Batuan

Scoria



Scoria: Sepotong scoria berdiameter sekitar 4 inci (10 sentimeter). Spesimen dengan bentuk bundar seperti ini kemungkinan besar diterbangkan dari lubang vulkanik. Foto ini diambil oleh Jonathan Zander dan digunakan di bawah Lisensi Dokumentasi Bebas GNU.

Apa itu Scoria?

Scoria adalah batuan beku berwarna gelap dengan rongga bundar seperti gelembung yang dikenal sebagai vesikel. Ini berkisar dalam warna dari hitam atau abu-abu gelap ke coklat kemerahan. Scoria biasanya memiliki komposisi yang mirip dengan basalt, tetapi ia juga dapat memiliki komposisi yang mirip dengan andesit.

Banyak orang percaya bahwa potongan-potongan kecil scoria terlihat seperti abu yang diproduksi di tungku batu bara. Itu telah menghasilkan partikel scoria yang disebut "cinder" dan gunung berapi kecil yang meletus scoria disebut "cinder cones."

Scoria: Spesimen yang ditunjukkan adalah sekitar dua inci (lima sentimeter).

Bagaimana Scoria Terbentuk?

Scoria terbentuk ketika magma yang mengandung banyak gas terlarut mengalir dari gunung berapi atau meledak saat letusan. Saat batuan cair muncul dari Bumi, tekanan padanya berkurang dan gas terlarut mulai keluar dalam bentuk gelembung. Jika batu yang meleleh membeku sebelum gas keluar, gelembung-gelembung itu menjadi rongga kecil bulat atau memanjang di batu. Batuan beku berwarna gelap ini dengan gelembung yang terperangkap dikenal sebagai scoria.

Ketika beberapa gunung berapi meletus, aliran gas berhembus keluar dari lubang angin. Gas ini pernah larut dalam magma di bawah ini. Gas sering meniup keluar benda magma kecil yang mengeras saat mereka terbang di udara. Tindakan ini dapat menghasilkan penutup tanah scoria di sekitar lubang vulkanik, dengan endapan terberat di sisi melawan arah angin.

Partikel kecil scoria yang mengotori lanskap di sekitar gunung berapi dikenal sebagai "lapili" jika ukurannya antara 2 milimeter dan 64 milimeter. Partikel yang lebih besar dikenal sebagai "blok."

Scoria cinder cone: Gambar artistik menggambarkan sumber magma bawah permukaan dan penumpukan scoria lapis demi lapis dalam letusan kerucut cinder. Gambar oleh USGS.

Kerucut kawah matahari terbenam: Foto kerucut Crater Sunset Crater yang dibentuk oleh letusan yang terjadi sekitar 1000 tahun yang lalu. Terletak dekat Flagstaff, Arizona dan tingginya sekitar 1000 kaki. Ini adalah salah satu dari lebih dari 500 kerucut cinder di San Francisco Volcanic Field. Gambar oleh USGS.

Cinder Cones

Sebagian besar scoria jatuh ke tanah dekat ventilasi untuk membangun bukit berbentuk kerucut yang disebut "kerucut cinder." Kerucut Cinder umumnya adalah gunung api kecil yang dihasilkan oleh letusan singkat dengan bantuan vertikal total kurang dari beberapa ribu kaki. Mereka biasanya sangat curam karena scoria memiliki sudut istirahat 30 hingga 40 derajat. Di beberapa bagian dunia, kerucut cinder terjadi dalam kelompok beberapa hingga ratusan kerucut individu. Daerah-daerah ini disebut "ladang gunung berapi." Contoh lapangan gunung berapi adalah San Francisco Peaks Volcanic Field dekat Flagstaff, Arizona, yang berisi lebih dari 500 kerucut cinder.

Stromboli ejecta: Magma ditiup dari lubang angin di Stromboli Volcano. Jenis letusan ini akan menghasilkan abu scoria kecil yang dikenal sebagai "lapilli." Foto oleh B. Chouet, USGS.

Aliran Lava dan Basal Vesikuler

Beberapa aliran lava yang baru meledak mengandung gas terlarut yang berlimpah. Gelembung gas dalam aliran bergerak ke atas menuju permukaan dalam upaya untuk melarikan diri saat lava masih cair. Namun, begitu lava mulai membeku, gelembung-gelembung itu terperangkap di batu. Gelembung gas yang terperangkap ini dikenal sebagai vesikel. Jika bagian atas aliran lava mengandung konsentrasi besar vesikel, sering disebut "scoria" atau "basal vesikular." Bahan ini sering memiliki vesikel yang lebih sedikit dan gravitasi spesifik yang lebih tinggi daripada scoria lapili.

Scoria di Mars: Gambar ini menunjukkan bidang di Mars yang dipenuhi potongan scoria, meletus dari gunung berapi Mars. Sepotong scoria Mars di latar depan sekitar 18 inci dan ditemukan di permukaan Mars oleh Spirit Rover. Gambar NASA.

Analogi Botol Minuman

Pernahkah Anda perlahan membuka botol yang berisi minuman berkarbonasi dan menyaksikan gelembung gas terbentuk di dinding botol? Kemudian ketika segel pada botol rusak, gelembung-gelembung itu tumbuh lebih besar dan desis gas keluar dari botol, diikuti oleh busa yang mengalir. Depressurisasi dan keluarnya gas dari suatu minuman adalah proses yang sama yang terjadi ketika magma mengalami depresurisasi ketika ia keluar dari lubang vulkanik. Busa setara dengan apa yang akan menjadi scoria pada pembekuan.

Mauna Kea cinder cone: Sebuah kerucut cinder merah dan lanskap tertutup cinder di Mauna Kea, Hawaii. Foto oleh Scot Izuka, USGS.

Tidak Bingung dengan Apung

Batuan beku vesikular yang sangat mirip dengan scoria adalah batu apung. Ada beberapa perbedaan yang dapat digunakan untuk membedakannya. Pertama adalah warna mereka. Scoria hampir selalu hitam atau abu-abu gelap hingga coklat kemerahan, sedangkan batu apung hampir selalu putih ke abu-abu terang ke cokelat muda. Perbedaan warna ini adalah hasil komposisi mereka. Scoria terbentuk dari magma basaltik, sementara apung terbentuk dari magma rhyolitic - yang biasanya mengandung lebih banyak gas.

Batu apung memiliki konsentrasi yang jauh lebih tinggi dari gelembung yang terperangkap - sangat banyak sehingga dinding di antara mereka sangat tipis. Vesikel dalam batu apung mengandung cukup udara sehingga batu akan mengapung di atas air. Dinding scoria yang tebal membuatnya cukup berat untuk tenggelam.

Akhirnya, ketika diamati secara dekat dengan lensa tangan, Anda dapat sering melihat kristal mineral kecil di scoria. Namun, pengamatan yang dekat dari batu apung mengungkapkan tekstur "seperti kaca" mirip dengan obsidian. Batu apung terutama terdiri dari bahan gelas dan bukan kristal mineral. "Kaca" adalah zat nonkristalin. Dalam kasus batu apung, itu mendingin begitu cepat sehingga atom-atom tidak dapat mengatur diri menjadi struktur kristal yang teratur.

Agregat diperluas: Foto "agregat tanah liat yang diperluas cahaya," mirip scoria yang diproduksi dengan memanaskan jenis tanah liat tertentu dalam tanur berputar. Bahan organik dan kelembaban di tanah liat menghasilkan gas yang menyebabkan vesikel mirip dengan yang ditemukan di scoria. Langsung dari kiln, bahan tersebut memiliki eksterior yang halus, tetapi ketika pecah struktur vesikular terbuka. Agregat yang diperluas digunakan sebagai batu lansekap, beton ringan, isian ringan, dan sebagai substrat untuk hidrokultur. Gambar domain publik oleh Leca67.

Penggunaan Scoria

Salah satu kegunaan utama scoria adalah dalam produksi agregat ringan. Scoria dihancurkan untuk ukuran yang diinginkan dan dijual untuk berbagai keperluan.

Beton yang dibuat dengan scoria biasanya memiliki berat sekitar 100 pound per kaki kubik. Ini adalah penghematan berat dibandingkan dengan beton yang dibuat dengan pasir dan kerikil yang beratnya sekitar 150 pound per kaki kubik. Penghematan berat ini memungkinkan bangunan dibangun dengan baja yang kurang struktural. Udara yang terperangkap dalam scoria membuat beton ringan menjadi penyekat yang lebih baik. Bangunan yang dibangun dengan beton ringan ini dapat menurunkan biaya pemanasan dan pendinginan.

Scoria hancur digunakan sebagai butiran atap, penutup tanah dalam proyek lanskap, dan sebagai substrat dalam berkebun hidroponik. Banyak dealer menawarkan pelanggan pilihan untuk memilih antara bahan hitam, coklat, atau merah. Scoria juga digunakan sebagai rip-rap, drainage stone, dan road metal berkualitas rendah. Sejumlah kecil scoria digunakan sebagai batu sauna dan sebagai pendingin dalam pemanggang barbekyu.

Kit Batu & Mineral: Dapatkan batu, mineral, atau peralatan fosil untuk mempelajari lebih lanjut tentang materi Bumi. Cara terbaik untuk mempelajari batuan adalah dengan menyediakan spesimen untuk pengujian dan pemeriksaan.

Pengganti Scoria

Jika scoria tidak tersedia, agregat ringan dapat diproduksi dengan memanaskan serpihan dalam tanur berputar dalam kondisi yang terkendali. Dengan jenis serpihan yang tepat, bahan tersebut akan memiliki sifat, penampilan, dan vesikel scoria. Itu dijual dengan nama "agregat diperluas," "tanah liat diperluas," atau "tumbuh batu" dan digunakan untuk tujuan yang sama seperti scoria hancur.

Catatan penulis: "Saya biasanya pemandu sorak untuk industri pertambangan, tetapi saya akan mengakui bahwa itu mengganggu saya untuk melihat kerucut cinder dihilangkan untuk menghasilkan agregat."


Tonton videonya: Scoria, Its Properties, Formation, and Uses. (Agustus 2021).