Batuan

Kapur



Batu kapur laut terutama terdiri dari foraminifera dan sisa-sisa ganggang.


Kapur kapur: Kapur kapur berbutir halus berwarna terang terbentuk dari sisa-sisa kerangka kalsium karbonat organisme laut kecil.

Apa itu Kapur?

Kapur adalah berbagai batu kapur terutama terdiri dari kalsium karbonat yang berasal dari cangkang hewan laut kecil yang dikenal sebagai foraminifera dan dari sisa-sisa ganggang laut berkapur yang dikenal sebagai coccoliths. Kapur biasanya berwarna putih atau abu-abu terang. Ini sangat berpori, permeabel, lunak, dan rapuh.

Bentamin Foraminifera: Memindai pandangan mikroskop elektron dari enam foraminifera bentik yang berbeda. Searah jarum jam dari kiri atas: Elphidium incertum, Elphidium excavatum clavatum, Trochammina squamata, Buccella frigida, Eggerella advena, dan Ammonia beccarii. Cangkang kalsium karbonat dari organisme seperti ini dapat menumpuk membentuk kapur. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat.

Bagaimana Bentuk Kapur?

Kapur terbentuk dari sedimen laut berbutir halus yang dikenal sebagai cairan. Ketika foraminifera, ganggang laut, atau organisme lain yang hidup di dasar atau di perairan di atas mati, sisa-sisa mereka tenggelam ke dasar dan menumpuk sebagai cairan. Jika sebagian besar puing organik yang terakumulasi terdiri dari kalsium karbonat, maka kapur akan menjadi jenis batuan yang terbentuk dari cairan. Namun, jika akumulasi puing-puing organik berasal dari diatom dan radiolaria, cairan itu akan terutama terdiri dari silika, dan jenis batuan yang terbentuk akan diatomit.

Deposito kapur yang banyak ditemukan di banyak bagian dunia. Mereka sering terbentuk di perairan dalam di mana sedimen klastik dari aliran dan aksi pantai tidak mendominasi sedimentasi. Mereka juga dapat terbentuk di laut epeiric di kerak benua dan di landas kontinen selama periode permukaan laut yang tinggi.

Tebing Kapur: Benda-benda seperti fosil dan batu api sering ditemukan di tebing kapur. Saat kapur lunak menghilang, nodul batu jatuh ke pantai di bawah. Gambar tebing kapur di sepanjang Laut Baltik, foto

Kapur dikenal luas di antara orang-orang Eropa barat dan beberapa bagian dunia lainnya karena merupakan batu putih terang yang dapat membentuk tebing vertikal di sepanjang garis pantai. Tebing kapur terkikis di permukaan air oleh aksi gelombang, dan karena pangkal tebing dipotong, keruntuhan terjadi ketika undercutting mencapai sambungan vertikal atau bidang kelemahan lainnya.

Tebing spektakuler di kedua sisi Selat Inggris terdiri dari kapur. Mereka dikenal sebagai "Tebing Putih Dover" di sisi Britania Raya Channel dan Cap Blanc-Nez di sepanjang pantai Prancis. Terowongan Saluran Inggris, dijuluki "The Chunnel", yang menghubungkan Inggris dan Prancis bosan melalui West Melbury Marly Chalk, sebuah unit kapur tebal dan luas yang mendasari area tersebut.

Cretaceous: A Time of Chalk

Banyak kapur diendapkan selama Zaman Kapur waktu geologis. Itu adalah waktu permukaan laut tinggi global yang dimulai pada akhir Periode Jurassic sekitar 145 juta tahun yang lalu dan awal Periode Paleogen sekitar 66 juta tahun yang lalu. Selama Cretaceous, perairan hangat dari laut epeiric, lautan yang membanjiri kerak benua selama ketinggian permukaan laut, ada di banyak bagian dunia.

Air hangat dari laut epeiric memfasilitasi pengendapan kapur karena kalsium karbonat lebih larut dalam air dingin daripada air hangat, dan karena organisme yang menghasilkan puing-puing kerangka kalsium karbonat akan lebih aktif menghasilkan dalam air hangat. Lebih banyak kapur yang terbentuk selama Zaman Kapur daripada periode lainnya dalam sejarah geologis. Cretaceous menerima namanya setelah kata Latin kreta, yang berarti "kapur".

Kapur Kasar: Spesimen kapur dengan ukuran butir kasar dari Cekungan Kristianstad Zaman Zaman Kapur dikumpulkan di lubang kerikil dekat komunitas Luneburg, Jerman utara. Spesimen ini berasal dari koleksi geologi City Museum of Berlin, dan gambar tersebut digunakan di bawah lisensi Creative Commons. Klik untuk memperbesar.

Mengidentifikasi Kapur

Kunci untuk mengidentifikasi kapur adalah kekerasannya, kandungan fosilnya, dan reaksi asamnya. Sekilas, diatomit dan batu gipsum memiliki penampilan yang mirip. Pemeriksaan dengan lensa tangan akan sering mengungkapkan kandungan fosil, memisahkannya dari gipsum. Reaksinya dengan asam klorida encer (5%) akan memisahkannya dari gipsum dan diatomit.

Reaksi asam akan mengejutkan Anda jika Anda terbiasa menguji jenis batu kapur lain dan belum pernah menguji kapur. Ketika Anda menggunakan setetes asam, aksi kapiler menariknya jauh ke dalam ruang pori spesimen. Di sana, luas permukaan kalsium karbonat yang sangat besar yang berhubungan dengan setetes asam biasanya menghasilkan efervesensi yang spektakuler. Alih-alih memegang spesimen di tangan Anda selama tes, letakkan di permukaan yang tidak akan rusak oleh asam, dengan beberapa handuk kertas di bawahnya. Anda tidak ingin memiliki spesimen di tangan Anda dan dikejutkan oleh effervescence.

Produksi Minyak dan Gas dari Chalk: Peta yang menunjukkan lokasi produksi minyak dan gas di Austin Chalk of Texas, Louisiana, Arkansas dan Mississippi. Bidang ditampilkan dengan warna kuning, lokasi sumur ditampilkan dalam warna hijau dan merah. Gambar oleh Survei Geologi Amerika Serikat. 1 Klik untuk memperbesar.

Porositas dan Permeabilitas Kapur

Pada tingkat mikroskopis, ada banyak ruang di antara partikel-partikel fosil yang membentuk kapur. Tanah yang didasari oleh kapur langsung di bawah tanah sering dikeringkan dengan baik. Di daerah-daerah ini, air yang menyusup ke tanah bertemu dengan bagian atas kapur dan dengan mudah mengalir ke ruang pori kapur. Kemudian mengalir ke bawah ke muka air dan kemudian mengikuti arah aliran air tanah ke aliran atau badan air permukaan lainnya. Di beberapa daerah orang mengebor sumur air ke lapisan kapur bawah permukaan untuk persediaan air perumahan, komersial dan masyarakat.

Di daerah di mana minyak dan gas alam terbentuk di bawah permukaan, ruang pori kapur dapat berfungsi sebagai reservoir. Banyak ladang minyak dan gas terletak di mana unit kapur bawah permukaan berfungsi sebagai reservoir. Austin Chalk adalah satuan batuan bawah permukaan di bawah bagian Texas, Arkansas, Louisiana, dan Mississippi. Ini menghasilkan minyak dan gas alam dari reservoir konvensional dan kontinu. 1

Informasi Kapur
1 Model Geologi dan Evaluasi Sumberdaya Minyak dan Gas Konvensional dan Berkelanjutan yang Tidak Ditemukan - Austin Calk Atas, Kapur Gulf Coast, AS: oleh Krystal Pearson, Survei Geologi Amerika Serikat, Laporan Investigasi Ilmiah, Laporan Investigasi Ilmiah 2012-5159, 2012, 26 halaman.

Papan tulis dan kapur tulis

Potongan-potongan kecil kapur telah digunakan oleh siswa selama lebih dari 1000 tahun untuk menulis di papan tulis kecil dan panel kelas besar yang dikenal sebagai "papan tulis". Ini adalah bahan tulisan yang murah dan bisa dihapus dan penggunaan kapur yang paling banyak dikenal. Banyak dari penulisan papan tulis awal dilakukan dengan potongan kapur alam atau gipsum alami.

Saat ini potongan-potongan kapur alami dan gipsum alami telah digantikan oleh tongkat yang dibuat dari kapur alami; tongkat yang dibuat menggunakan sumber kalsium karbonat lainnya; atau tongkat yang diproduksi menggunakan gipsum alami. Gipsum kapur adalah yang paling lembut dan menulis paling halus; namun, ia menghasilkan lebih banyak debu daripada kapur kalsium karbonat. Kalsium karbonat lebih sulit, membutuhkan lebih banyak tekanan untuk menghasilkan bekas yang lebar, dan mengurangi debu. Kadang-kadang dipasarkan sebagai "kapur dustless" tetapi deskripsi itu tidak sepenuhnya benar. Meskipun sebagian besar kapur hari ini tidak dibuat dari kapur mineral, orang masih menggunakan nama "kapur" untuk bahan tulisan yang akrab ini.


Tonton videonya: EKSIS ABIS 6 Des 2015 - KAPUR CAP SARJANA DAN KUE SEMPRONG 3-1 (Agustus 2021).