Batuan

Deposit Shale Minyak Israel dan Yordania



Cetak ulang: Laporan Investigasi Ilmiah Survei Geologi Amerika Serikat 2005-5294Oleh John R. Dyni

Shale Minyak Israel dan Yordania

Peta deposit serpih minyak di Israel (lokasi setelah Minster, 1994). Juga, deposit serpih minyak di Yordania (lokasi setelah Jaber dan lainnya, 1997; dan, Hamarneh, 1998). Klik untuk memperbesar peta.

Israel

Dua puluh deposit marinite dari Zaman Kapur Akhir telah diidentifikasi di Israel (gbr. 10; Minster, 1994), mengandung sekitar 12 miliar ton cadangan serpih minyak dengan nilai kalor rata-rata 1.150 kkal / kg batuan dan hasil minyak rata-rata dari 6 persen berat. Ketebalan mulai dari 35 hingga 80 m dilaporkan oleh Fainberg di Kogerman (1996, p. 263) dan 5 hingga 200 m oleh PAMA, Ltd. (2000?). Kandungan organik dari serpih minyak relatif rendah, berkisar antara 6 hingga 17 persen berat, dengan hasil minyak hanya 60 hingga 71 l / t. Kadar air tinggi (~ 20 persen) seperti juga kandungan karbonat (45 hingga 70 persen kalsit) dan kandungan sulfur (5 hingga 7 persen berat) (Minster, 1994). Beberapa simpanan dapat ditambang dengan metode lubang terbuka. Lapisan batuan fosfat yang dapat dieksploitasi secara komersial, setebal 8 hingga 15 m, mendasari serpih minyak di tambang terbuka Mishor Rotem.

Memanfaatkan serpih minyak dari deposit Rotem-Yamin, sekitar 55 ton serpih minyak per jam dibakar dalam boiler bed terfluidisasi untuk menyalakan generator turbo uap di pembangkit listrik eksperimental 25 megawatt yang dioperasikan oleh PAMA Company. Pabrik mulai beroperasi pada tahun 1989 (Fainberg dan Hetsroni, 1996) tetapi sekarang ditutup. Kelas serpih minyak Rotem tidak seragam; nilai kalor berkisar dari 650 hingga 1200 kkal / kg.

Oil Shale - Menu Negara

Jordan

Jordan memiliki sedikit sumber daya minyak dan gas dan tidak memiliki cadangan batubara komersial. Namun, ada sekitar 26 deposit minyak serpih yang diketahui, beberapa di antaranya besar dan relatif bermutu tinggi (Jaber dan lainnya, 1997; Hamarneh, 1998, hal. 2). Delapan yang paling penting dari ini adalah deposito Juref ed Darawish, Sultani, Wadi Maghar, El Lajjun, Attarat Umm Ghudran, Khan ez Zabib, Siwaga, dan Wadi Thamad. Delapan endapan ini terletak di barat tengah Jordan dalam jarak 20 hingga 75 km sebelah timur Laut Mati. El Lajjun, Sultani, dan Juref ed Darawish adalah yang paling banyak dieksplorasi oleh lubang bor dan banyak sampel telah dianalisis. Tabel 5 merangkum beberapa data geologis dan sumber daya untuk delapan deposit.

Endapan serpih minyak Yordania adalah marinit dari Zaman Kapur Akhir (Maastrichtian) hingga awal zaman Tersier. Sejumlah simpanan diambil dan beberapa mungkin terbukti sebagai bagian dari simpanan yang lebih besar, seperti simpanan Wadi Maghar yang sekarang dianggap sebagai perpanjangan simpanan selatan Attarat Umm Ghudran. Deposito yang tercantum dalam tabel 5 berada pada kedalaman yang dangkal, pada dasarnya bed horisontal. Sebanyak 90 persen dari serpih minyak dapat menerima penambangan terbuka (Hamarneh, 1998, hal. 5). Tanah penutup terdiri dari kerikil dan lanau yang tidak terkonsolidasi yang mengandung beberapa deretan batu kapur dan batu kapur dan, di beberapa daerah, basal. Secara keseluruhan, serpih minyak menebal ke utara menuju deposit Yarmouk dekat perbatasan utara Yordania di mana yang terakhir tampaknya meluas ke Suriah dan mungkin terbukti sebagai deposit yang sangat besar yang mendasari beberapa ratus kilometer persegi dan ketebalannya mencapai 400 m (Tsevi Minster, 1999 , komune tertulis.).

Serpihan minyak di Yordania tengah berada di unit Chalk-Marl laut, yang ditopang oleh batu kapur fosfat dan gundukan unit Phosphorite. Minyak serpih biasanya berwarna coklat, abu-abu, atau hitam dan cuaca ke abu-abu kebiruan cahaya khas. Kandungan uap air dari serpih minyak rendah (2 hingga 5,5 persen berat), sedangkan simpanan serpih minyak yang sebanding di Israel memiliki kadar air yang jauh lebih tinggi yaitu 10 hingga 24 persen (Tsevi Minster, 1999, komunikasi tertulis.). Kalsit, kuarsa, kaolinit, dan apatit membentuk komponen mineral utama serpih minyak El Lajjun, bersama dengan sejumlah kecil dolomit, feldspar, pirit, ilit, goetit, dan gipsum. Kandungan sulfur serpih minyak Yordania berkisar 0,3 hingga 4,3 persen. Kandungan sulfur minyak serpih dari Jurf ed Darawish dan deposit Sultani masing-masing tinggi, 8 dan 10 persen. Yang menarik adalah kandungan logam yang relatif tinggi dari serpih minyak dari simpanan Jurf el Darawish, Sultani, dan El Lajjun, terutama Cu (68-115 ppm), Ni (102-167 ppm), Zn (190-649 ppm), Cr (226-431 ppm), dan V (101-268 ppm) (Hamarneh, 1998, hal. 8). Batuan fosfat mendasari deposit El Hasa.

Air permukaan untuk operasi serpih minyak langka di Yordania; oleh karena itu, air tanah perlu disadap untuk operasi serpih minyak. Akuifer dangkal yang mendasari endapan El Lajjun, dan menyediakan air segar ke Amman dan kota-kota lain di Yordania tengah, terlalu kecil kapasitasnya untuk memenuhi permintaan industri serpih minyak. Akuifer yang lebih dalam di Formasi Kurnub, 1.000 m di bawah permukaan, mungkin mampu menyediakan pasokan air yang memadai, tetapi ini dan sumber air tanah potensial lainnya perlu dipelajari lebih lanjut.


Tonton videonya: The Third Industrial Revolution: A Radical New Sharing Economy (Agustus 2021).