Mineral

Dolomit



Mineral pembentuk batuan yang umum dan unsur utama batuan sedimen yang dikenal sebagai "dolostone"


Kristal dolomit: Kristal dolomit dari Penfield, New York. Spesimen ini sekitar 3 inci (6,7 sentimeter).

Dolomite: A Mineral and a Rock

"Dolomit" adalah kata yang digunakan oleh ahli geologi dalam dua cara berbeda: 1) sebagai nama mineral dolomit; dan, 2) sebagai nama batu yang dikenal sebagai dolomit, doloston, atau batu dolomit.

Halaman ini berisi tentang mineral dolomit. Jika Anda mencari artikel tentang batu, silakan pergi sini.

Granular dolomite: Marmer dolomit dari Thornwood, New York. Spesimen ini sekitar 3 inci (6,7 sentimeter).

Apa itu Dolomite?

Dolomit adalah mineral pembentuk batu yang umum. Ini adalah kalsium magnesium karbonat dengan komposisi kimia CaMg (CO3)2. Ini adalah komponen utama dari batuan sedimen yang dikenal sebagai dolostone dan batuan metamorf yang dikenal sebagai marmer dolomit. Batu kapur yang mengandung beberapa dolomit dikenal sebagai batu kapur dolomit.

Dolomit jarang ditemukan di lingkungan sedimen modern, tetapi doloston sangat umum dalam catatan batuan. Mereka dapat luas secara geografis dan tebal ratusan hingga ribuan kaki. Sebagian besar batuan yang kaya akan dolomit pada awalnya diendapkan sebagai lumpur kalsium karbonat yang secara posdeposisi diubah oleh air pori yang kaya magnesium untuk membentuk dolomit.

Dolomit juga merupakan mineral umum dalam vena hidrotermal. Di sana sering dikaitkan dengan barit, fluorit, pirit, kalkopirit, galena, atau sphalerit. Dalam vena-vena ini sering terjadi kristal rombohedral yang kadang-kadang memiliki wajah melengkung.

Properti Fisik Dolomite

Klasifikasi kimiaKarbonat
WarnaTidak berwarna, putih, merah muda, hijau, abu-abu, coklat, hitam
Garisputih
KilauVitreus, mutiara
DiaphaneityTransparan hingga transparan
PembelahanSempurna, rhombohedral, tiga arah
Mohs Hardness3,5 hingga 4
Berat jenis2,8 hingga 2,9
Properti DiagnostikPembelahan Rhombohedral, bentuk bubuk effervesces lemah dalam HCl encer, kekerasan
Komposisi kimiaCaMg (CO3)2
Sistem KristalHeksagonal
PenggunaanKonstruksi agregat, pembuatan semen, batu dimensi, dikalsinasi untuk menghasilkan kapur, terkadang reservoir minyak dan gas, sumber magnesia untuk industri kimia, perawatan tanah pertanian, fluks metalurgi

Dolostone: Dolostone dari Lee, Massachusetts. Kilau "manis" yang ditampilkan oleh batu ini disebabkan oleh pantulan cahaya dari wajah belahan dada dolomit kecil. Spesimen ini sekitar 4 inci (10 sentimeter).

Properti Fisik Dolomite

Sifat fisik dolomit yang berguna untuk identifikasi disajikan dalam tabel di halaman ini. Dolomite memiliki tiga arah pembelahan sempurna. Ini mungkin tidak terbukti ketika dolomit berbutir halus. Namun, ketika itu adalah kristal kasar, sudut pembelahan dapat dengan mudah diamati dengan lensa tangan. Dolomite memiliki kekerasan Mohs dari 3 1/2 hingga 4 dan kadang-kadang ditemukan dalam kristal rhombohedral dengan wajah melengkung. Dolomit menghasilkan reaksi yang sangat lemah terhadap asam klorida dingin dan encer; Namun, jika asamnya hangat atau jika dolomit itu bubuk, reaksi asam yang jauh lebih kuat akan diamati. (Bubuk dolomit dapat dengan mudah diproduksi dengan menggaruknya di atas piring bergaris.)

Dolomit sangat mirip dengan mineral kalsit. Kalsit tersusun atas kalsium karbonat (CaCO3), sedangkan dolomit adalah kalsium magnesium karbonat (CaMg (CO3)2). Kedua mineral ini adalah salah satu pasangan yang paling umum untuk menghadirkan tantangan identifikasi mineral di lapangan atau ruang kelas.

Cara terbaik untuk membedakan mineral-mineral ini adalah dengan mempertimbangkan kekerasan dan reaksi asamnya. Kalsit memiliki kekerasan 3, sedangkan dolomit sedikit lebih keras pada 3 1/2 hingga 4. Kalsit juga sangat reaktif dengan asam klorida dingin, sedangkan dolomit akan mengalami effervesce lemah dengan asam klorida dingin.

Agregat dolomit: Dolostone, digunakan untuk pengaspalan aspal dari Penfield, New York. Spesimen ini berukuran sekitar 1/2 inci hingga 1 inci (1,3 sentimeter hingga 2,5 sentimeter).

Solusi dan Substitusi yang Solid

Dolomite muncul dalam seri larutan padat dengan ankerite (CaFe (CO3)2). Ketika ada sedikit zat besi, dolomit memiliki warna kekuningan hingga kecoklatan. Dolomit dan ankerit bersifat isostruktural.

Kutnahorite (CaMn (CO3)2) juga terjadi dalam larutan padat dengan dolomit. Ketika sejumlah kecil mangan hadir, dolomit akan diwarnai merah muda. Kutnahorite dan dolomite bersifat isostruktural.

Marmer dolomit dari Thornwood, New York. Spesimen ini sekitar 4 inci (10 sentimeter).

Cara terbaik untuk belajar tentang mineral adalah belajar dengan koleksi spesimen kecil yang dapat Anda tangani, periksa, dan amati propertinya. Koleksi mineral murah tersedia di Store.

Penggunaan Dolomite

Dolomit sebagai mineral memiliki sedikit kegunaan. Namun, dolostone memiliki banyak kegunaan karena terjadi pada endapan yang cukup besar untuk ditambang.

Penggunaan dolostone yang paling umum adalah di industri konstruksi. Ini hancur dan ukuran untuk digunakan sebagai bahan dasar jalan, agregat dalam beton dan aspal, pemberat kereta api, rip-rap, atau mengisi. Ini juga dikalsinasi dalam produksi semen dan dipotong menjadi balok-balok ukuran tertentu yang dikenal sebagai "batu dimensi."

Reaksi Dolomite dengan asam juga membuatnya berguna. Ini digunakan untuk netralisasi asam dalam industri kimia, dalam proyek restorasi aliran, dan sebagai kondisioner tanah.

Dolomite digunakan sebagai sumber magnesia (MgO), aditif pakan untuk ternak, agen sintering dan fluks dalam pemrosesan logam, dan sebagai bahan dalam produksi gelas, batu bata, dan keramik.

Dolomite berfungsi sebagai batuan induk untuk banyak timbal, seng, dan deposit tembaga. Endapan ini terbentuk ketika larutan hidrotermal asam panas bergerak ke atas dari kedalaman melalui sistem fraktur yang bertemu dengan satuan batuan dolomit. Larutan ini bereaksi dengan dolomit, yang menyebabkan penurunan pH yang memicu pengendapan logam dari larutan.

Dolomite juga berfungsi sebagai batuan reservoir minyak dan gas. Selama konversi kalsit ke dolomit, terjadi penurunan volume. Ini dapat menghasilkan ruang pori dalam batuan yang dapat diisi dengan minyak atau gas alam yang bermigrasi saat mereka dilepaskan dari unit batuan lainnya. Hal ini menjadikan dolomit sebagai batuan reservoir dan target pengeboran minyak dan gas.


Tonton videonya: # TIS # CARA CEPAT Dolomit Menyuburkan Tanah-Tanaman. JOS ! Dolomite can Fertile Soil? (Agustus 2021).