Rekaman

Perjalanan Pertama ke Bagian terdalam Samudra



Bathyscaphe Trieste membawa dua hydronauts ke Challenger Deep pada tahun 1960

Bathyscaphe Trieste: Bathyscaphe Trieste terangkat keluar dari air, sekitar tahun 1958-59. Foto Pusat Sejarah Angkatan Laut AS.

Pada tanggal 23 Januari 1960, Jacques Piccard dan Don Walsh naik ke kapal laut Bathyscaphe Trieste dan turun ke bagian terdalam samudera: The Challenger Deep in the Mariana Trench.

Di mana Palung Mariana? Palung Mariana terletak di Samudra Pasifik barat. Itu ditemukan 10,924 meter pada tahun 1951 oleh para peneliti di atas kapal survei Inggris Challenger. Trieste adalah kendaraan pertama yang menjelajahi parit dengan awak dua orang. Peta oleh dan MapResources.

Kapal: The Bathyscaphe Trieste

Bathyscaphe (diucapkan BA-thi-skaf; artinya: "kapal dalam") adalah kapal selam dengan ruang bulat untuk penelitian dan observasi. Ruang observasi ini melekat pada bagian bawah tangki yang diisi bensin. Bensin lebih ringan daripada air dan sangat tahan terhadap kompresi, yang membuatnya sangat cocok untuk tekanan tinggi penyelaman laut dalam.

Trieste (diucapkan TREE-est-a) adalah nama yang diberikan kepada pemandian air mandi yang akan membuat sejarah dengan melakukan perjalanan ke Challenger Deep pada tanggal 23 Januari 1960. Kota ini dinamai berdasarkan kota tempat ia dibangun, di perbatasan antara Italia dan Yugoslavia. Trieste membawa hydronauts Don Walsh dan Jacques Piccard sekitar 11.000 meter di bawah air - yaitu sekitar 11 kilometer (atau 7 mil) ke bagian terdalam Samudra Pasifik.

Instrumen kapal pada awalnya mendaftarkan kedalaman kapal menjadi 11.521 meter, tetapi ini kemudian dihitung ulang menjadi 10.916 meter. Pengukuran yang lebih baru menunjukkan bagian bawah Challenger Deep sekitar 11.000 meter di bawah permukaan laut.

Penampang Parit Mariana: Palung Mariana adalah batas antara dua lempeng tektonik: Lempeng Pasifik dan Lempeng Mariana. Gambar oleh NOAA.

Bagian terdalam dari lautan: Challenger Deep

Titik terendah di permukaan kerak bumi adalah di bawah air, di Samudra Pasifik Utara bagian barat. Ada batas lempeng konvergen di mana Lempeng Pasifik dipaksa turun ke mantel di bawah Lempeng Mariana. Pada tipe batas lempeng ini, terbentuk sebuah depresi memanjang yang disebut "parit" - dalam hal ini, itu adalah Palung Mariana. (Lihat peta dan ilustrasi.)

Di dalam Palung Mariana, ada sebuah lembah kecil yang masuk lebih jauh ke dalam kerak bumi - tempat ini, yang disebut Deep Challenger, adalah bagian terdalam dari lautan. Jarak antara permukaan laut dan dasar Challenger Deep (11.000 meter) lebih besar dari ketinggian Gunung Everest (8.850 meter). Itu berarti jika Anda menempatkan gunung tertinggi di dunia di bagian terdalam samudera, puncak gunung itu masih lebih dari 2 kilometer di bawah air!

Don Walsh dan Jacques Piccard: Letnan Don Walsh, USN, dan Jacques Piccard di kamar mandi di TRIESTE. Lokasi: Palung Mariana, 1960. Koleksi Kapal NOAA.

The Explorers: Don Walsh dan Jacques Piccard

Ahli kelautan Jacques Piccard (1922-2008) bekerja dengan ayahnya Auguste untuk merancang Trieste. Auguste Piccard, seorang ilmuwan dari Swiss, telah bereksperimen dengan metode daya apung untuk penerbangan balonnya - pada kenyataannya, ia memecahkan rekor untuk penerbangan balon ketinggian tertinggi pada tahun 1931-1932. Dia menerapkan pengetahuan tentang daya apung ini untuk mendesain Trieste. Jadi, yang menarik, keluarga Piccard memegang rekor untuk penerbangan balon ketinggian tertinggi dan penyelaman laut terdalam.

Ahli kelautan Don Walsh (lahir 1931), seorang Letnan Angkatan Laut Amerika Serikat, adalah penjelajah lainnya di lingkup tekanan kecil Bathyscaphe Trieste. Dia telah menghabiskan lebih dari 50 tahun dalam penelitian kelautan, dan dirayakan oleh Kehidupan majalah sebagai salah satu penjelajah hebat dunia.

Pelayaran

Turun ke Challenger Deep memakan waktu hampir lima jam. Begitu Bathyscaphe Trieste mencapai dasar laut, Walsh dan Piccard mengamati sekeliling mereka. Cahaya kapal memungkinkan mereka untuk melihat apa yang mereka gambarkan sebagai "cairan diatom coklat" coklat tua yang menutupi dasar laut, bersama dengan udang dan beberapa ikan yang tampaknya menyerupai flounder dan sole. Karena jendela penglihatan Plexiglas telah retak selama turun, para lelaki hanya bisa menghabiskan sekitar dua puluh menit di dasar laut. Kemudian, mereka menurunkan pemberat (sembilan ton pelet besi, dan tank berisi air) dan mulai mengapung kembali ke permukaan laut. Pendakian jauh lebih cepat daripada menyelam, hanya membutuhkan waktu tiga jam lima belas menit.

Sejak pelayaran monumental ini, kerajinan tak berawak, yang dioperasikan dari jarak jauh telah berkelana ke Challenger Deep - seperti Kaiko pada akhir 1990-an, dan Nereus pada 2009. Namun, Jacques Piccard dan Don Walsh masih satu-satunya dua orang yang pernah melakukan perjalanan ke bawah. dari Palung Mariana, dan melihat bagian terdalam samudera secara langsung.


Tonton videonya: Beginilah Perjalanan Menuju Palung Terdalam di Dunia (Juni 2021).