Batuan

Deposit Shale Minyak Brazil



Cetak ulang: Laporan Investigasi Ilmiah Survei Geologi Amerika Serikat 2005-5294Oleh John R. Dyni

Serpih Minyak Brasil

Gambar 3. Deposito serpih minyak di Brasil. Dari Padula (1969, gambarnya 1). Klik untuk memperbesar peta.

Setidaknya sembilan deposit serpih minyak mulai dari Zaman Devon hingga Tersier telah dilaporkan di berbagai bagian Brasil (Padula, 1969). Dari jumlah tersebut, dua simpanan telah menerima bunga paling besar: (1) serpih minyak lacustrine pada usia Tersier di Lembah Paraíba di Negara Bagian São Paulo, di sebelah timur laut kota São Paulo; dan (2) serpih minyak dari Formasi Permian Iratí, sebuah unit luas di bagian selatan negara itu.

Lembah Paraíba

Dua area di Paraíba Valley dengan total 86 km2 mengandung cadangan 840 juta barel minyak serpih in-situ sebagaimana ditentukan oleh pengeboran. Total sumber daya diperkirakan 2 miliar barel. Unit yang diminati, yang tebalnya 45 m, mencakup beberapa jenis serpih minyak: (1) serpih kertas laminasi fosil yang berwarna coklat sampai coklat tua yang mengandung minyak setara 8,5 hingga 13 persen setara minyak, (2) serpih minyak semipapery dengan warna yang sama mengandung Setara minyak 3 sampai 9 persen berat, dan (3) serpih minyak zaitun tingkat rendah, jarang fosil, dan fraktur yang semi-conchoidally.

Oil Shale - Menu Negara

Formasi Iratí

Minyak serpih dari Formasi Permian Iratí memiliki potensi terbesar untuk pengembangan ekonomi karena aksesibilitasnya, tingkat, dan distribusi luas. Formasi Iratí keluar di bagian timur laut Negara Bagian São Paulo dan meluas ke selatan sejauh 1.700 km ke perbatasan selatan Rio Grande do Sul ke Uruguay utara. Total area yang didasari oleh Formasi Iratí tidak diketahui karena bagian barat deposit ditutupi oleh aliran lava.

Di Negara Bagian Rio Grande do Sul, serpih minyak berada di dua lapisan yang dipisahkan oleh serpih dan batu kapur sepanjang 12 m. Tempat tidur paling tebal di sekitar São Gabriel, di mana tempat tidur bagian atas setebal 9 m dan menipis ke selatan dan timur, dan tempat tidur yang lebih rendah setebal 4,5 m dan juga menipis ke selatan. Di Negara Bagian Paraná, di sekitar São Mateus do Sul-Iratí, lapisan serpih minyak atas dan bawah masing-masing setebal 6,5 dan 3,2 m. Di Negara Bagian São Paulo dan bagian dari Santa Catarina, terdapat 80 lapisan serpih minyak, masing-masing memiliki ketebalan mulai beberapa milimeter hingga beberapa meter, yang didistribusikan secara tidak teratur melalui serangkaian batu kapur dan dolomit.

Inti pengeboran menguraikan area sekitar 82 km2 yang berisi cadangan serpih minyak lebih dari 600 juta barel (sekitar 86 juta ton) setara minyak serpih, atau sekitar 7,3 juta barel / km2 dekat São Mateus do Sul di Paraná selatan. Di daerah San Gabriel dan Dom Pedrito di Rio Grande do Sul, bed rendah menghasilkan sekitar 7% minyak serpih berat dan mengandung sumber daya yang serupa, tetapi bed atas hanya menghasilkan 2-3% minyak dan tidak dianggap cocok untuk eksploitasi (Padula, 1969).

Serpihan minyak Iratí berwarna abu-abu gelap, cokelat, dan hitam, berbutir sangat halus, dan berlapis-lapis. Mineral tanah liat membentuk 60-70 persen batuan dan bahan organik membentuk sisanya, dengan kontribusi kecil kuarsa detrital, feldspar, pirit, dan mineral lainnya. Mineral karbonat jarang. Serpihan minyak Irati terutama diperkaya dengan logam, tidak seperti serpih minyak laut seperti serpih minyak Devonian di Amerika Serikat bagian timur.

Asal usul Formasi Iratí kontroversial. Beberapa peneliti telah menyimpulkan bahwa bahan organik berasal dari sumber alga / mikroba yang dominan dalam air tawar hingga lingkungan lakustrin payau seperti yang ditunjukkan oleh geokimia minyak serpih (Afonso dkk., 1994). Di sisi lain, Padula (1969), mengutip para peneliti sebelumnya, berhipotesis bahwa sedimen yang kaya organik diendapkan di cekungan laut antar benua (Paraná) yang sebagian tertutup tertutup dengan salinitas rendah yang berkomunikasi dengan laut terbuka. Cekungan terbentuk setelah penutupan glasiasi Carboniferous Akhir. Hutton (1988) mengklasifikasikan serpih minyak Iratí sebagai serpih minyak laut (marinite).

Pengembangan industri serpih minyak Brasil dimulai dengan pendirian perusahaan minyak nasional Brasil, Petrobras, pada tahun 1954. Sebuah divisi dari perusahaan itu, Superintendéncia da Industrialização do Xisto (SIX), didakwa dengan pengembangan deposit serpih minyak . Pekerjaan awal berkonsentrasi pada serpih minyak Paraíba, tetapi kemudian berfokus pada serpih Iratí. Retort serpih minyak serpihan dan pabrik UPI (Usina Prototipo do Iratí) dibangun di dekat São Mateus do Sul mulai beroperasi pada tahun 1972 dengan kapasitas desain 1.600 ton serpih minyak per hari. Pada tahun 1991, retort ukuran industri, dengan diameter 11 m, dioperasikan dengan kapasitas desain sekitar 550 ton (~ 3.800 barel) minyak serpih per hari. Lebih dari 1,5 juta ton (~ 10,4 juta barel) minyak serpih dan produk lainnya termasuk gas minyak cair (LPG), metana, dan belerang telah diproduksi dari startup pabrik UPI hingga 1998.


Tonton videonya: Oil Shale Video (Agustus 2021).