Minyak dan gas

Sumber Daya Shale Gas Dunia



Diterbitkan ulang dari Penilaian Awal 14 Wilayah di luar Amerika Serikat oleh Administrasi Informasi Energi

Sumur Gas Shale: Penggunaan pengeboran horizontal dalam hubungannya dengan rekah hidrolik telah sangat memperluas kemampuan produsen untuk menghasilkan gas alam yang menguntungkan dari formasi geologi dengan permeabilitas rendah, terutama formasi serpih.

Apa yang Memicu Revolusi Gas Shale A.S.

Penggunaan pengeboran horizontal dalam hubungannya dengan rekah hidrolik telah sangat memperluas kemampuan produsen untuk menghasilkan gas alam yang menguntungkan dari formasi geologi dengan permeabilitas rendah, terutama formasi serpih. Penerapan teknik rekah untuk merangsang produksi minyak dan gas mulai tumbuh dengan cepat pada 1950-an, meskipun eksperimen dimulai pada abad ke-19.

Dimulai pada pertengahan 1970-an, kemitraan operator swasta, Departemen Energi dan Lembaga Penelitian Gas AS berupaya mengembangkan teknologi untuk produksi komersial gas alam dari serpihan Devonian (Huron) yang relatif dangkal di Amerika Serikat bagian Timur. Kemitraan ini membantu mendorong teknologi yang akhirnya menjadi penting untuk memproduksi gas alam dari shale rock, termasuk sumur horizontal, rekah multi-stage, dan rekah slick-water. 1

Teknologi Pengeboran Horisontal

Penerapan praktis pengeboran horizontal untuk produksi minyak dimulai pada awal 1980-an, pada saat itu munculnya motor pengeboran downhole yang lebih baik dan penemuan peralatan, bahan, dan teknologi pendukung lainnya yang diperlukan, terutama peralatan telemetri downhole, telah membawa beberapa aplikasi ke dalam ranah kelayakan komersial. 2

Memainkan serpih gas: Peta memainkan gas serpih utama di 48 negara bagian bawah, termasuk cekungan sedimen yang mengandungnya. Perbesar peta.

Pekerjaan Energi dan Pengembangan Mitchell

Munculnya produksi shale gas skala besar tidak terjadi sampai Mitchell Energy and Development Corporation bereksperimen selama 1980-an dan 1990-an untuk membuat produksi gas shale yang dalam menjadi kenyataan komersial di Barnett Shale di Texas Utara-Tengah. Ketika keberhasilan Mitchell Energy and Development menjadi nyata, perusahaan lain secara agresif memasuki permainan ini sehingga pada 2005, Barnett Shale sendiri memproduksi hampir setengah triliun kaki kubik per tahun gas alam. Ketika produsen gas bumi memperoleh kepercayaan pada kemampuan untuk menghasilkan gas alam yang menguntungkan di Barnett Shale dan konfirmasi kemampuan ini disediakan oleh hasil dari Fayetteville Shale di Arkansas Utara, mereka mulai mengejar formasi serpih lainnya, termasuk Haynesville, Marcellus, Woodford , Eagle Ford dan serpih lainnya.

The Natural Gas "Game Changer"

Perkembangan permainan shale gas telah menjadi "pengubah permainan" untuk pasar gas alam AS. Proliferasi aktivitas ke dalam shale play baru telah meningkatkan produksi gas shale di Amerika Serikat dari 0,39 triliun kaki kubik pada 2000 menjadi 4,87 triliun kaki kubik pada 2010, atau 23 persen dari produksi gas kering AS. Cadangan gas serpih telah meningkat menjadi sekitar 60,6 triliun kaki kubik pada akhir tahun 2009, ketika cadangan tersebut terdiri sekitar 21 persen dari total cadangan gas alam AS, sekarang pada tingkat tertinggi sejak 1971. 3

Semakin pentingnya sumber daya serpih gas AS juga tercermin dalam proyeksi Energi Tahunan EIA 2011 (AEO2011) EIA, dengan sumber daya serpih AS yang dapat dipulihkan secara teknis sekarang diperkirakan mencapai 862 triliun kaki kubik. Mengingat total basis sumber daya gas alam 2.543 triliun kaki kubik dalam kasus Referensi AEO2011, sumber daya shale gas merupakan 34 persen dari basis sumber daya gas alam domestik yang diwakili dalam proyeksi AEO2011 dan 50 persen dari 48 sumber daya daratan yang lebih rendah. Akibatnya, shale gas adalah kontributor terbesar untuk proyeksi pertumbuhan produksi, dan pada 2035 produksi shale gas menyumbang 46 persen dari produksi gas alam A.S.

Difusi Teknologi Shale Gas

Investasi modal yang sukses dan difusi teknologi shale gas juga terus berlanjut ke Kanada. Sebagai tanggapan, beberapa negara lain telah menyatakan minatnya untuk mengembangkan basis sumber daya gas serpih mereka yang baru lahir, yang telah menimbulkan pertanyaan mengenai implikasi yang lebih luas dari gas serpih untuk pasar gas alam internasional. Administrasi Informasi Energi (EIA) A.S. telah menerima dan menanggapi berbagai permintaan selama tiga tahun terakhir untuk informasi dan analisis mengenai shale gas domestik dan internasional. Pekerjaan EIA sebelumnya tentang topik ini telah mulai mengidentifikasi pentingnya gas serpih pada prospek gas alam. 4 Tampaknya terlihat dari investasi yang signifikan dalam kegiatan leasing awal di banyak bagian dunia bahwa ada potensi internasional yang signifikan untuk shale gas yang dapat memainkan peran yang semakin penting di pasar gas alam global.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang potensi sumber daya shale gas internasional, EIA menugaskan konsultan eksternal, Advanced Resources International, Inc. (ARI), untuk mengembangkan set awal penilaian sumber daya shale gas. Makalah ini menjelaskan secara singkat hasil-hasil utama, ruang lingkup dan metodologi laporan serta membahas asumsi-asumsi utama yang mendasari hasil-hasil tersebut. Laporan konsultan lengkap yang disiapkan untuk AMDAL ada dalam Lampiran A. AMDAL mengantisipasi penggunaan pekerjaan ini untuk menginformasikan analisis dan proyeksi lain, dan untuk memberikan titik awal untuk pekerjaan tambahan tentang hal ini dan topik terkait.

Shale Gas di Seluruh Dunia


Sumberdaya Shale Gas yang Dapat Dipulihkan Secara Teknis oleh Negara
NegaraCadangan
Aljazair231
Argentina774
Australia396
Bolivia48
Brazil226
Kanada388
Chili64
Cina1,275
Kolumbia19
Denmark23
Perancis180
Jerman8
India63
Libya290
Lithuania4
Meksiko681
Maroko11
Belanda17
Norway83
Pakistan51
Paraguay62
Polandia187
Afrika Selatan485
Swedia41
Tunisia18
Turki15
Ukraina42
Inggris20
Amerika Serikat862
Uruguay21
Venezuela11
Sahara Barat7
Total (bulat)6,622
Cadangan dalam triliunan kaki kubik.

Secara total, laporan tersebut menilai 48 cekungan shale gas di 32 negara, berisi hampir 70 formasi shale gas. Penilaian ini mencakup sumber daya gas serpih paling prospektif dalam kelompok negara terpilih yang menunjukkan beberapa tingkat janji jangka pendek dan untuk cekungan yang memiliki jumlah data geologi yang cukup untuk analisis sumber daya. Peta di bagian atas halaman ini menunjukkan lokasi cekungan ini dan wilayah yang dianalisis. Legenda peta menunjukkan empat warna berbeda pada peta dunia yang sesuai dengan cakupan geografis penilaian awal ini:

Area berwarna merah mewakili lokasi cekungan serpih gas yang dinilai yang menyediakan sumber daya gas 'berisiko' di tempat dan sumber daya yang dapat dipulihkan secara teknis disediakan.

Area berwarna kuning mewakili lokasi bak gas serpih yang ditinjau, tetapi perkiraannya tidak disediakan, terutama karena kurangnya data yang diperlukan untuk melakukan penilaian.

Negara-negara berwarna putih adalah negara-negara di mana setidaknya satu cekungan shale gas dipertimbangkan untuk laporan ini.

Negara-negara yang berwarna abu-abu adalah negara-negara yang tidak mempertimbangkan cekungan shale gas untuk laporan ini.

Basis Sumber Daya Shale Gas Internasional

Meskipun estimasi sumber daya shale gas kemungkinan akan berubah seiring waktu ketika informasi tambahan tersedia, laporan menunjukkan bahwa basis sumber daya shale gas internasional sangat luas. Perkiraan awal sumber daya serpih yang dapat dipulihkan secara teknis di 32 negara yang diperiksa adalah 5.760 triliun kaki kubik, seperti yang ditunjukkan pada Tabel 1. Menambahkan perkiraan AS dari sumber daya serpih yang dapat dipulihkan secara teknis dari 862 triliun kaki kubik menghasilkan total estimasi basis sumber daya serpih dari 6.622 triliun kaki kubik untuk Amerika Serikat dan 31 negara lainnya dinilai.

Untuk menempatkan estimasi sumber daya gas serpih ini dalam beberapa perspektif, cadangan terbukti dunia 5 gas alam pada 1 Januari 2010 adalah sekitar 6.609 triliun kaki kubik, 6 dan sumber daya gas dunia yang dapat dipulihkan secara teknis sekitar 16.000 triliun kaki kubik, 7 sebagian besar tidak termasuk gas serpih . Dengan demikian, menambahkan sumber daya shale gas yang diidentifikasi ke sumber gas lainnya meningkatkan total sumber daya gas yang dapat dipulihkan secara teknis hingga lebih dari 40 persen menjadi 22.600 triliun kaki kubik.

Referensi untuk Gas Shale Dunia
1 G.E. King, Apache Corporation, "Patahan Shale Gas Tiga Puluh Tahun: Apa yang Telah Kita Pelajari?", Disiapkan untuk Konferensi dan Pameran Teknis Tahunan SPE (SPE 133456), Florence, Italia, (September 2010); dan Departemen Energi A.S., Investasi Awal DOE dalam Hasil Produksi Teknologi Shale Gas Hari Ini, (Februari 2011).
2 Lihat: Administrasi Informasi Energi AS, "Pengeboran Sideways: Tinjauan Teknologi Sumur Horisontal dan Aplikasi Domestiknya", DOE / EIA-TR-0565 (April 1993).
3 Cadangan Terbukti Minyak AS, Gas Bumi, dan Cairan Gas Alam, 2009: Administrasi Informasi Energi AS.
4 Contoh pekerjaan AMDAL yang telah memacu atau dihasilkan dari minat pada topik ini meliputi: Administrasi Informasi Energi AS, AEO2011 Tinjauan Rilis Awal (Desember 2010); R. Newell, Administrasi Informasi Energi AS, "Shale Gas, A Game Changer untuk AS dan Pasar Gas Global?", Dipresentasikan pada Flame - European Gas Conference, Amsterdam, Belanda (2 Maret 2010); H. Gruenspecht, Administrasi Informasi Energi AS, "Outlook Energi Internasional 2010 Dengan Proyeksi hingga 2035", dipresentasikan di Pusat Studi Strategis dan Internasional, Washington, D.C. (25 Mei 2010); dan R. Newell, Administrasi Informasi Energi A.S., "Pandangan Jangka Panjang untuk Gas Bumi", disajikan kepada Konsultasi Energi Arab Saudi - Amerika Serikat, Washington, D.C. (2 Februari 2011).
5 Cadangan mengacu pada gas yang diketahui ada dan siap diproduksi, yang merupakan subset dari estimasi basis sumber daya yang dapat dipulihkan secara teknis untuk sumber pasokan tersebut. Estimasi tersebut mencakup cadangan dan gas bumi yang disimpulkan ada, serta belum ditemukan, dan secara teknis dapat diproduksi menggunakan teknologi yang ada. Misalnya, perkiraan EIA dari semua bentuk sumber daya gas alam yang dapat dipulihkan secara teknis di AS untuk Annual Energy Outlook 2011 adalah 2.552 triliun kaki kubik, di mana 827 triliun kaki kubik terdiri dari sumber daya serpih gas yang belum terbukti dan 245 triliun kaki kubik merupakan cadangan terbukti yang terdiri dari semua bentuk gas alam yang siap diproduksi termasuk 34 triliun kaki kubik gas serpih.
6 "Total cadangan, produksi naik karena hasil yang beragam," Jurnal Minyak dan Gas (6 Desember 2010), hlm. 46-49.
7 Termasuk 6.609 triliun kaki kubik cadangan gas terbukti dunia (Oil and Gas Journal 2010); 3.305 triliun kaki kubik dunia berarti perkiraan cadangan gas tereka, tidak termasuk Amerika Serikat (USGS, World Petroleum Assessment 2000); 4.669 triliun kaki kubik dunia berarti estimasi gas alam yang belum ditemukan, tidak termasuk Amerika Serikat (USGS, World Petroleum Assessment 2000); dan cadangan tak terduga AS dan sumber daya gas yang belum ditemukan sebesar 2.307 triliun kaki kubik di Amerika Serikat, termasuk 827 triliun kaki kubik gas serpih yang tidak terbukti (EIA, AEO2011).
8 Departemen Luar Negeri adalah agen utama untuk GSGI, dan lembaga pemerintah AS lainnya yang juga berpartisipasi termasuk: Badan Pengembangan Internasional AS (USAID); Survei Geologi A.S. Dalam Negeri Departemen Dalam Negeri; Biro Manajemen, Regulasi, dan Penegakan Energi Departemen Dalam Negeri (BOEMRE); Program Pengembangan Hukum Komersial Departemen Perdagangan (CLDP); Badan Perlindungan Lingkungan (EPA), dan Kantor Energi Fosil Departemen (DOE / FE).

Perkiraan Cekungan Konservatif

Perkiraan sumber daya serpih yang dapat dipulihkan secara teknis untuk 32 negara di luar Amerika Serikat mewakili sumber daya 'berisiko' yang cukup konservatif untuk cekungan yang ditinjau. Estimasi ini tidak pasti mengingat data yang relatif sedikit yang ada saat ini dan pendekatan yang digunakan konsultan kemungkinan akan menghasilkan estimasi yang lebih tinggi setelah informasi yang lebih baik tersedia. Metodologi ini diuraikan di bawah ini dan dijelaskan secara lebih rinci dalam laporan terlampir, dan tidak secara langsung sebanding dengan penilaian sumber daya yang lebih rinci yang menghasilkan kisaran probabilistik dari sumber daya yang dapat dipulihkan secara teknis. Pada saat ini, ada upaya yang sedang dilakukan untuk mengembangkan penilaian sumber daya gas serpih yang lebih rinci oleh negara-negara itu sendiri, dengan banyak dari penilaian ini dibantu oleh sejumlah agen federal AS di bawah naungan Global Shale Gas Initiative (GSGI) yang diluncurkan pada April 2010. 8

Negara Sangat Bergantung

Menggali lebih dalam pada hasil di tingkat negara, ada dua kelompok negara yang muncul di mana pengembangan shale gas mungkin tampak paling menarik. Kelompok pertama terdiri dari negara-negara yang saat ini sangat tergantung pada impor gas alam, memiliki setidaknya beberapa infrastruktur produksi gas, dan perkiraan sumber daya serpih gas mereka substansial relatif terhadap konsumsi gas mereka saat ini. Untuk negara-negara ini, pengembangan shale gas dapat secara signifikan mengubah keseimbangan gas masa depan mereka, yang dapat memotivasi pembangunan. Contoh negara dalam grup ini termasuk Prancis, Polandia, Turki, Ukraina, Afrika Selatan, Maroko, dan Chili. Selain itu, endowmen sumber daya gas serpih Afrika Selatan menarik karena mungkin menarik untuk menggunakan gas alam itu sebagai bahan baku bagi pabrik gas-ke-cairan (GTL) dan batubara-ke-cair (CTL) yang ada.

Negara dengan Infrastruktur Gas Bumi

Kelompok kedua terdiri dari negara-negara di mana estimasi sumber daya gas shale besar (mis., Di atas 200 triliun kaki kubik) dan sudah ada infrastruktur produksi gas alam yang signifikan untuk penggunaan internal atau untuk ekspor. Selain Amerika Serikat, contoh-contoh penting dari grup ini termasuk Kanada, Meksiko, Cina, Australia, Libya, Aljazair, Argentina, dan Brasil. Infrastruktur yang ada akan membantu konversi sumber daya menjadi produksi tepat waktu, tetapi juga dapat menyebabkan persaingan dengan sumber pasokan gas alam lainnya. Untuk masing-masing negara situasinya bisa lebih kompleks.


Tonton videonya: Energi Alternatif Shale Gas Sebagai Solusi? Bagaimana Dengan Indonesia? Vibiz Media 4 Des 2014 (Juni 2021).