Batuan

Lapis Lazuli



Batuan metamorf, bahan permata, dan pigmen mineral yang memperoleh warna biru dari mineral lazurite.

Batu Permata Lapis Lazuli: Sebagai aturan umum, lapis biru solid atau biru pekat dengan beberapa butir emas pirit adalah warna yang paling diinginkan. Dalam foto di atas dua pendekatan cabochons bawah yang ideal. Cabochon besar di kanan atas memiliki beberapa urat tipis kalsit dan beberapa bintik kalsit. Batu ini menarik dan beberapa orang mungkin lebih menyukainya, tetapi kalsit mengurangi keinginannya bagi kebanyakan orang. Cabochon kiri atas memiliki patch besar kalsit yang ditumbuhi lazurite biru untuk menghasilkan warna denim pudar. Ini juga mengandung banyak butiran pirit yang terlihat. Bagi kebanyakan orang, itu akan menjadi batu yang paling tidak diinginkan dalam foto; Namun, beberapa orang akan menikmatinya. Keinginan dalam lapis bervariasi dari batu ke batu dan dari orang ke orang.

Daftar Isi


Apa itu Lapis Lazuli?
Kejadian Geologis Lapis Lazuli
Komposisi dan Sifat Lapis
Sejarah Lapis Lazuli
Lapis Lazuli sebagai "Mineral Konflik"?
Gunakan sebagai Bahan Permata dan Hias
Pengobatan Lapis Lazuli
Lapis Lazuli Digunakan sebagai Pigmen
Contoh Ultramarine dalam Lukisan

Apa itu Lapis Lazuli?

Lapis lazuli, juga dikenal sebagai "lapis," adalah batuan metamorf biru yang telah digunakan oleh orang-orang sebagai batu permata, bahan pahatan, pigmen, dan bahan ornamen selama ribuan tahun. Lapis lazuli berkualitas tinggi bisa menjadi permata mahal. Spesimen yang paling diinginkan memiliki kaya, warna biru solid dan mungkin beberapa potongan emas pirit.

Tidak seperti kebanyakan bahan permata lainnya, lapis lazuli bukan mineral. Sebaliknya, itu adalah batu yang terdiri dari banyak mineral. Warna biru dari lapis lazuli terutama berasal dari kehadiran lazurite, mineral silikal biru dari kelompok sodalite dengan komposisi kimia (Na, Ca)8(AlSiO4)6(S, Cl, SO4, OH)2.

Lapis Lazuli - The Rock: Foto ini menunjukkan spesimen marmer di mana tambalan kecil kristal lazurit dan banyak pirit telah terbentuk. Ini adalah spesimen batuan yang indah, tetapi kegunaannya sebagai kasar untuk memotong cabochons atau manik-manik lapis lazuli berkualitas tinggi terbatas karena jumlah lazurite yang ada di setiap lokasi di dalam batuan lebih rendah dari yang optimal. Namun, jenis batu ini dapat dicelup agar terlihat seperti lapis kualitas yang wajar. Ini

Kejadian Geologis Lapis Lazuli

Lapis lazuli terbentuk di dekat intrusi beku di mana batu kapur atau marmer telah diubah oleh metamorfisme kontak atau metamorfisme hidrotermal. Dalam batuan ini, lazurite menggantikan bagian-bagian dari batuan inang dan sering berkembang secara istimewa dalam pita atau lapisan tertentu.

Afghanistan adalah sumber lapis lazuli terkemuka di dunia. Beberapa bagian negara telah aktif ditambang selama ribuan tahun. Negara-negara lain yang menghasilkan jumlah lapis lazuli yang terkenal termasuk Chili, Rusia, Kanada, Argentina, dan Pakistan. Di Amerika Serikat sejumlah kecil lapis lazuli telah diproduksi di California, Colorado, dan Arizona.

Properti Fisik Lapis Lazuli

KlasifikasiBatuan metamorf yang mengandung cukup banyak mineral lazurite untuk memberikan warna biru yang berbeda. Ini mungkin juga mengandung sejumlah besar kalsit, pirit, dan sejumlah kecil mineral lainnya.
WarnaBiru. Seringkali dengan urat kalsit putih atau bintik, dan butiran emas pirit.
GarisBiru.
KilauKusam, tetapi memoles kilau terang.
DiaphaneitySemi-transparan ke buram.
PembelahanTidak ada, meskipun dapat membelah dengan mudah sepanjang foliasi atau vena dan lapisan kalsit.
Mohs HardnessBervariasi antara 3 kalsit dan 5 hingga 5,5 dari lazurite. Tidak cocok untuk digunakan sebagai batu cincin atau gelang.
Berat jenis2,7 hingga 2,9 atau lebih tergantung pada jumlah pirit
Properti DiagnostikWarna biru, asosiasi dengan pirit, dan kekerasan.
PenggunaanCabochons, manik-manik, ukiran, bola, tatahan, dan pigmen.

Komposisi dan Sifat Lapis

Selain lazurite, spesimen lapis lazuli biasanya mengandung kalsit dan pirit. Sodalit, hauyne, wollastonite, afghanite, mika, dolomite, diopside, dan beragam mineral lain juga mungkin ada. Untuk disebut "lapis lazuli," batu harus memiliki warna biru yang jelas dan mengandung setidaknya 25% lazurite biru.

Kalsit sering kali merupakan mineral paling banyak kedua yang ada di lapis lazuli. Kehadirannya bisa sangat jelas, muncul sebagai lapisan putih, patah tulang, atau bintik. Ini juga dapat dicampur dengan lazurite untuk menghasilkan batu dengan warna denim pudar.

Pirit biasanya muncul pada lapis lazuli sebagai butiran kecil, berjarak acak dengan warna emas yang kontras. Ketika berlimpah, biji-bijian dapat terkonsentrasi atau ditanamkan ke dalam lapisan atau tambalan yang berbeda. Kadang-kadang dapat terjadi sebagai mineral pengisian fraktur.

Sebagai batu, lapis lazuli terdiri dari beberapa mineral, masing-masing dengan kekerasannya sendiri, karakteristik pembelahan / fraktur, gravitasi spesifik, dan warna. Kekerasan berkisar dari Mohs 3 untuk kalsit ke 6,5 pirit. Kekerasan material tergantung pada tempat Anda mengujinya.

Lapis Berpita: Sepotong lapis lazuli kasar menunjukkan garis-garis kalsit dan pirit yang berbeda pada wajah yang patah.

Sejarah Lapis Lazuli

Lapis lazuli telah populer melalui sebagian besar sejarah manusia yang tercatat. Penambangan untuk lapis terjadi di Provinsi Badakhshan, Afghanistan timur laut pada awal 7000 SM. Lap itu digunakan untuk membuat manik-manik, barang perhiasan kecil dan patung kecil. Ini telah ditemukan di situs arkeologi Neolitikum sekitar 3000 SM di Irak, Pakistan, dan Afghanistan.

Lapis lazuli muncul di banyak situs arkeologi Mesir yang berasal dari sekitar 3000 SM. Itu digunakan di banyak benda dan perhiasan ornamen. Lapisan bubuk digunakan sebagai kosmetik dan pigmen.

Lapis liontin kuno: Sebuah liontin Mesopotamia yang terbuat dari lapis lazuli, c. 2900 SM. Gambar domain publik oleh Randy Benzie.

Pada zaman Alkitab kata "safir" sering digunakan sebagai nama untuk lapis lazuli. Untuk alasan itu, banyak sarjana percaya bahwa setidaknya beberapa referensi safir dalam Alkitab sebenarnya adalah referensi untuk lapis lazuli. Beberapa terjemahan Alkitab modern menggunakan kata "lapis" alih-alih "safir."

Lapis lazuli mulai terlihat di Eropa selama Abad Pertengahan. Itu tiba dalam bentuk perhiasan, memotong pigmen kasar, dan ditumbuk halus.

Saat ini lapis lazuli masih digunakan dalam perhiasan dan benda-benda ornamen. Sebagai pigmen telah diganti dengan bahan-bahan modern kecuali oleh seniman yang berusaha menggunakan metode historis.

Kristal Lazurite: Kristal lazurite di atas marmer dari Provinsi Badakhshan, Afghanistan. Spesimen ini berukuran sekitar 3,1 x 3,1 x 1,5 cm. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Lapis Lazuli sebagai "Mineral Konflik"?

Afghanistan telah menjadi salah satu sumber utama dunia lapis lazuli melalui sebagian besar sejarah yang tercatat. Sebagian besar produksi negara itu berasal dari ribuan tambang kecil di Provinsi Badakhshan. Ini adalah daerah dengan ekonomi melarat, di mana pertumbuhan opium dan penambangan batu permata adalah satu-satunya sumber penting dari pendapatan luar.

Banyak daerah di mana penambangan lapis lazuli terjadi dihuni oleh Taliban dan anggota lokal dari Negara Islam. Mereka mengoperasikan tambang ilegal, menyerang tambang lain untuk menangkap produksi mereka, dan menuntut pembayaran perlindungan dari operator tambang yang diintimidasi. Pendapatan dari kegiatan ini digunakan untuk membiayai perang dan terorisme.

Sejumlah kelompok advokasi dan beberapa anggota pemerintah Afghanistan ingin melihat lapis lazuli Afghanistan digolongkan sebagai "mineral konflik" internasional. Ini akan mengharuskan pemerintah negara itu untuk melacak produksi dan penjualan lapis lazuli dari tambang ke pasar. Ini juga akan melibatkan upaya internasional untuk mencegah perdagangan lapis lazuli terlarang. Proses Kimberly, digunakan untuk melacak aliran berlian, akan berfungsi sebagai model untuk pelacakan lapis lazuli terlarang.

Kalung Lapis dan Pirus: Lapis lazuli dan manik-manik pirus dalam kalung dengan perak murni. Lapis lazuli dan pirus adalah pasangan umum dalam perhiasan manik-manik.

Gunakan sebagai Bahan Permata dan Hias

Lapis lazuli paling banyak dikenal karena penggunaannya sebagai batu permata. Ini adalah bahan yang populer untuk memotong cabochon dan manik-manik. Ini juga digunakan dalam proyek inlay atau mosaik dan sering sebagai bahan untuk patung kecil. Penggunaan ini membuat lapis batu permata biru buram paling populer.

Meskipun preferensi pribadi berbeda-beda, lapis paling populer memiliki warna biru seragam hingga biru ungu. Banyak orang menikmati beberapa butir emas pirit yang ditempatkan secara acak atau beberapa patah tulang belang-belang putih. Namun, ketika pirit atau kalsit hadir dalam jumlah yang lebih kecil, keinginan material dan nilainya diturunkan secara signifikan. Inklusi abu-abu atau belang-belang juga dengan cepat menurunkan keinginan.

Lapis lazuli memiliki beberapa masalah ketahanan yang membatasi kesesuaiannya untuk penggunaan tertentu. Lapis memiliki kekerasan Mohs sekitar 5, yang membuatnya sangat lunak untuk digunakan dalam cincin, manset atau gelang - terutama jika bagian atas batu dinaikkan di atas bagian atas pengaturan atau bezel. Dalam penggunaan ini, lapis akan menunjukkan tanda-tanda abrasi dengan penggunaan berkelanjutan.

Lapis paling baik digunakan pada anting-anting, pin, dan liontin, di mana abrasi cenderung terjadi. Ketika disimpan sebagai batu yang tidak di-mount atau dalam perhiasan, lapis dapat rusak jika potongan tidak terisolasi satu sama lain. Perhiasan paling baik disimpan dalam kotak atau tas terpisah, atau dalam baki dengan kompartemen terpisah untuk setiap item. Batu lepas yang lepas harus disimpan dalam kertas terpisah, di dalam kantong, atau di wadah permata di mana batu tidak akan saling menggosok atau mengikis.

Lapis Lazuli Spheres and Rough: Bola biru kecil lapis lazuli ditampilkan bersama dengan dua potong lapis kasar kasar berwarna biru berkualitas tinggi dari Afghanistan. Bola sekitar 14 sampai 15 milimeter dengan diameter.

Pengobatan Lapis Lazuli

Lapis lazuli sering dirawat setelah dipotong dan sebelum dijual sebagai batu permata, patung, atau ornamen. Lapis lazuli agak keropos dan memungkinkannya menerima dan menahan pewarna. Banyak bahan yang memasuki pasar telah diperlakukan dengan pewarna biru untuk menghilangkan visibilitas kalsit putih. Ini kemudian sering dirawat dengan lilin atau minyak yang meningkatkan kilau permukaan yang dipoles dan menyegel kalsit yang diwarnai.

Pigmen Ultramarine: Foto memandang ke bawah ke sebuah toples kecil pigmen ultramarine yang terbuat dari tanah yang halus dan lapis lazuli yang diuntungkan.

Lapis Lazuli Digunakan sebagai Pigmen

Lapar lazuli berkualitas tinggi telah digunakan sebagai pigmen mineral selama lebih dari 1.000 tahun. Potongan-potongan lapis biru cerah dipangkas dari kotoran dan ditumbuk menjadi bubuk halus; bubuk tersebut kemudian dapat dicampur dengan minyak atau kendaraan lain untuk digunakan sebagai cat.

Pigmen bermutu tinggi dapat diproduksi dengan mencuci bubuk dengan asam ringan untuk menghilangkan kalsit dan dolomit yang mencairkan warna biru. Bahan tersebut kemudian diproses untuk menghilangkan butiran pirit dan mineral asing lainnya. Pigmen turunan lapis ini dinamai "ultramarine blue," nama yang telah digunakan selama ratusan tahun.

Selama masa Renaissance dan ke tahun 1800-an, lukisan yang dibuat dengan warna biru laut dianggap sebagai barang mewah karena biayanya yang tinggi. Lapar lazuli berkualitas tinggi ditambang di Afghanistan dan diangkut ke Eropa untuk memproduksi biru laut. Pigmen mahal ini biasanya hanya digunakan oleh seniman-seniman paling ulung dan mereka yang memiliki klien kaya untuk mendukung biaya tambahan.

Biru ultramarine yang terbuat dari lapis lazuli adalah salah satu dari sedikit pigmen alami dengan warna biru yang permanen dan jelas, opacity yang baik, dan stabilitas tinggi. Itu selalu sangat mahal dan hari ini dapat menjual lebih dari $ 1.000 per pon.

Dimulai pada pertengahan 1800-an, seniman dan ahli kimia mulai mengembangkan pigmen biru sintetis untuk digunakan sebagai alternatif untuk biru laut yang terbuat dari lapis lazuli. Beberapa pigmen ini juga menyandang nama "ultramarine." Seorang seniman yang menginginkan pigmen ultramarine yang terbuat dari lapis lazuli hari ini harus yakin bahwa pigmen itu tidak sintetis dan sebenarnya terbuat dari lapis lazuli. Pigmen ultramarine sintetis memiliki kelebihan. Warna biru mereka biasanya lebih dalam dan lebih konsisten daripada ultramarine tradisional, dan harganya juga jauh lebih murah.

Saat ini, karena biaya, sangat sedikit ultramarine yang terbuat dari lapis lazuli digunakan, terutama oleh seniman yang berjuang untuk mempelajari teknik sejarah atau mencapai hasil yang mirip dengan pelukis master di masa lalu. Ini disiapkan oleh beberapa produsen pigmen yang terus menggunakan lapis lazuli dari sumber sejarah di Afghanistan.

Lukisan Yang Dilakukan Dengan Ultramarine Blue: Empat lukisan terkenal dilakukan dengan menggunakan pigmen ultramarine. Searah jarum jam dari kiri atas: Malam berbintang oleh Vincent Van Gogh; Gadis Dengan Anting-Anting Mutiara oleh Johannes Vermeer; Bacchus dan Ariadne oleh Titian; dan, Perawan dalam Doa oleh Sassoferrato. Semua gambar berada dalam domain publik dan diperoleh dari Wikimedia.org.

Contoh Ultramarine dalam Lukisan

Beberapa pelukis ahli (contohnya disediakan di bawah ini) menganggap penggunaan ultramarine dan pigmen mahal lainnya sebagai bagian penting dari menghasilkan lukisan dengan warna optimal.

Vincent Van Gogh (1853-1890) menggunakan ultramarine untuk melukis Malam berbintang pada tahun 1889. Minyak pada lukisan kanvas dianggap sebagai salah satu karya terbaiknya dan saat ini dalam koleksi Museum Seni Modern di Kota New York. Ini adalah lukisan yang diakui secara luas.

Johannes Vermeer (1632-1675) menggunakan ultramarine untuk melukis jilbab Gadis dengan Anting-Anting Mutiara pada sekitar 1665. Minyak pada lukisan kanvas telah dipamerkan di museum di seluruh dunia, dan juga berfungsi sebagai inspirasi untuk sebuah novel dan film. Saat ini sedang dalam koleksi Mauritshuis di Den Haag.

Titian (1488-1576) menggunakan warna biru laut untuk melukiskan langit dan tirai yang dramatis dalam lukisan minyaknya di atas kanvas. Bacchus dan Ariadne. Lukisan itu sekarang dipajang di Galeri Nasional di London.

Banyak pelukis telah menggunakan biru laut untuk melukis jubah Maria, ibu Yesus. Giovanni Sassoferrato (1609-1685) menghasilkan salah satu contoh paling jelas ketika ia melukis Perawan dalam Doa antara 1640 dan 1650. Minyak pada lukisan kanvas dipamerkan di Galeri Nasional di London.


Tonton videonya: Eir Aoi - Lapis Lazuri (Juni 2021).