Gunung berapi

Gunung Berapi Santa Maria - Guatemala



Kompleks Lava Dome Santiaguito


Gambar Santa Maria Volcano

Santa María Volcano dengan kompleks kubah lava Santiaguito di latar depan. Kubah yang meletus adalah El Caliente ("yang panas").

Santa Maria Volcano: Pendahuluan

Santa María, sebuah stratovolcano di dataran tinggi vulkanik di Guatemala barat daya, adalah tempat salah satu letusan terbesar abad kedua puluh. Itu juga merupakan rumah dari Santiaguito, salah satu kompleks kubah lava paling aktif di dunia. Kelompok empat kubah lava terbentuk di kaki Santa María dua puluh tahun setelah letusan gunung berapi menghancurkan tahun 1902, dan kubah telah tumbuh sejak itu. Kubah yang saat ini aktif, El Caliente, adalah tempat ledakan abu dan gas biasa, dan aktivitas kecil namun terus-menerus ini telah menarik banyak wisatawan untuk melihat sekilas letusan silikat yang meledak.

Potongan melintang lempeng tektonik yang disederhanakan

Potongan melintang lempeng tektonik yang disederhanakan menunjukkan bagaimana Gunung Berapi Santa Maria terletak di atas zona subduksi yang terbentuk di mana lempeng Cocos dan Karibia bertabrakan.

Peta: Di mana Santa Maria Volcano?

Peta yang menunjukkan lokasi Gunung Berapi Santa Maria di barat daya Guatemala. Peta oleh dan MapResources.

Amerika Tengah: Peta Lempeng Tektonik

Peta lempeng tektonik untuk Amerika Tengah menunjukkan konvergensi Lempeng Cocos dan Karibia yang bertanggung jawab atas vulkanisme Amerika Tengah. Garis merah adalah batas lempeng. Panah menunjukkan arah umum pergerakan lempeng. Peta oleh dan MapResources.

Santa Maria Volcano: Setting Tectonic Plate

Santa María terletak di dataran tinggi vulkanik Guatemala, yang sejajar dengan pantai Pasifik negara itu. Dataran tinggi dibentuk oleh subduksi lempeng Cocos di bawah lempeng Karibia, yang menghasilkan pembentukan garis stratovolcano yang membentang di sepanjang pantai Pasifik Amerika Tengah. Di Guatemala, gunung berapi ini menaungi basement karbonat serta batuan beku dan metamorf; banyak xenoliths (fragmen batuan "asing") yang ditemukan di lava meletus dari stratovolcanoes terdiri dari batu kapur, granit, dan gneiss.

Kompleks Lava Dome Santiaguito

Kubah lava El Monje, La Mitad, dan El Caliente dilihat dari kubah El Brujo. Lereng-lereng El Caliente digerus oleh bebatuan dan aliran piroklastik, tetapi kubah yang tidak aktif di barat ditutupi oleh vegetasi yang subur.

Pumice dan Lava Layer dari Erupsi 1902

Endapan batu apung dan lava setebal beberapa meter dari letusan 1902 diatasi oleh aliran lumpur yang bahkan lebih tebal di saluran sungai di selatan Santiaguito ini. Batu-batu besar di sungai diendapkan di sana oleh lahar baru-baru ini, yang merupakan bahaya berkelanjutan bagi banyak pertanian dan perkebunan di bawah gunung berapi.

Santa Maria Volcano Geologi dan Bahaya

Santa María adalah stratovolcano andesit berusia ~ 30.000 tahun yang dibangun di lantai dasar batu yang lebih tua yang dibentuk oleh letusan gunung berapi purba. Kawah 0,5 km3 (0,1 mi3) di sisi selatan gunung berapi memperlihatkan urutan spektakuler aliran piroklastik dan lava bergantian serta endapan lahar. Kawah ini terbentuk oleh letusan Plinian masif pada tahun 1902.

Setelah letusan 1902, kubah lava dasit dari Santiaguito mulai terbentuk di kawah. Kompleks kubah telah berkembang hingga mencakup empat kubah dengan total lebih dari 1 km3 (0,25 mi3) material. Kubah naik lebih dari 500 meter (1.600 kaki) di atas dasar stratovolcano.

Fakta Tentang Gunung Berapi Santa Maria

Lokasi:Guatemala
Koordinat:10.463HaiN, 91.552HaiW
Ketinggian:3,772 m (12,375 kaki)
Jenis gunung berapi:Stratovolcano
Letusan Terakhir:Sedang berlangsung

Sementara kerucut utama Santa María tidak lagi aktif, kubah Santiaguito telah menciptakan sejumlah bahaya vulkanik sejak pertumbuhan mereka dimulai. Tanah di sekitar gunung berapi telah digunakan untuk pertanian selama berabad-abad, terutama perkebunan kopi, yang menempatkan orang-orang yang tinggal dan bekerja di sana dalam bahaya berkelanjutan. Kota-kota El Palmar dan San Felipe - yang terletak tepat di selatan kubah - dan kota Quetzaltenango di utara Santa María, adalah beberapa tempat yang sering harus menghadapi bahaya dari gunung berapi.

Sebagian besar kubah dibangun oleh ekstrusi aliran lava dan duri, tetapi lava dasit begitu kental sehingga tidak menimbulkan bahaya langsung pada saat letusan. Namun, runtuhnya duri, ujung aliran lava, atau bagian yang lebih besar dari kubah itu sendiri, dapat menciptakan aliran piroklastik yang berbahaya; keruntuhan material pada kolom erupsi yang dibentuk oleh ledakan abu dan gas juga dapat menciptakan aliran piroklastik.

Melayang abu dari letusan sering mendarat di kota-kota dekat kota gunung berapi, dan dapat menyebabkan kondisi pernapasan berbahaya serta merusak tanaman. Akhirnya, lahar (aliran lumpur vulkanik) adalah bahaya yang sangat umum di sungai dan sungai di bawah kubah, karena daerah ini di Guatemala mengalami musim hujan musim panas yang hebat. Air yang jatuh di lereng Santa María dan di kubah bercampur dengan mudah dengan abu dan batu yang longgar dan mencuci dengan cepat menurun, mencekik sungai di bawah dengan lumpur dan batu-batu besar. Kota asli El Palmar dihancurkan oleh lahar pada 1980-an, dan kota baru itu masih bisa terancam oleh aliran lumpur di masa depan.

Close-up Erupsi abu-dan-gas El Caliente

Close-up letusan abu-dan-gas dari puncak El Caliente. Kubah cenderung meletus dengan cara ini setiap beberapa jam, menjadikannya salah satu tempat terbaik untuk melihat letusan gunung berapi yang eksplosif dengan aman.

Lapisan Erupsi Santa Maria

Dari dasar kubah, lapisan aliran lava dan endapan aliran piroklastik yang berselang-seling terlihat jelas di dinding kawah letusan 1902 di kerucut Santa María. Layering seperti ini adalah tipikal dari stratovolcanoes, meskipun lapisannya jarang sekali teratur dan tidak terputus.

Tahukah kamu?
- Banyak perkebunan di dekat Santa María dan Santiaguito menanam biji kopi, yang tumbuh subur di tanah vulkanik yang kaya (dan tampaknya relatif tidak terpengaruh oleh curah hujan yang kadang-kadang turun). Salah satu pembeli utama kacang ini adalah Starbucks.
- Halite - atau dikenal sebagai garam batu - dapat ditemukan di endapan meletus di sekitar Santa María, dan diperkirakan berasal dari lapisan evaporites jauh di bawah gunung berapi.

Aliran Piroklastik Kubah Lava El Caliente

Aliran piroklastik kecil menuruni lereng kubah lava El Caliente. Aliran piroklastik kecil biasanya tidak bergerak jauh melampaui kubah, tetapi aliran besar dapat mengalir bermil-mil ke hilir dan menyebabkan kerusakan yang cukup besar.

Santa Maria: Sejarah Erupsi

Tidak ada catatan sejarah letusan di Santa María. Aliran lava tertua yang membentuk gunung berapi adalah ~ 30.000 tahun, tetapi ada beberapa tanggal untuk deposit muda. Data magnetik menunjukkan bahwa sebagian besar pertumbuhan terjadi selama periode 1000 hingga 3000 tahun sebelum 25.000 tahun yang lalu, meskipun tanggal yang lebih akurat belum tersedia. Periode pembangunan kerucut diikuti oleh periode diam yang lama terganggu oleh aliran lava volume kecil sesekali dari lubang sayap. (Conway et al, 1993)

Pada bulan November 1902, setelah beberapa gempa besar yang menyebabkan kerusakan signifikan di Guatemala dan negara-negara tetangga, Santa María mengalami salah satu letusan terbesar di abad kedua puluh. Itu berlangsung selama beberapa minggu, menciptakan 0,5 km3 (0,1 mil3) kawah di sisi selatan gunung berapi, dan menyebar lebih dari 5 km3 (1,2 mi3) dari tephra sejauh Meksiko. Kawah letusan terus aktif selama beberapa bulan sesudahnya, dengan beberapa geyser meletus dari danau kawah berumur pendek.

Pada tahun 1922, aktivitas seismik baru menandai meletusnya kubah lava dasmon tunggal di kawah 1902. Kubah, awalnya bernama Santiaguito, tumbuh dengan cepat, mencapai 0,2 km3 (0,05 mil3) hanya dalam tiga tahun. Runtuhnya kubah yang menghancurkan terjadi pada tahun 1929, mengirimkan arus kepadatan piroklastik ke lembah-lembah sungai di bawah kubah; lebih dari 3.000 orang tewas dan perkebunan di jalur aliran piroklastik dihancurkan.

Setelah keruntuhan ini, aktivitas di Santiaguito mulai bergerak ke arah barat dari lubang aslinya (sekarang disebut Caliente), akhirnya membentuk tiga kubah lava lagi (La Mitad, El Monje, dan El Brujo) pada 1960-an. Dari tahun 1972-1975, baik Caliente dan El Brujo (kubah di kedua ujung kompleks) aktif pada saat yang sama, menghasilkan aliran lava, aliran piroklastik, dan letusan abu-dan-gas. Kegiatan telah dibatasi pada kubah Caliente sejak tahun 1975, dan telah termasuk letusan abu-dan-gas secara teratur dari puncak kubah serta aliran lava yang bergerak menuruni sisi-sisinya. Caliente telah mengalami beberapa peristiwa penting sejak runtuhnya kubah 1929, termasuk letusan besar dan aliran piroklastik pada tahun 1973, 1989, 2010, dan 2016.

Informasi Gunung Berapi Santa Maria Lainnya
Conway, F. M., J. F. Diehl, W. I. Rose, dan O. Matias, 1993, Usia dan fluks magnus Santa Maria, Guatemala: Korelasi bentuk gelombang paleomagnetik dengan tamasya danau Mono. Jurnal Geologi, v. 102, no. 1, hal. 11-24.
Santa Maria: Halaman di situs web Program Vulkanisme Global Smithsonian Institution.
Harris, A.J.L., Rose, W.I., dan Flynn, L.P., 2003, Tren temporal dalam ekstrusi kubah lava di Santiaguito 1922-2000. Buletin Vulkanologi, v. 65, hal. 77-89.
Rose, W.I., 1987, Santa María, Guatemala: Bratodal stratovolcano yang kaya akan soda dan alkalic. Jurnal Volcanology and Geothermal Research, v. 33, hlm. 109-129.
Rose, W.I., Grant, N.K, Hahn, G.A., Lange, I.M., Powell, J.L., Easter, J., dan Degraff, J.M., 1977, Evolusi Santa María Volcano, Guatemala. The Journal of Geology, v. 85, hlm. 63-87.
Rose, W.I., 1972, Catatan tentang letusan gunung berapi Santa María tahun 1902, Guatemala. Buletin Vulkanologi, v. 2, no. 1, hal. 29-45.

Tentang Penulis

Jessica Ball adalah mahasiswa pascasarjana di Departemen Geologi di Universitas Negeri New York di Buffalo. Konsentrasinya dalam vulkanologi, dan saat ini ia sedang meneliti kubah lava runtuh dan aliran piroklastik. Jessica meraih gelar Sarjana Sains dari College of William and Mary, dan bekerja selama satu tahun di American Geological Institute di Program Pendidikan / Penjangkauan. Dia juga menulis blog Magma Cum Laude, dan di waktu luang yang tersisa, dia menikmati panjat tebing dan memainkan berbagai alat musik gesek.


Tonton videonya: Mount Egon Flores (Agustus 2021).