Gunung berapi

Chaitén (Chaiten Volcano) - Chili



Gambar Kolom Erupsi Chaitén

Gunung berapi Chaitén: Pemandangan kolom letusan dari Chaitén Volcano, Chile, difoto pada tanggal 26 Mei 2008. Kaldera berdiameter sekitar 3 km dari tepi ke tepi. Fitur menonjol antara kolom letusan dan tepi kiri adalah bagian dari kubah lava yang terbentuk setelah letusan 7.400 SM. Foto Survei Geologi AS oleh J.N. Marso.

Chaiten: Pendahuluan

Chaitén adalah kaldera vulkanik kecil yang terletak di sisi gunung berapi Michinmahuida di Chili selatan. Sebelum 2008, itu sebagian besar terdiri dari kubah lava rhyolitic terakhir aktif 9,400 tahun yang lalu. Tetapi pada Mei 2008, Chaitén mulai meletus dengan hebat, menghasilkan banyak bulu, aliran piroklastik, dan lahar, dan membangun kubah lava baru di sisi utara yang lama. Letusan itu memiliki konsekuensi serius bagi kota terdekat Chaiten, membanjiri dengan lahar dan abu, dan abu dari letusan itu bahkan telah mengganggu perjalanan dan pertanian di negara-negara sekitarnya.

Potongan melintang lempeng tektonik yang disederhanakan

Potongan melintang lempeng tektonik yang disederhanakan menunjukkan bagaimana Chaiten terletak di atas zona subduksi yang terbentuk di mana lempeng Nazca dan Amerika Selatan bertabrakan. Di zona subduksi ini leleh menghasilkan benda magma yang naik ke permukaan. Gambar oleh.

Peta: Di mana Chaitén?

Peta gunung berapi Chaitén: Peta yang menunjukkan lokasi Gunung Api Chaitén di dekat pantai barat Amerika Selatan. Garis tipis berlabel A-B menandai lokasi penampang tektonik lempeng sederhana yang ditunjukkan di bawah ini. Peta oleh dan MapResources.

Chaitén: Pengaturan Tektonik Lempeng

Chaitén duduk di atas zona subduksi Peru-Chili. Dalam batas konvergen ini, Lempeng Nazca sedang ditundukkan di bawah lempeng tektonik Amerika Selatan. Ujung selatan pelat turun pada sudut yang curam, sedangkan ujung utara mungkin mengalami subduksi pelat datar (di mana lempeng samudera meluncur di bawah lempeng benua pada sudut yang sangat rendah). Sudut subduksi yang rendah dapat menjelaskan kurangnya relatif aktivitas gunung berapi di bagian utara Chili, dibandingkan dengan gunung berapi selatan yang sangat aktif.

Chaitén Ash Plume

Chaitén ash plume: Pemandangan bulu abu Chaitén. Gambar NASA dibuat oleh Jesse Allen, menggunakan data ALI EO-1 yang disediakan oleh Tim EO-1 NASA.

Geologi dan Bahaya Chaitén

Chaitén adalah kaldera vulkanik yang relatif kecil (lebar 3 km) yang terletak di sisi barat gunung berapi Michinmahuida. Sebelum letusan Mei 2008 dimulai, itu berisi kubah lava obsidian rhyolitic dan beberapa danau kecil. Kaldera dilanggar di sisi barat daya oleh sungai yang mengalir ke teluk Chaiten, melewati kota Chaiten di Teluk Corcovado.

Sebelum letusan saat ini, endapan gunung berapi berumur 9.400 tahun mengindikasikan bahwa gunung berapi mampu menghasilkan lonjakan piroklastik, aliran batu apung, dan kejatuhan tephra. Ketika gunung berapi mulai meletus pada Mei 2008, gunung ini menghasilkan kolom letusan Plinian yang tinggi berupa abu, gas, dan batu. Kolom-kolom ini disertai oleh aliran piroklastik, lahar, dan abu yang melimpah. Meskipun daerah sekitar Chaitén berpenduduk jarang, lebih dari 5000 orang harus diungsikan dari kota-kota terdekat, dan penerbangan di Amerika Selatan bagian selatan terganggu selama berminggu-minggu. Dalam 10 hari setelah letusan pertama, lahar telah menguasai sebagian besar kota Chaiten. Pemerintah Chili kemudian memerintahkan evakuasi penuh kota, dan saat ini berencana untuk memindahkan kota sepenuhnya.

Chaitén menjadi perhatian utama bagi industri penerbangan dan negara tetangga Argentina. Kolom letusan gunung berapi telah mencapai 15 km (50.000 kaki) tingginya, yang hampir dua kali ketinggian jelajah normal jet (sekitar 30.000 kaki). Pada minggu pertama letusan saat ini, lima pesawat mengalami letusan-awan abu, dan beberapa kerusakan mesin yang signifikan berkelanjutan. Bandara di Chili, Argentina dan Uruguay, hingga 2.300 km dari gunung berapi, terpaksa menutup atau membatalkan penerbangan. Selain itu, abu vulkanik dari awan letusan telah menyebabkan masalah transportasi darat dan kesehatan di Chili dan Argentina.

Kubah Lava Pra-Letusan Chaitén

Kubah lava Chaitén: Pemandangan kubah lava Chaitén. Citra NASA dibuat oleh Robert Simmon, menggunakan data Landsat yang disediakan oleh Global Land Cover Facility dari University of Maryland.

Chaiten dan Michinmahuida

Chaiten dan Michinmahuida: Foto astronot ini menyoroti dua gunung berapi yang terletak di dekat batas selatan zona subduksi Nazca-Amerika Selatan di Chili selatan. Yang mendominasi pemandangan adalah Gunung Api Michinmahuida yang masif (juga dieja Minchinmávida; gambar kanan atas). Charles Darwin mengamati letusan gunung berapi gletser ini selama perjalanan Kepulauan Galapagos pada tahun 1834; letusan terekam terakhir terjadi pada tahun berikutnya. Ketika foto ini diambil, puncak putih, yang tertutup salju di Michinmahuida diselimuti oleh abu abu meletus dari tetangganya yang jauh lebih kecil tetapi sekarang aktif di sebelah barat, Chaitén Volcano. Gambar dari Laboratorium Sains dan Analisis Gambar, NASA-Johnson Space Center. "Gerbang menuju Astronaut Photography of Earth."

Chaitén: Sejarah Erupsi

Sebelum letusan Mei 2008, letusan Chaitén terbaru terjadi 9.400 tahun yang lalu. Itu menciptakan gelombang piroklastik dan endapan aliran batu apung, dan membentuk kubah lava obidian rhyolitic di kawah pusat. Namun, pada hari Jumat, 2 Mei 2008, gunung berapi tiba-tiba meletus, menghasilkan bulu abu dan uap vulkanik yang naik setinggi hampir 17 kilometer dan terlihat pada gambar satelit selama ratusan kilometer di atas Atlantik. Kota Chaitén, yang terletak sekitar 10 kilometer barat daya dari lokasi letusan, diselimuti abu. Sekitar 4.000 orang yang tinggal di sana dievakuasi dengan perahu. Kota Futaleufu, dengan sekitar 1.000 penduduk, juga dievakuasi. Komunitas yang lebih kecil di tenggara seperti Chubut dan Rio Negro juga menerima hujan lebat. Bulu-bulu abu sangat tebal di beberapa bagian Argentina sehingga sekolah, jalan raya dan bandara terpaksa ditutup.

Fakta Tentang Chaitén

Lokasi:Chili selatan
Koordinat:42.833HaiS, 72.646HaiW
Ketinggian:1122 m (3.681 kaki)
Jenis gunung berapi:Kaldera
Letusan Terakhir:2011

Erupsi terus berlanjut sejak saat itu, menciptakan banyak bulu abu dan gas yang tinggi, dan mengakibatkan ekstrusi kubah lava baru di sisi utara kubah lama. Letusan bangunan kubah ini disertai dengan degassing yang konstan, emisi abu dan uap, keruntuhan gravitasi bagian-bagian yang tidak stabil dari kubah baru (yang menghasilkan aliran piroklastik), lahar, dan beberapa kegempaan. Tulang belakang pusat lava telah didorong keluar dari kubah baru, tetapi kemungkinan akan runtuh, karena fitur seperti itu biasanya sangat tidak stabil dan berumur pendek. Sementara seismisitas tampaknya menurun, yang mungkin menunjukkan bahwa tingkat pertumbuhan kubah melambat, bahaya runtuh dan lahar masih tetap ada.

Informasi Chaitén Lebih Lanjut
Situs Smithsonian Institution Global Volcanism Programme Website: halaman Chaitén.
SERNAGEOMIN - Servicio Nacional de Geología y Minería. (Spanyol)
Chaitén di Blog Volcanism - pembaruan tentang aktivitas dan terjemahan bahasa Inggris dari buletin pembaruan SERNAGEOMIN.
Ewert, J.W. et al, 2008, Letusan Gunung Berapi Chaiten, 2008 dan Program Pemantauan Gunung Api Nasional 2008 di AS dan Chili, Eos Trans. AGU, 89 (53), Suplemen Pertemuan Musim Gugur, Abstrak V43D-2177.
Guffanti, M. et al., 2008, Efek Meluas pada Penerbangan dari Letusan Gunung Berapi Chaitén 2008, Chili, Eos Trans. AGU, 89 (53), Suplemen Pertemuan Musim Gugur, Abstrak V42C-03.
Tahukah kamu?
- Batu-batu Obsidian dari kubah lava 7.400 SM digunakan oleh orang-orang prasejarah untuk membuat artefak yang ditemukan sejauh 400 km dari gunung berapi. Pisau Obsidian yang diangkut oleh budaya kano laut kuno ke utara dan selatan gunung berapi telah ditemukan di situs yang berasal dari 5.610 tahun sebelumnya. Mengetahui tanggal ini membantu ahli geologi menetapkan usia minimum untuk pembentukan kubah lava obsidian.
- Letusan terbaru Chaitén mendorong survei geologis Chili (Servicio Nacional de Geología y Minería, atau SERNAGEOMIN) untuk menciptakan program baru untuk meningkatkan pemantauan dan mitigasi bahaya di 43 gunung berapi ancaman tinggi Chili. Program ini akan mendukung studi tentang sejarah letusan di gunung berapi ini, penilaian bahaya gunung berapi, dan penciptaan jaringan pemantauan real-time dan sistem peringatan dini.

Tentang Penulis

Jessica Ball adalah mahasiswa pascasarjana di Departemen Geologi di Universitas Negeri New York di Buffalo. Konsentrasinya dalam vulkanologi, dan saat ini ia sedang meneliti kubah lava runtuh dan aliran piroklastik. Jessica meraih gelar Sarjana Sains dari College of William and Mary, dan bekerja selama satu tahun di American Geological Institute di Program Pendidikan / Penjangkauan. Dia juga menulis blog Magma Cum Laude, dan di waktu luang yang tersisa, dia menikmati panjat tebing dan memainkan berbagai alat musik gesek.