Astronomi, Satelit, Luar Angkasa

Sistem Perpanjangan yang Luas di Bulan?



Data gravitasi dari misi GRAIL NASA menunjukkan bahwa Oceanus Procellarum dikelilingi oleh sistem celah yang terkubur.

Gambar 1: Konsep seorang seniman tentang apa yang tampak seperti celah yang membentuk perbatasan di sekitar Oceanus Procellarum ketika mereka dibanjiri lava. Kredit gambar: Sekolah Pertambangan NASA / Colorado / MIT / JPL / GSFC.

Gravity Maps Mengungkapkan Perpecahan Kuno

Peta gravitasi baru yang disiapkan menggunakan data dari pesawat ruang angkasa NASA Gravity Recovery and Interior Laboratory (GRAIL) mengungkapkan bahwa Oceanus Procellarum, kuda bulan terbesar, tidak dibentuk oleh dampak asteroid masif. Sebaliknya, itu adalah area yang dibanjiri oleh lahar dari sistem perpecahan yang luas (Gambar 1). Penemuan ini tampaknya menulis ulang sejarah geologis untuk sisi dekat bulan.

Gambar 2: Gambar sisi dekat bulan dari Pesawat Ruang Angkasa Galileo menunjukkan Oceanus Procellarum gelap yang membentang melintasi kuadran barat laut. Kredit gambar: NASA / JPL.

Struktur Dampak atau Cekungan Rift-Bounded?

Oceanus Procellarum adalah kuda betina bulan besar dengan garis tidak teratur yang membentang di kuadran barat laut sisi dekat bulan. Ini adalah salah satu fitur terbesar di bulan, dengan permukaan yang relatif datar dan lebar sekitar 1.800 mil (Gambar 2).

Pada pertengahan 1970-an, banyak ilmuwan bulan menyukai teori bahwa Oceanus Procellarum dihasilkan oleh dampak asteroid yang sangat besar. Dampaknya akan terjadi pada awal sejarah bulan karena aliran lava di dalam Oceanus Procellarum berusia lebih dari 3 miliar tahun. 1

Asteroid sebesar itu akan menembus kerak bulan dan menghasilkan kawah bundar yang dengan cepat akan dibanjiri lava dari bagian dalam bulan. Selama 3 miliar tahun setelah tumbukan, bentuk bulat kawah diperkirakan telah dikaburkan oleh dampak kemudian, ejecta, aliran lava, dan aktivitas lainnya. 2

Pemetaan gravitasi terbaru menggunakan data dari pesawat ruang angkasa GRAIL NASA menunjukkan asal baru untuk kuda betina terbesar di bulan. Tepi Oceanus Procellarum tampaknya dibatasi oleh sistem celah yang luas. Lebih dari 3 miliar tahun yang lalu, keretakan ini menghasilkan curahan lava yang membanjiri area Oceanus Procellarum saat ini dan menghasilkan permukaan yang relatif mulus seperti sekarang (Gambar 3). 3

Gambar 3: Merah dalam gambar ini mewakili pola rifting di sekitar Oceanus Procellarum disimpulkan oleh anomali gravitasi dari misi Gravity Recovery and Interior Laboratory (GRAIL). Garis persegi panjang ini dianggap sebagai sisa dari sistem celah yang mengantarkan magma ke permukaan sisi dekat bulan, membanjiri daerah dataran rendah dengan lava. Garis persegi panjang berbeda dari garis melingkar yang diharapkan untuk struktur dampak asteroid. Polanya menyerupai fraktur yang berkembang pada material sebagai respons terhadap tekanan termal. 2 Kredit gambar: Ernie Wright, Studio Visualisasi Ilmiah NASA. Perbesar peta.

Bagaimana Satelit GRAIL Bekerja

Misi GRAIL NASA terdiri dari sepasang satelit yang mengorbit bulan di ketinggian sekitar 34 mil. Mereka mengumpulkan pengukuran gravitasi yang mampu mengungkapkan perbedaan kepadatan di bawah permukaan bulan serta ketebalan kerak bulan.

Satelit terbang dalam formasi dekat. Ketika mereka melewati daerah bulan dengan gravitasi yang lebih besar dan lebih kecil, jarak antara satelit dimodifikasi oleh kekuatan tarikan gravitasi bulan. Perubahan jarak ini kemudian digunakan untuk menghasilkan gravitasi dan peta ketebalan kerak bulan (Gambar 4).

Satelit GRAIL: Artis membawakan satelit GRAIL kembar yang mengorbit bulan, mengumpulkan data gravitasi dan mengirimkannya kembali ke Bumi. Gambar oleh NASA / JPL-Caltech.

Gambar 4: Gravitasi Bouguer dan kerak tebal dari sisi dekat bulan. Peta gravitasi mengungkapkan lokasi kawah tubrukan dan sistem keretakan yang disimpulkan. Peta ketebalan kerak mengungkapkan kerak yang sangat tipis di bawah struktur dampak yang jelas tetapi kerak dengan ketebalan tidak teratur di bawah Oceanus Procellarum. 3 Kredit gambar: Studio Visualisasi Ilmiah NASA.

Gambar 5: Peta gravitasi Bouguer dari sisi dekat bulan. Fitur gravitasi dari sistem keretakan yang disimpulkan dapat dilihat sebagai persegi panjang merah yang secara kasar menjabarkan Oceanus Procellarum. 3 Kredit gambar: Studio Visualisasi Ilmiah NASA.

Terungkap oleh Pemetaan Gravitasi

Inilah yang peneliti temukan dan tidak temukan dalam data GRAIL:

1) Mereka menemukan fitur gravitasi yang menyarankan sistem celah yang terkubur yang membentuk garis persegi panjang di sekitar Oceanus Procellarum (lokasi sistem celah yang diusulkan ditunjukkan dengan warna merah pada Gambar 3). 4 Garis besar persegi panjang dari sistem keretakan sangat cocok dengan bentuk Oceanus Procellarum saat ini dan tidak seperti apa yang diharapkan dalam menanggapi dampak asteroid. Fitur gravitasi yang dianggap sebagai keretakan juga dapat dilihat dengan warna merah pada peta gravitasi (Gambar 5).

2) Mereka menemukan fitur gravitasi lingkaran yang berbeda di bawah semua kawah dampak besar yang jelas bulan (Ini muncul sebagai fitur merah melingkar pada Gambar 4).

3) Mereka tidak menemukan fitur gravitasi lingkaran serupa di bawah Oceanus Procellarum. Sebagai gantinya, nilai-nilai gravitasi menyarankan kerak ketebalan variabel di daerah itu (Gambar 4) 5.

Oceanus Procellarum Tidak Dibentuk oleh Dampak

Data gravitasi dari misi GRAIL tampaknya membunuh teori pembentukan dampak untuk Oceanus Procellarum. Alih-alih, ia mendukung formasi yang diciptakan oleh basal banjir dari sistem keretakan masif.

Rifting dan Asal Usul Oceanus Procellarum
1 Samudra Badai, Lautan Argumen: Paul D. Spudis; artikel yang diterbitkan di situs web AirSpaceMag.com; 1 November 2012.
2 Apa yang Menempatkan Manusia di Bulan di Bulan ?: Phil Plait; artikel di Blog Astronomi Buruk di Slate.com, 2 Oktober 2014.
3 Misi NASA Poin ke Asal 'Ocean of Storms' di Bulan Bumi: D.C. Agle, NASA Jet Propulsion Laboratory; Dwayne Brown, Markas Besar NASA; Kathleen Morton, Sekolah Pertambangan Colorado; Siaran Pers dipublikasikan di situs web NASA, 1 Oktober 2014.
4 Perpecahan Procellarum untuk Sampul Alam: Ernie Wright, Visualizer / Animator; Jeff Andrews-Hanna, Ilmuwan; Studio Visualisasi Ilmiah NASA; Rilis Visualisasi dipublikasikan di situs web NASA, 1 Oktober 2014.
5 GRAIL Peta Gravitasi Misi Utama: Ernie Wright, Visualizer / Animator; Maria Zuber dan Erwan M. Mazarico, Ilmuwan, Institut Teknologi Massachusetts; Studio Visualisasi Ilmiah Pusat Penerbangan Antariksa Goddard NASA; Rilis Visualisasi yang diterbitkan di situs web NASA; 5 Desember 2012.
6 Basalt: Hobart King; artikel tentang.

Memahami Apa yang Tidak Dapat Anda Amati Langsung

Gagasan baru untuk pembentukan Oceanus Procellarum ini adalah teori yang didasarkan pada informasi yang dikumpulkan dari jarak jauh. Mungkin benar atau disingkirkan ketika ide-ide baru atau informasi baru tersedia. Bahkan jika tim manusia mengunjungi bulan dan mengumpulkan data pengeboran atau seismik di seluruh Oceanus Procellarum, kemampuan mereka untuk memperbaiki teori ini mungkin tidak mungkin. Jawabannya sulit untuk "diketahui" karena data yang tersedia akan selalu terpisah-pisah dan tunduk pada interpretasi.