Batuan

Batuan di Mars



Berbagai jenis batuan dan sedimen telah ditemukan di Mars. Banyak yang mirip dengan batu di Bumi.

Batu lumpur: Foto ini, diambil oleh NASA Mars Rover Curiosity pada tahun 2015, menunjukkan batuan sedimen Formasi Kimberley di Kawah Gale. Kawah berisi endapan tebal dari batulempung halus yang mewakili endapan berbutir halus yang tersimpan dalam genangan air yang bertahan untuk waktu yang lama - cukup lama untuk memungkinkan sedimen menumpuk hingga ketebalan yang signifikan. Gambar oleh NASA. Perbesar gambar. 8

Batu pasir: Foto ini diambil oleh Mars Rover Curiosity milik NASA pada 27 Agustus 2015 menggunakan kamera mast-nya. Ini menunjukkan tonjolan batu pasir lintas tempat tidur di lereng bawah Gunung Sharp Mars. Cross-bedding sangat mirip dengan singkapan pasir yang tertiup angin yang biasa ditemukan di AS Barat Daya. NASA langsung membandingkan gambar ini dengan singkapan Batu Pasir Navajo di Utah. Gambar oleh NASA. Perbesar gambar. 7

Serpih: Foto ini diambil oleh NASA Mars Rover Curiosity pada tahun 2012 menggunakan kamera mast-nya. Ini menunjukkan sebagian dari singkapan di dalam Kawah Gale. Tampilan ini menunjukkan area seluas sekitar satu meter. Warnanya telah seimbang untuk membuat pemandangan tampak seolah-olah berada di Bumi.
Terlihat dalam gambar ini adalah batuan yang sangat mirip dengan serpih yang ditemukan di Bumi. Mereka berbutir halus, berlapis tipis dan fisil (artinya mereka mudah pecah menjadi lembaran tipis). Batuan di Bumi yang pecah dengan cara ini biasanya terbuat dari mineral tanah liat atau butiran mika yang keluar dari suspensi berair. Butirnya yang berbentuk piring diendapkan di bagian bawah dengan orientasi paralel. Ini memberi batu kemampuan untuk dipecah menjadi lapisan tipis. Mineral tanah liat diketahui berlimpah di Mars, jadi ada kemungkinan bahwa batuan ini terdiri dari mineral tanah liat.
Kawah tumbukan Mars adalah tempat yang tepat untuk mengamati batu karena tumbukan tersebut menghancurkan lubang di permukaan planet dengan singkapan yang terpapar di dinding kawah. Dalam adegan ini, sejumlah besar endapan berbutir halus terlihat menutupi tanah. Sedimen di permukaan Mars adalah produk jutaan tahun dampak asteroid dan pelapukan mekanis. Mereka dikerjakan ulang oleh angin hari ini, dan di masa lalu, mereka dipindahkan, disimpan, dan dikerjakan ulang dengan air yang mengalir. Gambar oleh NASA. Perbesar gambar. 1

Konglomerat: Foto di sebelah kiri diambil oleh Mars Rover Curiosity milik NASA pada tahun 2012 menggunakan kamera mast-nya. Ini menunjukkan bagian dari singkapan batuan yang mirip dengan konglomerat yang ditemukan di Bumi. Kerikil di bawah batu adalah klast yang telah lapuk dari batu. Foto di sebelah kanan adalah singkapan konglomerat dari Bumi untuk menunjukkan kesamaan.
Kehadiran konglomerat dan batupasir di Mars adalah bukti pergerakan air. Angin tidak cukup kuat untuk mengambil kerikil dengan diameter lebih dari satu sentimeter dan membawanya bersama arus. Kerikil di batu ini menunjukkan tingkat pembulatan yang tinggi yang menyiratkan jarak transportasi yang signifikan. Warna merah dianggap pewarnaan besi, yang hampir di mana-mana di Mars dan memberinya nama "Planet Merah." "Semen" yang mengikat partikel-partikel di batuan ini bisa menjadi mineral sulfat. Gambar oleh NASA. Perbesar gambar. 2

Lintas tempat tidur: Ini adalah foto lain yang diambil oleh NASA Mars Rover Curiosity pada tahun 2012 menggunakan kamera mast di Gale Crater. Ini menunjukkan sebagian dari singkapan dengan struktur sedimen mirip dengan batupasir bersilangan yang ditemukan di Bumi. Ketika sebuah batuan sedimen yang diendapkan di lapisan yang hampir horisontal memiliki lapisan internal yang cenderung pada sudut yang berbeda, struktur tersebut dikenal sebagai "cross bedding". Pelapisan berskala besar pada batuan ini cenderung ke kiri; Namun, lapisan internal yang lebih kecil cenderung pada berbagai sudut. Berbagai sudut tempat tidur melintang mengungkapkan bahwa arah angin atau aliran air berubah seiring waktu. Gambar oleh NASA. Perbesar gambar. 3

Basal kolom: Gambar di sebelah kiri diambil dari atas oleh Mars Reconnaissance Orbiter dekat Marte Vallis. Ini menunjukkan singkapan dari aliran basal dengan sambungan kolumnar. Gambar di sebelah kanan adalah foto Layanan Taman Nasional dari contoh paling terkenal dari penyatuan kolom di Bumi. Ini adalah aliran basal yang muncul di Monumen Nasional Pasukan Setan Setan di California. Gambar oleh NASA dan Layanan Taman Nasional. 4

Meteorit: Ini adalah foto "Batu Perisai Panas," meteorit pertama yang pernah ditemukan di permukaan planet lain. Ini adalah meteorit besi-nikel berukuran bisbol yang ditemukan oleh NASA Mars Exploration Rover Opportunity pada tahun 2005. Peluang menggunakan spektrofotometer untuk menentukan komposisinya. Gambar oleh NASA. Lebih banyak meteorit dari Mars. 5

Scoria: Gambar ini menunjukkan bidang yang penuh dengan potongan-potongan batu vulkanik yang sangat mirip dengan scoria yang ditemukan di Bumi. Batu di latar depan gambar adalah sekitar 18 inci dan ditemukan oleh Spirit Rover. Batu itu memiliki permukaan kasar dan vesikel seperti scoria. Gambar oleh NASA. 6

Bukit pasir: Citra satelit yang diperoleh NASA Mars Reconnaissance Orbiter pada Juli 2015 menunjukkan gundukan pasir yang bergerak di atas permukaan batuan yang sangat retak yang telah rusak karena tekanan fisik dan perubahan suhu. Permukaan terkemuka dari gundukan pasir ditutupi dengan riak pasir. Ini hanya satu dari bidang besar bukit pasir. Gambar oleh NASA. Perbesar gambar. 9

Informasi Tentang Foto
1 Pandangan Luas 'Shaler' Outcrop, Sol 120: Rilis gambar yang diposting di situs web Curiosity Rover NASA, Januari 2013.
2 NASA Rover Menemukan Streambed Tua di Permukaan Mars: Rilis gambar yang diposting di situs web Curiosity Rover NASA, September 2012.
3 'Aliran Shaler' Bukti Aliran Arus: Rilis gambar yang diposting di situs web Curiosity Rover NASA, Desember 2012.
4 'Honeycomb' dan Hexacopters Membantu Menceritakan Kisah Mars: Artikel yang diposting di situs web Tata Surya NASA, Februari 2012.
5 Peluang Rover Menemukan Meteorit Besi di Mars: Artikel yang diposting di situs NASA Exploration Rover, Januari 2005.
6 Bumpy Boulder Gunung Berapi di Mars: Gambar Astronomi untuk Hari 15 Mei 2006.
7 Vista dari Curiosity Shows Crossbedded Martian Sandstone: Artikel yang diposting di situs NASA Mars Science Laboratory, September 2015.
8 Tim Curiosity Rover NASA Mengonfirmasi Danau Kuno di Mars: Artikel yang diposting di situs web Laboratorium Sains Mars NASA, Oktober 2015.
9 All Sepanjang Fraktur: Artikel diposting di situs NASA Mars Science Laboratory, Oktober 2015.


Tonton videonya: 7 Tahun, NASA Curiosity Masih Teliti Batuan di Mars (Agustus 2021).