Batuan

Batu gamping



Apa itu Batu Kapur dan Bagaimana Cara Menggunakannya?


Batu gamping: Spesimen yang ditunjukkan sekitar dua inci (lima sentimeter).

Apa itu batu kapur?

Batu kapur adalah batuan sedimen yang terutama terdiri dari kalsium karbonat (CaCO3) dalam bentuk mineral kalsit. Paling umum terbentuk di perairan laut yang jernih, hangat, dan dangkal. Ini biasanya merupakan batuan sedimen organik yang terbentuk dari akumulasi cangkang, karang, alga, dan puing-puing tinja. Ini juga bisa menjadi batuan sedimen kimia yang dibentuk oleh pengendapan kalsium karbonat dari danau atau air laut.

Lingkungan Pembentukan Batu Kapur: Pemandangan bawah laut sistem terumbu karang dari Kepulauan Kerama di Laut Cina Timur di barat daya Okinawa. Di sini seluruh dasar laut ditutupi oleh berbagai macam karang yang menghasilkan kerangka kalsium karbonat. Gambar Survei Geologi Amerika Serikat oleh Curt Storlazzi.

Lingkungan Pembentuk Batugamping: Laut

Sebagian besar batu kapur terbentuk di perairan laut yang dangkal, tenang, dan hangat. Jenis lingkungan seperti itu adalah tempat organisme yang mampu membentuk cangkang dan kerangka kalsium karbonat dapat dengan mudah mengekstraksi bahan yang dibutuhkan dari air laut. Ketika hewan-hewan ini mati, cangkang dan puing-puing kerangka mereka terakumulasi sebagai sedimen yang dapat diamplas menjadi batu kapur. Produk limbah mereka juga dapat berkontribusi terhadap massa sedimen. Batugamping yang terbentuk dari jenis sedimen ini adalah batuan sedimen biologis. Asal biologis mereka sering terungkap di batu karang oleh keberadaan fosil.

Beberapa batu kapur dapat terbentuk dengan pengendapan langsung kalsium karbonat dari laut atau air tawar. Batugamping yang terbentuk dengan cara ini adalah batuan sedimen kimia. Mereka dianggap kurang berlimpah daripada batu kapur biologis.

Saat ini Bumi memiliki banyak lingkungan pembentuk batu kapur. Sebagian besar dari mereka ditemukan di daerah perairan dangkal antara 30 derajat lintang utara dan 30 derajat lintang selatan. Batu kapur terbentuk di Laut Karibia, Samudra Hindia, Teluk Persia, Teluk Meksiko, di sekitar pulau-pulau Samudra Pasifik, dan di dalam kepulauan Indonesia.

Salah satu daerah ini adalah Bahamas Platform, yang terletak di Samudra Atlantik sekitar 100 mil tenggara Florida selatan (lihat gambar satelit). Di sana, banyak karang, kerang, alga, dan organisme lain menghasilkan sejumlah besar puing-puing kerangka kalsium karbonat yang sepenuhnya menyelimuti platform. Ini menghasilkan deposit batu kapur yang luas.

Platform Bahama: Citra satelit NASA dari Platform Bahama tempat pembentukan batu kapur aktif terjadi saat ini. Platform utama lebarnya lebih dari 100 mil, dan sedimen kalsium karbonat yang sangat tebal terakumulasi di sana. Dalam gambar ini area biru gelap adalah perairan laut dalam. Platform Bahama dangkal muncul sebagai biru muda. Perbesar gambar.

Lingkungan Pembentuk Batugamping: Menguap


Stalaktit batu kapur: Setetes air hang dan menguap di ujung stalaktit. Gambar Layanan Taman Nasional.

Batu kapur juga bisa terbentuk melalui penguapan. Stalaktit, stalagmit, dan formasi gua lainnya (sering disebut "speleothem") adalah contoh batu kapur yang terbentuk melalui penguapan. Di sebuah gua, tetesan air merembes dari atas masuk ke gua melalui fraktur atau ruang pori lain di langit-langit gua. Di sana mereka mungkin menguap sebelum jatuh ke lantai gua. Ketika air menguap, semua kalsium karbonat yang terlarut dalam air akan disimpan di langit-langit gua. Seiring waktu, proses penguapan ini dapat menghasilkan akumulasi kalsium karbonat berbentuk es di langit-langit gua. Deposito ini dikenal sebagai stalaktit. Jika tetesan jatuh ke lantai dan menguap di sana, stalagmit bisa tumbuh ke atas dari lantai gua.

Batu kapur yang membentuk formasi gua ini dikenal sebagai "travertine" dan merupakan batuan sedimen kimia. Sebuah batu yang dikenal sebagai "tufa" adalah batu kapur yang dibentuk oleh penguapan di sumber air panas, pantai danau, atau daerah lainnya.

Terkait: "Tes Asam" untuk Mineral Karbonat

Komposisi Batugamping

Batu kapur adalah batu yang mengandung setidaknya 50% kalsium karbonat dalam bentuk kalsit menurut beratnya. Semua batugamping mengandung setidaknya beberapa persen bahan lainnya. Ini bisa berupa partikel kecil kuarsa, feldspar, mineral tanah liat, pirit, siderite, dan mineral lainnya. Ini juga bisa mengandung nodul besar berupa chert, pyrite, atau siderite.

Kandungan kalsium karbonat dari batu kapur memberikannya sifat yang sering digunakan dalam identifikasi batuan - ia bersentuhan dengan larutan dingin asam klorida 5%.

Kapur: Batu kapur berbutir halus berwarna terang terbentuk dari sisa-sisa kerangka kalsium karbonat organisme laut kecil.

Coquina: Foto ini menunjukkan hash shell yang dikenal sebagai coquina. Batuan yang ditunjukkan di sini sekitar dua inci (lima sentimeter).

Tufa: Batu kapur berpori yang terbentuk dari pengendapan kalsium karbonat, sering kali pada sumber air panas atau di sepanjang garis pantai danau di mana air jenuh dengan kalsium karbonat.

Varietas Batugamping

Ada banyak nama berbeda yang digunakan untuk batu kapur. Nama-nama ini didasarkan pada bagaimana batu terbentuk, penampilan atau komposisinya, dan faktor-faktor lainnya. Berikut adalah beberapa varietas yang lebih umum digunakan.

Kapur: Batu kapur lunak dengan tekstur sangat halus yang biasanya berwarna putih atau abu-abu muda. Ini terbentuk terutama dari sisa-sisa cangkang berkapur dari organisme laut mikroskopis seperti foraminifer, atau sisa-sisa berkapur dari berbagai jenis ganggang laut.
Coquina: Batu kapur yang disemen dengan buruk yang sebagian besar terdiri dari puing-puing tempurung yang rusak. Ini sering terbentuk di pantai-pantai di mana aksi ombak memisahkan pecahan-pecahan shell dengan ukuran yang sama.
Batugamping Fosil: Batu kapur yang mengandung fosil yang jelas dan berlimpah. Ini adalah biasanya kerangka dan fosil kerangka organisme yang menghasilkan batu kapur.
Batu kapur litograf: Batu kapur padat dengan ukuran butiran yang sangat halus dan sangat seragam yang terjadi di lapisan tipis yang mudah dipisahkan untuk membentuk permukaan yang sangat halus. Pada akhir 1700-an, proses pencetakan (litografi) dikembangkan untuk mereproduksi gambar dengan menggambarnya di atas batu dengan tinta berbasis minyak dan kemudian menggunakan batu itu untuk menekan beberapa salinan gambar.
Batu kapur Oolitik: Batu kapur terutama terdiri dari kalsium karbonat "oolit," bola kecil yang terbentuk oleh pengendapan konsentrat kalsium karbonat pada butiran pasir atau pecahan cangkang.
Travertine: Batu kapur yang terbentuk oleh presipitasi evaporatif, seringkali di dalam gua, menghasilkan formasi seperti stalaktit, stalagmit, dan flowstone.
Tufa: Batu kapur yang dihasilkan oleh pengendapan perairan yang sarat kalsium di sumber air panas, tepi danau, atau lokasi lainnya.

Batu kapur Crinoidal: Batu kapur yang mengandung sejumlah besar fosil crinoid. Crinoid adalah organisme yang memiliki morfologi tanaman bertangkai tetapi sebenarnya hewan. Jarang, crinoidal dan jenis batu kapur lainnya, memiliki kemampuan untuk menerima cat yang cerah dan memiliki warna yang menarik. Spesimen ini dapat dibuat menjadi permata organik yang tidak biasa. Cabochon ini berukuran sekitar 39 milimeter persegi dan dipotong dari bahan yang ditemukan di Tiongkok.

Kapur Arenaceous: Gambar ini adalah pandangan mikroskopis dari permukaan Loyalhanna Limestone yang dipoles dari Fayette County, Pennsylvania. The Loyalhanna adalah batu pasir berkapur Late Mississippian ke batu kapur arenaceous, terdiri dari butiran pasir silika yang tertanam dalam matriks kalsium karbonat atau diikat oleh semen kalsium karbonat. Ini adalah lintas tempat tidur dengan fitur yang telah menyebabkan ahli geologi untuk berdebat apakah itu bar laut atau asal bukit pasir eolian. Pandangan ini menunjukkan sekitar satu sentimeter batu di antara sudut-sudut yang berlawanan dari foto dengan butiran pasir yang berdiameter sekitar 1/2 milimeter. Loyalhanna dinilai sebagai agregat anti slip. Ketika digunakan untuk membuat paving beton, butiran pasir dalam partikel agregat yang terpapar pada permukaan trotoar basah memberikan daya cengkeram untuk ban, memberikan trotoar kualitas anti slip.

Kit Batu & Mineral: Dapatkan batu, mineral, atau peralatan fosil untuk mempelajari lebih lanjut tentang materi Bumi. Cara terbaik untuk mempelajari batuan adalah dengan menyediakan spesimen untuk pengujian dan pemeriksaan.

Penggunaan Batu Kapur

Batu kapur adalah batu dengan beragam kegunaan. Itu bisa menjadi satu batu yang digunakan lebih dari yang lainnya. Kebanyakan batu kapur dibuat menjadi batu hancur dan digunakan sebagai bahan konstruksi. Ini digunakan sebagai batu hancur untuk landasan jalan dan pemberat kereta api. Ini digunakan sebagai agregat dalam beton. Dipecat dalam kiln dengan serpihan hancur untuk membuat semen.

Beberapa varietas batu kapur berkinerja baik dalam penggunaan ini karena mereka kuat, batuan padat dengan sedikit ruang pori. Properti ini memungkinkan mereka untuk tahan terhadap abrasi dan beku-cair. Meskipun batu kapur tidak berfungsi dengan baik dalam penggunaan ini seperti beberapa batu silikat yang lebih sulit, jauh lebih mudah untuk menambang dan tidak menggunakan tingkat keausan yang sama pada peralatan pertambangan, penghancur, layar, dan lapisan kendaraan yang mengangkutnya. .

Beberapa kegunaan tambahan selain penting dari batu kapur meliputi:

Dimensi Batu: Batu kapur sering dipotong menjadi balok dan lempengan dimensi khusus untuk digunakan dalam konstruksi dan arsitektur. Digunakan untuk menghadapi batu, ubin lantai, tapak tangga, kusen jendela, dan banyak tujuan lainnya.
Butiran atap: Dihancurkan menjadi ukuran partikel halus, batu kapur yang dihancurkan digunakan sebagai cuaca dan lapisan tahan panas pada sirap dan atap aspal yang diresapi. Itu juga digunakan sebagai top coat di atap built-up.
Batu Fluks: Batu kapur hancur digunakan dalam peleburan dan proses pemurnian logam lainnya. Dalam panasnya peleburan, batu kapur bergabung dengan kotoran dan dapat dihilangkan dari proses sebagai terak.
Portland Cement: Batu kapur dipanaskan dalam tempat pembakaran dengan serpih, pasir, dan bahan lainnya dan ditumbuk menjadi bubuk yang akan mengeras setelah dicampur dengan air.
AgLime: Kalsium karbonat adalah salah satu agen penetral asam yang paling hemat biaya. Ketika ditumbuk menjadi seukuran pasir atau partikel yang lebih kecil, batu kapur menjadi bahan yang efektif untuk merawat tanah asam. Ini banyak digunakan di pertanian di seluruh dunia.
Jeruk nipis: Jika kalsium karbonat (CaC03) dipanaskan sampai suhu tinggi dalam kiln, produk akan menjadi pelepasan gas karbon dioksida (CO2) dan kalsium oksida (CaO). Kalsium oksida adalah zat netralisasi asam yang kuat. Ini banyak digunakan sebagai agen pengolahan tanah (bertindak lebih cepat daripada aglime) dalam pertanian dan sebagai agen netralisasi asam oleh industri kimia.
Pengisi Pakan Ternak: Ayam membutuhkan kalsium karbonat untuk menghasilkan kulit telur yang kuat, sehingga kalsium karbonat sering ditawarkan kepada mereka sebagai suplemen makanan dalam bentuk "bubur ayam." Ini juga ditambahkan ke pakan beberapa sapi perah yang harus mengganti sejumlah besar kalsium yang hilang ketika hewan itu diperah.
Debu Keamanan Tambang: Juga dikenal sebagai "debu batu." Batu kapur bubuk adalah bubuk putih yang dapat disemprotkan ke permukaan batu bara yang terbuka di tambang bawah tanah. Lapisan ini meningkatkan pencahayaan dan mengurangi jumlah debu batu bara yang digerakkan oleh aktivitas dan terlepas ke udara. Ini meningkatkan udara untuk bernafas, dan juga mengurangi bahaya ledakan yang dihasilkan oleh partikel debu batu bara yang mudah terbakar di udara.

Batu kapur memiliki banyak kegunaan lain. Batu kapur bubuk digunakan sebagai pengisi kertas, cat, karet, dan plastik. Batu kapur yang dihancurkan digunakan sebagai batu saring dalam sistem pembuangan limbah di tempat. Batu kapur bubuk juga digunakan sebagai sorben (zat yang menyerap polutan) di banyak fasilitas pembakaran batu bara.

Batu kapur tidak ditemukan di mana-mana. Ini hanya terjadi di daerah yang diliputi oleh batuan sedimen. Batu kapur diperlukan di daerah lain dan sangat penting sehingga pembeli akan membayar lima kali nilai batu dalam biaya pengiriman sehingga batu kapur dapat digunakan dalam proyek atau proses mereka.


Tonton videonya: Proses Mengolah Batu kapur di bakar jadi bahan bahan bangunan (Juli 2021).