kristal mineral kecil yang menyebar. Mereka sering mengembangkan struktur konsentris yang terbentuk ketika lapisan agregat kristal tumbuh untuk memperbesar pisolit. Mirip dengan oolitik, tetapi pisolit jauh lebih besar daripada oolit. Contoh mineral: bauksit. Spesimen bauksit dalam foto berukuran sekitar enam sentimeter dan mengandung banyak pisolit yang kira-kira seukuran kacang polong.

Hiasan berbentuk mawar

Roset adalah kelompok kristal tabular dalam susunan radial yang memiliki geometri eksternal yang menyerupai mawar atau bunga. Barit dan gipsum kadang-kadang membentuk kristal bentuk ini di pasir untuk menghasilkan roset dengan penampilan berpasir. Contoh mineral: barit, gipsum, pirit, dan marcasit. Foto tersebut menunjukkan "mawar barit" yang terbentuk ketika sekelompok kristal barit tumbuh di pasir, menggabungkan banyak butiran pasir di dalam setiap kristal. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Memancar

Memancar agregat kristal tumbuh keluar dari titik pusat. Mereka terdiri dari beberapa kristal yang tumbuh di arah yang berbeda. Contoh mineral: wavellite, pirit, rutile, dan kyanite. Foto di atas menunjukkan agregat besar kristal kyanit, banyak di antaranya membentuk kelompok radial. Spesimen ini sekitar lima sentimeter.

Lurik

Perjuangan adalah garis-garis halus, sedikit indentasi yang hadir pada wajah beberapa kristal. Mereka selalu sejajar sumbu kristalografi dan salah satu ujung wajah kristal itu. Contoh mineral: pirit, turmalin, kuarsa, feldspar, euclase, dan topas. Foto menunjukkan kristal euclase biru dengan lurik pada wajahnya yang sejajar dengan sumbu panjang kristal. Spesimen ini juga merupakan contoh yang baik dari kebiasaan kristal prismatik. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Stalaktit

Stalaktit adalah nama kebiasaan yang digunakan untuk spesimen yang telah terbentuk sebagai stalaktit atau stalagmit. Kristal sering tumbuh ke bawah atau ke atas dalam rongga atau gua, namun mereka memiliki penampang internal radial. Contoh mineral: kalsit, perunggu, goetit, dan kuarsa. Foto tersebut menunjukkan geode dengan stalaktit permata silika (terbalik) dari Tambang Inspirasi, Gila County, Arizona. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Cara terbaik untuk belajar tentang mineral adalah belajar dengan koleksi spesimen kecil yang dapat Anda tangani, periksa, dan amati propertinya. Koleksi mineral murah tersedia di Geology.com Store.

Datar

Datar kristal itu datar dan seperti piring. Mereka memiliki panjang dan lebar yang jauh lebih besar dari ketebalannya. Cara mudah untuk menggambarkan bentuknya adalah membandingkannya dengan komputer tablet atau tablet yang Anda gunakan untuk menulis catatan. Contoh mineral: feldspar, topas, barit, dan korundum. Foto menunjukkan segmen tabular kristal korundum yang terpisah di sepanjang bidang perpisahan. Foto Survei Geologi Amerika Serikat oleh Andrew Silver.


Tonton videonya: Chi - Tentang High Vibration Crystal (Juni 2021).