Batuan

Flint, Chert, dan Jasper



Nama untuk Microcrystalline Quartz


Mikrokristalin Kuarsa: Empat varietas kuarsa mikrokristalin dan nama-nama yang mungkin digunakan untuk mereka. Searah jarum jam dari kiri atas: Chert, jasper merah, novaculite, dan flint. Lebih detail tentang masing-masing di bawah ini.

Flint, Chert, dan Jasper:Nama untuk Microcrystalline Quartz

Flint, chert, dan jasper adalah nama yang biasa digunakan oleh ahli geologi dan oleh masyarakat umum untuk spesimen buram kuarsa mikrokristalin. Spesimen tangan yang sama dapat disebut "chert" oleh satu orang, "flint" oleh orang lain, dan "jasper" oleh orang ketiga.

Nama yang digunakan dapat dipengaruhi oleh latar belakang pendidikan orang tersebut, sifat fisik spesimen, kemunculan geologis spesimen, dan setiap penggunaan historis material tersebut.

Certa: Spesimen rumpun abu-abu dari dekat Joplin, Missouri. Spesimen ini buram dengan tekstur kasar, dengan banyak rongga dan patah tulang. Mungkin digunakan untuk pembuatan alat, tetapi kinerja knapping akan buruk. Spesimen sekitar empat inci.

"Flint" vs. "Chert"

Penggunaan nama "batu api" dan "rijang" menarik. Kata yang digunakan seringkali tergantung pada siapa yang berbicara. Ahli geologi cenderung menggunakan kata "chert", sedangkan sejarawan dan arkeolog cenderung menggunakan kata "batu api".

Nama yang digunakan juga tergantung pada kemunculan geologis material atau penggunaan historis material oleh orang-orang. Jika material tersebut membentuk unit batuan sedimen yang dapat dilacak dari satu lokasi geografis ke lokasi lain, ahli geologi cenderung menyebut materi itu "rijang". Beberapa dari rumpun ini dapat cukup tebal dan cukup lateral untuk melayani sebagai reservoir minyak dan gas di wilayah geografis yang luas. Contohnya adalah Huntersville Chert, yang telah menghasilkan sejumlah besar gas alam di Virginia Barat.

Batu api: Spesimen batu coklat yang tembus cahaya dari Minas Gerais, Brasil. Spesimen ini memiliki tekstur seragam yang halus yang harus berkinerja baik di alat-alat manufaktur. Spesimen sekitar empat inci.

Namun, jika bahan tersebut terdiri dari artefak atau merupakan bagian dari unit batu yang secara historis telah digunakan dalam pembuatan senjata atau alat, nama "batu api" sering digunakan. Vanport Flint dari Ohio timur dan Flint Alibates dari Texas utara adalah kedua nama yang digunakan untuk satuan batuan lateral yang luas. Penduduk asli Amerika menambang, memperdagangkan dan mengikat bahan-bahan ini untuk membuat alat selama ribuan tahun.

Nama "batu api" seringkali merupakan nama yang disukai digunakan untuk bahan dengan ukuran butiran yang sangat halus dan kilau yang sedikit lebih tinggi. Material "berbutir halus" ini pecah dengan kepastian yang lebih besar dan menghasilkan tepi yang lebih tajam. Banyak pembuat alat kuno memahami kualitas dan sifat bahan yang mereka gunakan. Diberi pilihan, pembuat alat ahli ini akan memilih bahan untuk berkinerja baik selama pembuatan dan penggunaan.

Red Jasper: Spesimen jasper buram ditemukan di Vermont. Ini memiliki warna merah yang sangat baik dan mungkin memotong cabochons yang menarik. Spesimen sekitar tiga inci.

"Jasper"

Nama "jasper" lebih dari istilah permata daripada nama bahan yang digunakan oleh ahli geologi. Nama "jasper" paling sering digunakan oleh orang-orang yang memilih potongan-potongan kuarsa mikrokristalin buram yang sangat baik untuk menghasilkan cabochon, bola, batu jatuh, atau proyek singkat lainnya.

Ketertarikan mereka pada materi didasarkan pada kemampuannya untuk dipotong secara akurat; kemampuannya untuk menerima polesan cerah; dan, yang paling penting, warnanya yang indah, pola atau penampilan ketika pemotongan dilakukan. Mereka sengaja memilih spesimen dari kualitas dan penampilan kelas atas.

Memisahkan Mikrokristalin dari Kuarsa Kristalin Kasar

Ahli gemologi tertarik pada kuarsa mikrokristalin. Sesuatu yang mungkin dipelajari oleh seorang ahli geologi dari seorang ahli permata adalah cara untuk segera mengetahui perbedaan antara jasper, agate (keduanya adalah varietas kalsedon) dan potongan-potongan kuarsa yang tidak memiliki tekstur mikrokristalin. Inilah prosedurnya ... lihat salah satu permukaan fraktur konkoid ...

A) Jika memiliki kilau vitreous pada permukaan conchoidal, itu adalah kuarsa kristal kasar.

B) Jika memiliki kilau kusam pada permukaan conchoidal, itu adalah berbagai kalsedon.

C) Jika buram, itu jasper, berbagai kalsedon.

D) Jika tembus cahaya dan pita, itu adalah batu akik, berbagai kalsedon.

E) Jika tembus cahaya dan tidak terikat, nama kalsedon digunakan.

Anda tidak perlu bagian tipis dan mikroskop untuk mengetahui kuarsa mikrokristalin dari kuarsa kristalin kasar. Permukaan fraktur konkoid pada kristal kuarsa akan sangat halus dan memantulkan cukup cahaya untuk menghasilkan kilau cairan; Namun, permukaan fraktur conchoidal pada mikrokristalin kuarsa tidak akan sehalus dan akan menyebarkan lebih banyak cahaya, sehingga kilau akan kusam atau subvitreous.

Nama Lain untuk Batuan Ini

Kuarsa mikrokristalin lebih umum daripada yang disadari banyak orang. Ada beberapa varietas khusus yang ditemukan di beberapa bagian dunia yang telah menjadi terkenal karena berbagai alasan. Novaculite dan mookaite adalah dua contoh.

Novakulit: Spesimen novaculite abu-abu dari dekat Hot Springs, Arkansas. Seperti banyak novaculite, permukaan conchoidal pada batu agak kasar saat disentuh. Spesimen sekitar empat inci.

"Novakulit"

Di Pegunungan Ouachita di Arkansas tengah, satuan batuan yang secara lateral persisten terdiri dari rijang telah mengalami metamorfosis ringan. Ini dikenal sebagai Formasi Novaculite Arkansas. Metamorfisme, dikombinasikan dengan teksturnya yang halus dan seragam menjadikannya batu yang sangat baik untuk mengasah pisau baja.

Batu pengasah Novaculite dibuat dengan memotong batu menjadi potongan-potongan persegi panjang tipis dan kemudian mengasahnya ke permukaan yang rata sempurna. Batu Novaculite dengan tekstur yang sedikit berbeda digunakan untuk mengasah dan memoles mata pisau. Setetes oli sering diterapkan untuk pelumasan.

Batu asah Novaculite paling populer dari awal 1800-an hingga pertengahan 1900-an - sampai batu asah sintetis dan abrasive buatan mulai bersaing berdasarkan harga. Saat ini, banyak orang masih melakukan upaya khusus untuk mendapatkan potongan "Washita Stone" atau "Arkansas Stone" dari Formasi Novaculite Arkansas. Reputasi mereka masih mempengaruhi keputusan banyak pelanggan.

Mookaite: Spesimen Windalia Radiolarite dengan pola warna merah, merah marun, kuning dan krem ​​yang spektakuler. Itu akan memotong beberapa cabochon yang indah. Dari daerah Mooka Creek, Australia Barat. Spesimen sekitar lima inci.

"Mookaite"

Mookaite adalah bahan lapidari yang menarik yang ditambang di Australia Barat dari satuan batuan yang dikenal sebagai Windalia Radiolarite. Radiolarit adalah cherut yang terbentuk terutama dari cangkang silika tipis dari organisme laut kecil yang dikenal sebagai radiolaria. Radiolarian dapat sangat banyak di beberapa bagian lautan sehingga sedimen dasar laut di sana sebagian besar terdiri dari puing-puing radiolarian. Ini diperkuat dengan solusi dan redeposisi puing-puing shell dalam bentuk semen silika.

Di satu daerah di sepanjang Mooka Creek, Windalia Radiolarite terpapar di permukaan. Bahan di sini istimewa karena telah diwarnai oleh air tanah menjadi berbagai warna merah, merah marun, ungu, putih, krem, kuning dan coklat. Hasilnya adalah batu berwarna cerah, keras, padat, berbutir halus yang menerima cat yang luar biasa. Itu dinamai "mookaite" setelah sungai.


Tonton videonya: Rockhounding chert, jasper, petrified wood (Agustus 2021).