Minyak dan gas

Sejarah Penggunaan Energi di Amerika Serikat



Sejarah penggunaan energi: Grafik ini menggambarkan sejarah penggunaan energi di Amerika Serikat antara 1775 dan 2009. Ini melacak jumlah energi yang dikonsumsi dalam bentuk kayu, batu bara, minyak bumi, gas alam, tenaga hidroelektrik, dan nuklir di quadrillions BTU. Ini memungkinkan sumber energi untuk dibandingkan secara konstan. Bagan oleh Administrasi Informasi Energi Amerika Serikat.

Campuran Energi Dinamis

Jenis energi yang digunakan di Amerika Serikat telah berubah seiring waktu. Perubahan telah didorong oleh kemajuan teknologi, penemuan sumber daya energi, harga energi, tekanan sosial dan faktor lainnya. Satu-satunya yang konstan adalah jumlah energi yang digunakan terus meningkat dari waktu ke waktu.

Kayu

Pada tahun 1700-an kayu dibakar sebagai bahan bakar di hampir setiap rumah dan bisnis Amerika. Itu digunakan untuk pemanasan ruang dan pembangkit listrik. Kayu adalah sumber energi yang dominan karena mudah diperoleh, portabel, dan dapat dikonsumsi sesuai permintaan.

Pada saat ini sejumlah besar energi berasal dari tenaga hewan. Kuda, lembu, bagal, keledai, dan hewan lainnya digunakan untuk transportasi dan listrik. Pabrik bertenaga air dan toko mesin di sepanjang banyak sungai kecil dan sungai besar. Angin digunakan untuk menjalankan pompa dan mesin sederhana lainnya. Bentuk energi ini berlimpah, dapat diandalkan, dan terbarukan.

Penggunaan kayu dalam pemanasan ruang dan pembangkit listrik terus berkembang hingga akhir 1800-an ketika batu bara mengambil alih tempatnya sebagai bentuk energi yang dominan.

Batu bara

Pada awal 1800-an beberapa tambang batubara komersial pertama beroperasi di beberapa bagian negara. Batubara menghasilkan lebih banyak panas per pon daripada kayu dan menempati volume yang lebih kecil. Itu bahan bakar yang jauh lebih portabel. Konsumsi batubara terus meningkat, dan pada akhir 1800-an jumlah energi yang dihasilkan dari batubara melebihi jumlah yang dihasilkan dari kayu.

Industrialisasi, penggunaan batubara untuk menghidupkan mesin, dan penggunaan batubara dalam pembangkit tenaga listrik mendukung permintaan yang kuat akan batubara.

Minyak dan Gas Bumi

Pada awal 1900-an, kemajuan dalam teknologi pengeboran membuat minyak dan gas alam melimpah dan tersedia dengan biaya yang dapat bersaing dengan batubara. Mereka adalah bahan bakar yang lebih bersih daripada batubara dan lebih mudah untuk diangkut, disimpan, dan ditangani dalam banyak aplikasi.

Penggunaan minyak dan gas alam di Amerika Serikat tumbuh pesat. Tidak seperti batu bara, penggunaannya tidak rusak secara signifikan selama Depresi Hebat. Pada pertengahan 1900-an, minyak dan gas banyak digunakan dalam pemanasan ruang, pembangkit tenaga listrik, dan sebagai bahan bakar transportasi.

Permintaan minyak dan gas tumbuh pesat dan mereka masing-masing melampaui batu bara yang penting pada pertengahan 1900-an.

Industri minyak dan gas menikmati pertumbuhan permintaan yang stabil selama lebih dari 50 tahun. Kemudian, pada awal 1970-an, penurunan ekonomi dan upaya manipulasi harga oleh negara-negara produsen menyebabkan gangguan signifikan dalam pertumbuhan permintaan. Pertumbuhan kembali pada akhir 1970-an dan berlanjut, hampir tanpa gangguan, sampai krisis keuangan tahun 2008. Saat itu permintaan minyak turun tiba-tiba. Namun, harga gas alam yang rendah dan ketersediaan yang lebih besar dipicu oleh rekahan hidrolik dalam serpih memungkinkan permintaan gas alam untuk melanjutkan dengan gangguan kecil.

Daya nuklir

Produksi komersial tenaga nuklir dimulai pada 1950-an dan mulai meningkat pesat pada awal 1970-an ketika sejumlah pembangkit listrik tenaga nuklir mulai online.

Meskipun jumlah tenaga nuklir yang dihasilkan telah tumbuh dengan mantap, peristiwa seperti kecelakaan Three Mile Island (1979) dan kecelakaan Chernobyl di Rusia (1986) telah menghasilkan tekanan sosial dan masalah keamanan yang signifikan yang telah membatasi potensi tenaga nuklir. Masalah yang terkait dengan pembuangan bahan limbah nuklir yang aman telah menjadi kendala di industri.

SumberPersen Pertumbuhan
1995 - 2009
Persen Pasokan Energi AS pada tahun 2009
Hydro-17.9%2.83%
Panas bumi26.9%0.39%
Tenaga surya55.7%0.12%
Angin2,012.1%0.74%
Biomassa15.9%4.12%
Total Terbarukan15.9%8.20%
Sumber Data: Administrasi Informasi Energi

Sumber Energi Terbarukan

Energi terbarukan saat ini menyumbang sekitar 8,20% dari konsumsi energi Amerika Serikat. Sebagian besar berasal dari sumber biomassa dan hidroelektrik. Sejak 1995 jumlah energi yang dihasilkan oleh sumber terbarukan telah meningkat sebesar 15,9%.

Sumber energi terbarukan yang tumbuh paling pesat sejak 1995 adalah tenaga angin. Implementasi tenaga angin telah meledak dengan peningkatan lebih dari 2000%. Meskipun ini adalah pertumbuhan yang spektakuler, angin menyumbang kurang dari 0,75% dari pasokan energi negara.

Solar telah tumbuh lebih dari 55% sejak 1995, dan penurunan cepat dalam harga kapasitas panel surya harus mendukung pertumbuhan di masa depan. Panas bumi telah tumbuh hampir 27%. Teknologi baru dan harga bahan bakar fosil yang lebih tinggi sekarang membuat proyek pemanas ruang panas bumi bersaing dengan unit bahan bakar fosil.

Masa Depan Energi Terbarukan

Masa depan energi terbarukan sangat cerah. Biaya per BTU telah jatuh. Metode mengintegrasikan mereka dengan lancar ke gedung, kendaraan dan sumber energi primer semakin meningkat. Kekhawatiran perubahan iklim memotivasi pemerintah untuk mendukung proyek energi terbarukan dengan hibah, keringanan pajak, dan insentif lainnya.

Proyek energi terbarukan hampir selalu membantu Amerika Serikat untuk menjadi lebih mandiri energi. Ini karena proyek energi terbarukan biasanya terletak dekat dengan tempat energi itu dikonsumsi. Ini mengurangi dampak lingkungan mereka, mengurangi biaya dan memberikan insentif kepada pemerintah untuk mengurangi ketergantungan asing.

Minyak dan Gas Bumi Tidak Konvensional

Masa depan energi Amerika Serikat juga kemungkinan akan sangat dipengaruhi oleh teknologi baru di bidang minyak dan gas alam yang tidak konvensional. Prosedur seperti pengeboran horizontal dan rekahan hidrolik telah memungkinkan produksi dari reservoir dengan permeabilitas rendah yang tidak produktif hingga marginal seperti baru-baru ini pada akhir 1990-an. Ketersediaan gas alam dan minyak dalam negeri yang melimpah dan murah telah menjadi injeksi selamat datang ke ekonomi Amerika Serikat.


Tonton videonya: Fakta Unik Setiap Negara Bagian di Amerika Serikat (Juni 2021).