Batuan

Andesit



Andesit: Spesimen yang ditampilkan berukuran sekitar dua inci (lima sentimeter) dan memiliki tekstur porfiritik.

Bagan komposisi batuan beku: Bagan ini menunjukkan bahwa andesit biasanya terdiri dari plagioklas, amphibol, dan mikha; kadang-kadang dengan sejumlah kecil piroksen, kuarsa, atau ortoklas.

Apa itu andesit?

Andesit adalah nama yang digunakan untuk keluarga batuan beku ekstrusif berbutir halus yang biasanya berwarna abu-abu terang sampai gelap. Mereka sering cuaca ke berbagai warna coklat, dan spesimen ini harus rusak untuk pemeriksaan yang tepat. Andesit kaya akan mineral feldspar plagioklas dan mungkin mengandung biotit, piroksen, atau amfibol. Andesit biasanya tidak mengandung kuarsa atau olivin.

Andesit biasanya ditemukan dalam aliran lava yang dihasilkan oleh stratovolcanoes. Karena lava-lava ini mendingin dengan cepat di permukaan, mereka umumnya terdiri dari kristal-kristal kecil. Butir mineral biasanya sangat kecil sehingga tidak dapat dilihat tanpa menggunakan alat pembesar. Beberapa spesimen yang didinginkan dengan cepat mengandung sejumlah besar kaca, sementara yang lain yang terbentuk dari lava bermuatan gas memiliki tekstur vesikular atau amygdaloidal.

Stratovolcanoes: Pavlof Volcano (kanan) dan Pavlof Sister Volcano (kiri) adalah sepasang stratovolcano simetris yang dibangun dari aliran andesit dan tephra di Semenanjung Alaska. Pavlof Volcano adalah salah satu gunung berapi paling aktif di Alaska. Foto oleh T. Miller, Survei Geologi Amerika Serikat.

Di mana Andesit terbentuk?

Andesit dan diorit adalah batuan umum dari kerak benua di atas zona subduksi. Mereka umumnya terbentuk setelah lempeng samudera meleleh selama turun ke zona subduksi untuk menghasilkan sumber magma. Diorite adalah batuan beku berbutir kasar yang terbentuk ketika magma tidak meletus, tetapi perlahan-lahan mengkristal di dalam kerak bumi. Andesit adalah batu berbutir halus yang terbentuk ketika magma meletus ke permukaan dan mengkristal dengan cepat.

Andesit dan diorit memiliki komposisi yang menengah antara basalt dan granit. Ini karena magma induknya terbentuk dari pencairan sebagian lempeng samudera basaltik. Magma ini mungkin telah menerima kontribusi granit dengan mencairkan batu granit saat naik atau dicampur dengan magma granit.

Andesit namanya berasal dari Pegunungan Andes di Amerika Selatan. Di Andes itu terjadi ketika aliran lava diselingi dengan abu dan endapan tufa di sisi curam stratovolcanoes. Stratovolcano Andesit ditemukan di atas zona subduksi di Amerika Tengah, Meksiko, Washington, Oregon, Arc Aleutian, Jepang, Indonesia, Filipina, Karibia, dan Selandia Baru, di antara lokasi lainnya.

Andesit juga dapat terbentuk dari lingkungan zona subduksi. Misalnya, dapat terbentuk di punggung laut dan hot spot samudera dari pencairan sebagian batuan basaltik. Itu juga dapat terbentuk selama letusan di interior lempeng benua di mana magma sumber dalam mencairkan kerak benua atau bercampur dengan magma kontinental. Ada banyak lingkungan lain tempat andesit terbentuk.

Pavlof Volcano - lempeng tektonik: Potongan melintang lempeng tektonik yang disederhanakan menunjukkan bagaimana Pavlof Volcano terletak di atas zona subduksi di mana kerak basaltik dari Lempeng Pasifik sebagian meleleh di kedalaman. Magma yang menanjak kemudian melewati kerak benua, di mana ia dapat bercampur dengan magma lain atau diubah oleh batuan leleh dengan komposisi berbeda.

Porfiri Andesit

Kadang-kadang, andesit mengandung butiran besar plagioklas, amfibol, atau piroksen. Kristal besar ini dikenal sebagai "phenocrysts." Mereka mulai terbentuk ketika magma, yang mendingin di kedalaman, mendekati suhu kristalisasi beberapa mineralnya. Mineral suhu-kristalisasi tinggi ini mulai terbentuk di bawah permukaan dan tumbuh dengan ukuran yang terlihat sebelum magma meletus.

Ketika magma meletus ke permukaan bumi, sisa lelehan mengkristal dengan cepat. Ini menghasilkan batu dengan dua ukuran kristal yang berbeda: kristal besar yang terbentuk perlahan di kedalaman (dikenal sebagai "fenokris"), dan kristal kecil yang terbentuk dengan cepat di permukaan (dikenal sebagai "groundmass"). "Andesit porfiri" adalah nama yang digunakan untuk batu-batu ini dengan dua ukuran kristal.

Singkapan andesit: Tampilan dekat aliran lahar andesit di Brokeoff Volcano di California. Foto oleh Survei Geologi Amerika Serikat.

Porfiri Andesit Hornblende: Spesimen andesit dengan fenokris hornblende terlihat besar. Jenis batuan ini bisa disebut "porfiri andesit" karena teksturnya. Ini juga bisa disebut "andesit hornblende" karena komposisinya. Foto oleh NASA.

Kit Batu & Mineral: Dapatkan batu, mineral, atau peralatan fosil untuk mempelajari lebih lanjut tentang materi Bumi. Cara terbaik untuk mempelajari batuan adalah dengan menyediakan spesimen untuk pengujian dan pemeriksaan.

Letusan Gas dan Ledakan Terlarut

Beberapa magma yang menghasilkan letusan gunung berapi di atas zona subduksi mengandung sejumlah besar gas terlarut. Magma ini dapat mengandung beberapa persen gas terlarut menurut beratnya. Gas ini dapat memiliki beberapa asal, contohnya termasuk yang berikut:

  • Uap air dihasilkan ketika sedimen dasar samudera di atas lempeng samudera dipanaskan di zona subduksi.
  • Uap air dihasilkan ketika mineral hidro mengalami dehidrasi di panas zona subduksi.
  • Karbon dioksida yang dihasilkan ketika naik magma bertemu dengan batu karbonat, seperti batu kapur, marmer, atau dolomit.
  • Uap air dihasilkan ketika ruang magma yang naik bertemu dengan air tanah.

Pada kedalaman, gas-gas ini dapat dilarutkan dalam magma seperti karbon dioksida yang dilarutkan dalam kaleng bir dingin. Jika kaleng bir diguncang dan tiba-tiba ditekan dengan membuka kaleng, gas dan bir akan meletus dari pembukaan. Gunung berapi berperilaku serupa. Sebuah ruang magma yang naik secara instan tertekan oleh tanah longsor, patahan, atau peristiwa lainnya dapat menghasilkan letusan eksplosif yang serupa tetapi jauh lebih besar.

Banyak gumpalan vulkanik dan erupsi abu terjadi ketika magma andesitik bermuatan gas meletus. Tekanan gas yang menyebabkan letusan itu meniupkan sejumlah besar batu kecil dan partikel magma ke atmosfer. Partikel-partikel ini dapat ditiup tinggi ke atmosfer dan dibawa jarak jauh oleh angin. Mereka sering menimbulkan masalah bagi pesawat yang beroperasi melawan angin dari gunung berapi.

Letusan bencana seperti Gunung St. Helens, Pinatubo, Redoubt, dan Novarupta diproduksi oleh magma andesitik dengan sejumlah besar gas terlarut di bawah tekanan tinggi. Sulit membayangkan bagaimana magma dapat mengandung cukup gas terlarut untuk menghasilkan salah satu dari letusan ini.

Aliran andesit: Salah satu dari banyak aliran andesit besar dari wilayah Pulau Zarembo di tenggara Alaska. Mereka adalah pyroxene abu-abu dan porphyrys feldspar yang cuaca merah marun atau hijau. Foto oleh USGS.

Definisi Andesit yang Sulit dipahami

Definisi formal andesit bermasalah. Banyak penulis mengklasifikasikan batuan beku berdasarkan komposisi kimianya dan mineralologisnya. Namun, tidak satu pun dari klasifikasi ini dalam perjanjian yang sempurna.

Untuk batuan berbutir halus seperti andesit, klasifikasi ini tidak mungkin digunakan secara tepat ketika berada di lapangan atau di ruang kelas. Mereka memerlukan analisis kimia atau mineral yang biasanya tidak tersedia, terjangkau, atau praktis.

Jika Anda memeriksa sebuah batu yang tampaknya andesit, tetapi Anda tidak yakin bahwa batu tersebut memenuhi klasifikasi andesit mineralogi atau kimia, Anda dapat dengan tepat menyebutnya batu "andesitoid". Itu berarti bahwa sementara batu itu terlihat seperti andesit, pemeriksaan mikroskopis atau pengujian kimia mungkin membuktikan Anda salah!


Tonton videonya: Proses pembuatan batu alam andesit (Juni 2021).