Mineral

Diopside



Mineral piroksen yang ditemukan di batuan beku dan metamorf. Sebuah batu permata kecil.


Chromium Diopside: Spesimen hijau khrom kromium diopside dari tembaga-seng Outokumpu di Finlandia. Spesimen ini berukuran 6,5 x 6,2 x 2,9 cm. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Apa itu Diopside?

Diopside adalah mineral piroksen pembentuk batuan dengan komposisi kimia MgCaSi2HAI6. Itu terjadi di batuan beku dan metamorf di banyak lokasi di seluruh dunia.

Kristal-permata berkualitas diopside disempurnakan menjadi batu permata menarik yang kadang-kadang terlihat dalam perhiasan komersial. Granular diopside dapat dengan mudah dipotong dan dipoles. Ketika memiliki warna yang menarik, kadang-kadang digunakan sebagai batu hias.

Mungkin penggunaan diopside yang paling penting adalah nilainya sebagai mineral indikator dalam mencari berlian. Prospek jejak-ke-lode menggunakan diopside dan mineral indikator lainnya telah menemukan endapan berlian di Kanada, Amerika Serikat, Afrika, dan lokasi lainnya.

Diopside memiliki potensi kegunaan dalam industri gelas dan keramik, tetapi mineral biasanya terjadi dalam akumulasi yang terlalu kecil atau tidak murni untuk penambangan yang efektif.

Kejadian Geologis Diopside

Kejadian diopside yang paling umum di permukaan bumi adalah sebagai mineral utama dalam basal dan andesit yang kaya akan olivin. Dalam batuan ini dapat hadir dalam jumlah beberapa persen berat.

Diopside juga terbentuk selama metamorfisme kontak batu gamping dan dolomit. Sebagian besar diopside kristal yang digunakan untuk memotong permata faceted dan diopside granular yang digunakan sebagai batu hias terjadi dalam endapan karbonat ini.

Diopside jauh lebih berlimpah di mantel Bumi daripada di permukaan. Bukti untuk ini adalah diopside sebagai mineral umum dalam ophiolit, dan diopside sebagai mineral umum dalam kimberlite dan peridotit yang terbentuk selama letusan gunung berapi sumber dalam.

Sifat Fisik Diopside

Klasifikasi kimiaSilikat.
WarnaPutih keabu-abuan, biru muda ke ungu, hijau muda hingga hijau hidup, cokelat, hitam.
GarisPutih menjadi hijau muda.
KilauVitreous, manis, bersahaja.
DiaphaneityBuram, tembus cahaya, transparan.
PembelahanDua arah yang berbeda, pada 87 dan 93 derajat; tidak sempurna; prismatik.
Mohs Hardness5,5 hingga 6,5
Berat jenis3,2 hingga 3,5
Properti DiagnostikPembelahan, bentuk kristal monoklinik.
Komposisi kimiaMgCaSi2HAI6
Sistem KristalMonoklinik.
PenggunaanBatu permata, mineral indikator berlian, potensi penggunaan industri dalam keramik.

Cara terbaik untuk belajar tentang mineral adalah belajar dengan koleksi spesimen kecil yang dapat Anda tangani, periksa, dan amati propertinya. Koleksi mineral murah tersedia di Store.

Diopside sebagai Mineral Indikator Berlian

Kebanyakan berlian yang ditemukan di atau dekat permukaan bumi dikirim dari mantel selama letusan gunung berapi sumber dalam. Berlian ini muncul dalam struktur beku vertikal yang dikenal sebagai pipa, yang sering kali terdiri dari kimberlite atau peridotite.

Pipa-pipa ini sulit ditemukan. Paparan permukaan mereka biasanya ditutupi dengan tanah dan vegetasi, dan mungkin hanya beberapa hektar. Pipa sering ditemukan dengan mencari tanah dan sedimen untuk butiran mineral yang merupakan karakteristik pipa tetapi tidak ada pada bahan permukaan lokal. Partikel kecil diopside yang kaya krom berwarna hijau terang, sering berlimpah di pipa, dan mudah dikenali dalam bahan permukaan.

Ahli geologi menggunakan fragmen diopside hijau ini untuk menemukan pipa. Mereka tahu bahwa serpihan-serpihan itu dibebaskan seperti pipa yang meliuk-liuk, kemudian disebarkan oleh aksi pemborosan massa, aliran air, dan gletser. Ketika fragmen diopside ditemukan, ahli geologi tahu bahwa mereka berasal dari lereng, ke atas, atau ke atas dari lokasi di mana mereka ditemukan.

Jejak potongan diopside dapat menyebabkan ahli geologi ke pipa dari mana mereka lapuk. Kegiatan ini, yang dikenal sebagai pencarian "jejak-ke-lode", menemukan banyak pipa intan dan lebih banyak lagi pipa tanpa intan.

Catatan: Hampir tidak mungkin menemukan pipa dengan mencari berlian. Berlian membentuk sebagian kecil dari keseluruhan batuan dalam pipa, dan puing-puing pelapukan dari pipa kemudian dicampur menjadi puing-puing batuan lokal. Pipa luar biasa mungkin berisi beberapa karat berlian per ton!

Chrome Diopside Gem: Potongan batu faceted dari chrome diopside yang ditambang di Rusia. Permata ini memiliki berat sekitar 1,2 karat dan sekitar 7 milimeter dengan ukuran 5 milimeter.

Manik-manik Chrome Diopside: Manik-manik berbentuk Rondelle dipotong dari diopside krom hijau terang yang ditambang di Rusia. Ukuran manik-manik berkisar antara 3 dan 5 milimeter dengan diameter.

Chrome Diopside

Beberapa kristal diopside mengandung cukup banyak kromium untuk memberi mereka warna hijau yang kaya. Ini dapat dipotong menjadi batu faceted yang indah, manik-manik, dan cabochons. Penampilan batu-batu ini adalah yang terbaik ketika mereka berada di bawah dua karat karena bahannya sering gelap atau sangat jenuh.

Chrome diopside terkadang terlihat dalam perhiasan komersial. Ini memiliki warna hijau yang kaya yang memungkinkan untuk berfungsi sebagai permata alternatif untuk zamrud dengan harga yang jauh lebih rendah. Diopside jarang dirawat, tidak seperti zamrud yang sering dirawat dengan berbagai bahan untuk menutup dan menyembunyikan fraktur.

Satu masalah dengan chrome diopside adalah daya tahannya. Ini memiliki dua arah belahan dada yang sempurna dan kekerasan Mohs hanya 5,5-6,5. Ini memberinya risiko tergores atau patah. Permata paling baik digunakan pada anting-anting, kalung, bros, dan barang-barang lainnya yang tidak akan mengalami abrasi atau benturan.

Meskipun chrome diopside sangat menarik, ada hambatan untuk menjadi permata populer yang banyak dilihat dalam perhiasan. Pertama adalah masalah daya tahan yang dijelaskan di atas; kedua adalah bahwa masyarakat pembeli perhiasan tidak terbiasa dengan diopside; dan, ketiga adalah fakta bahwa pasokan batu komersial yang dapat diandalkan dalam ukuran yang dikalibrasi belum dikembangkan.

Bintang Diopside: Bintang hitam cabochon diopside memamerkan bintang empat. Mereka sedikit magnetik, menunjukkan bahwa sutra itu mungkin kristal magnetit. Cabochon ini berukuran sekitar 8 milimeter dan kami membayar kurang dari $ 30 untuk pasangan ini.

Bintang Diopside

Beberapa kristal diopside diisi dengan inklusi berbentuk jarum mikroskopis yang terjadi secara paralel melalui struktur kristal mineral. Jaringan inklusi paralel ini dikenal sebagai "sutra". Ketika diopside ini dipotong en cabochon, jarum paralel dari sutra dapat memantulkan cahaya seperti bagaimana cahaya dipantulkan dari gulungan benang sutra.

Sebuah sutra dengan satu arah penjajaran jarum akan menghasilkan chatoyance, juga dikenal sebagai mata kucing. Sutra dengan dua atau tiga arah penjajaran jarum akan menghasilkan asterisme. Dua arah menghasilkan bintang empat-ray, dan tiga arah menghasilkan bintang enam-ray.

Di star diopside ada dua arah penyelarasan jarum, menghasilkan bintang empat sinar. Bintang sering kuat dan lurus dalam satu arah dan lebih lemah dan sedikit bergelombang di yang kedua. Bintang putih atau perak tipis pada cabochon hitam legam adalah ciri khas star diopside.

Agar fenomena bintang muncul, kasarnya harus diorientasikan sehingga arah sutera dan dasar datar cabochon semuanya sejajar dalam bidang yang sama. Selain itu, bagian atas cabochon harus dipotong secara simetris. Tanpa pemotongan yang tepat ini, bintang akan berada di tengah. Jika arah bintang tidak berpotongan pada 90 derajat, itu bukan akibat buruknya orientasi kasar selama pemotongan. Arah sutra tidak berpotongan tepat pada 90 derajat.

Jarum mineral yang membentuk sutra dikenal dalam beberapa hal sebagai magnetit. Mereka kadang-kadang cukup banyak untuk membuat permata yang dipotong sedikit magnet. Jika Anda mendekatinya perlahan dengan magnet, permata akan bergerak sebelum magnet menyentuhnya. Jarum di beberapa permata non-magnetik bisa berupa rutil atau ilmenit. Sebuah sutra yang terbuat dari kristal mineral berat memberi memberi diopside gravitasi spesifik yang lebih tinggi daripada spesimen diopside lainnya.

Star diopside adalah salah satu permata paling murah dengan asterisme yang jelas. Cabochon kecil (6 atau 8 milimeter) dengan bintang jernih sering dapat dibeli dengan harga di bawah $ 30. Batu yang lebih besar atau batu dengan bintang istimewa akan dijual lebih banyak. Mereka adalah cara yang bagus untuk mendapatkan permata bintang tanpa harus membayar mahal untuk safir bintang.

Star diopside hanya memiliki kekerasan 5 1/2. Ini membuatnya mudah tergores jika digunakan dalam cincin, gelang, atau manset. Batu kecil paling baik digunakan sebagai anting. Batu besar yang langka bisa membuat liontin yang bagus.

Violet: Variasi diopside yang jarang terlihat adalah violas. Ini biasanya bahan biru ke ungu yang dipotong menjadi manik-manik dan cabochons. Foto itu memperlihatkan cabochon dan sepotong kasar dari daerah Khakassia Rusia. Ukuran cabochon ini sekitar 38 x 28 milimeter.

Violet

Beberapa diopside terbentuk selama metamorfisme kontak dolomit atau batu kapur memiliki tekstur butiran yang mirip dengan marmer. Materi ini dikenal sebagai "violane." Biasanya berwarna putih, abu-abu, biru muda, ungu, atau ungu. Violane menerima semir cerah dan kadang-kadang digunakan untuk membuat cabochon, manik-manik, dan barang-barang ornamen. Violane adalah bahan langka di alam dan hampir tidak pernah terlihat dalam perdagangan.

Diopside sebagai Mineral Industri

Diopside memiliki potensi kegunaan dalam keramik, pembuatan kaca, biomaterial, imobilisasi limbah nuklir, dan teknologi sel bahan bakar. Sayangnya, diopside alami jarang ditemukan di deposito yang secara bersamaan memiliki ukuran, kemurnian, dan lokasi yang memungkinkan penambangan ekonomi. Hal ini membuat diopside sintetis berbiaya kompetitif dengan diopside dihasilkan oleh penambangan.

Distribusi Geografis Diopside

Diopside chrome berkualitas dan violane ditambang dalam jumlah terbatas di Siberia, Rusia. Sebagian besar krom diopside yang digunakan dalam perhiasan saat ini berasal dari beberapa lokasi di Siberia. Kejadian kecil diopside krom juga dikenal di Austria, Brasil, Burma, Kanada (Ontario dan Quebec), Finlandia, India, Italia, Madagaskar, Pakistan, Afrika Selatan, Sri Lanka, dan Amerika Serikat (New York), tetapi tidak ada mereka menghasilkan secara teratur atau dalam jumlah yang signifikan.


Tonton videonya: Healing Crystals Guide - Diopside (Agustus 2021).