Batuan

Dolomit



Batuan sedimen mirip dengan batu kapur. Juga dikenal sebagai "dolostone" dan "dolomite rock."


"The Dolomites" adalah pegunungan di Italia timur laut dan bagian dari Pegunungan Alpen Italia. Mereka adalah salah satu eksposur batuan dolomit terbesar di Bumi - darimana namanya diperoleh. The Dolomites adalah Situs Warisan Dunia UNESCO.

Dolomite: A Mineral and a Rock

"Dolomit" adalah kata yang digunakan oleh ahli geologi dalam dua cara berbeda: 1) sebagai nama mineral dolomit; dan, 2) sebagai nama batu yang dikenal sebagai dolomit, doloston, atau batu dolomit.

Halaman ini berisi tentang dolomit rock. Jika Anda mencari artikel tentang mineral, silakan kunjungi sini.


Batu dolomit: Spesimen batuan dolomit berbutir halus dari Lee, Massachusetts. Ini sekitar empat inci (sepuluh sentimeter).

Apa itu Dolomite?

Dolomite, juga dikenal sebagai "dolostone" dan "dolomite rock," adalah batuan sedimen yang terutama terdiri dari mineral dolomite, CaMg (CO3)2. Dolomite ditemukan di cekungan sedimen di seluruh dunia. Diperkirakan terbentuk oleh perubahan posdeposisi lumpur kapur dan kapur oleh air tanah yang kaya magnesium.

Dolomit dan batu kapur adalah batu yang sangat mirip. Mereka berbagi rentang warna yang sama dari putih ke abu-abu dan putih ke coklat terang (meskipun warna lain seperti merah, hijau, dan hitam dimungkinkan). Mereka kira-kira sama kekerasannya, dan keduanya larut dalam asam klorida encer. Keduanya dihancurkan dan dipotong untuk digunakan sebagai bahan konstruksi dan digunakan untuk kemampuan mereka menetralkan asam.

Kit Batu & Mineral: Dapatkan batu, mineral, atau peralatan fosil untuk mempelajari lebih lanjut tentang materi Bumi. Cara terbaik untuk mempelajari batuan adalah dengan menyediakan spesimen untuk pengujian dan pemeriksaan.

Dolomitisasi

Dolomit sangat umum dalam catatan batuan, tetapi mineral dolomit jarang diamati terbentuk di lingkungan sedimen. Untuk alasan ini diyakini bahwa sebagian besar dolomit terbentuk ketika lumpur kapur atau batu kapur dimodifikasi oleh perubahan kimia postdeposisi.

Dolomit berasal dari lingkungan sedimen yang sama dengan lingkungan batu kapur - hangat, dangkal, di mana lumpur kalsium karbonat terakumulasi dalam bentuk puing-puing cangkang, bahan tinja, fragmen karang, dan endapan karbonat. Dolomit diperkirakan terbentuk ketika kalsit (CaCO3) dalam lumpur karbonat atau batu kapur dimodifikasi oleh air tanah yang kaya magnesium. Magnesium yang tersedia memfasilitasi konversi kalsit menjadi dolomit (CaMg (CO3)2). Perubahan kimia ini dikenal sebagai "dolomitisasi." Dolomitisasi dapat sepenuhnya mengubah batu kapur menjadi dolomit, atau sebagian dapat mengubah batu untuk membentuk "batu kapur dolomit."

Agregat dolomit: Agregat dolomit digunakan untuk pengaspalan aspal, dari Penfield, New York. Spesimen ini berukuran sekitar 1/2 inci hingga 1 inci (1,3 sentimeter hingga 2,5 sentimeter).

Identifikasi di Lapangan dan Ruang Kelas

Dolomit sedikit lebih keras dari batu kapur. Dolomite memiliki kekerasan Mohs 3,5 hingga 4, dan batu kapur (terdiri dari mineral kalsit) memiliki kekerasan 3.

Dolomit sedikit kurang larut dalam asam hidroklorat encer. Kalsit akan berbuih kuat dalam kontak dengan asam klorida dingin, encer (5%), sedangkan dolomit menghasilkan efervesensi yang sangat lemah.

Perbedaan-perbedaan ini seringkali tidak cukup signifikan untuk membuat identifikasi positif di lapangan. Membedakan batuan di lapangan lebih rumit dengan kontinum komposisi yang berkisar dari batu kapur ke batu kapur dolomit ke dolomit. Analisis kimia yang menentukan jumlah relatif kalsium dan magnesium diperlukan untuk memberi nama batuan secara akurat.

Dolostone: Foto spesimen Little Falls Dolostone dari Herkimer County, New York. Dolostone ini adalah batuan induk untuk kristal kuarsa yang diakhiri dua kali lipat yang dikenal sebagai "Herkimer Diamonds." Vuggy, memiliki konten silika yang tinggi, dan jauh lebih keras dan lebih keras daripada dolomit yang khas. The Herkimer Diamonds ditemukan dalam lapisan minyak di unit batu. Bagian dari Herkimer Diamond dapat dilihat di vug besar di sisi kiri spesimen ini.

"Dolomite Rock" dan "Dolostone"

Beberapa ahli geologi merasa tidak nyaman menggunakan kata "dolomit" untuk mineral dan batuan dengan komposisi yang sama. Mereka lebih suka menggunakan "batu dolomit" atau "doloston" ketika berbicara tentang batuan sedimen dan "dolomit" ketika berbicara tentang mineral. Meskipun istilah-istilah ini menyederhanakan komunikasi dan meningkatkan akurasi, banyak ahli geologi terus menggunakan kata "dolomit" untuk mineral dan batu.

Butiran dolomit: Spesimen marmer kristal dolomit kasar dari Thornwood, New York. Spesimen ini sekitar 3 inci (6,7 sentimeter).

Metamorfisme Dolomit

Dolomit berperilaku seperti batu kapur ketika mengalami panas dan tekanan. Itu mulai mengkristal ulang ketika suhu naik. Ketika ini terjadi, ukuran kristal dolomit dalam batuan meningkat, dan batuan tersebut mengembangkan penampilan kristal yang jelas.

Jika Anda memeriksa foto granular dolomite, Anda akan melihat bahwa batu itu terdiri dari kristal dolomit yang mudah dikenali. Tekstur kristal kasar adalah tanda rekristalisasi, paling sering disebabkan oleh metamorfisme. Dolomit yang telah diubah menjadi batuan metamorf disebut "marmer dolomit."

Kiln kapur: Dolomit dan batu kapur telah dipanaskan dalam kiln untuk menghasilkan kapur selama ribuan tahun. Struktur batu ini adalah Olema Lime Kiln, yang terletak di Marin County, California. Itu dibangun pada tahun 1850 untuk produksi kapur. Foto Layanan Taman Nasional.

Penggunaan Dolomite

Dolomit dan batu kapur digunakan dengan cara yang serupa. Mereka dihancurkan dan digunakan sebagai agregat dalam proyek konstruksi. Mereka dipecat dalam pembuatan semen. Mereka dipotong menjadi balok dan lempengan untuk digunakan sebagai batu dimensi. Mereka dikalsinasi untuk menghasilkan kapur. Dalam beberapa penggunaan ini, dolomit lebih disukai. Kekerasannya yang lebih besar membuatnya menjadi bahan konstruksi yang unggul. Kelarutannya yang rendah membuatnya lebih tahan terhadap kandungan asam hujan dan tanah.

Proses dolomitisasi menghasilkan sedikit pengurangan volume ketika batu kapur diubah menjadi dolomit. Ini dapat menghasilkan zona porositas di strata tempat dolomitisasi terjadi. Ruang pori ini dapat menjadi perangkap untuk cairan di bawah permukaan seperti minyak dan gas alam. Inilah sebabnya mengapa dolomit sering merupakan batuan reservoir yang dicari dalam eksplorasi minyak dan gas alam. Dolomit juga dapat berfungsi sebagai batuan induk untuk timbal, seng, dan deposit tembaga.

Dalam industri kimia, dolomit digunakan sebagai sumber magnesia (MgO). Industri baja menggunakan dolomit sebagai agen sintering dalam pengolahan bijih besi dan sebagai fluks dalam produksi baja. Di bidang pertanian, dolomit digunakan sebagai kondisioner tanah dan sebagai aditif pakan untuk ternak. Dolomite digunakan dalam produksi gelas dan keramik. Dolomit telah digunakan sebagai sumber kecil magnesium, tetapi saat ini sebagian besar magnesium diproduksi dari sumber lain.


Tonton videonya: # TIS # CARA CEPAT Dolomit Menyuburkan Tanah-Tanaman. JOS ! Dolomite can Fertile Soil? (Juni 2021).