Astronomi, Satelit, Luar Angkasa

Siapa yang Memiliki Bulan?



Apakah ada negara, perusahaan, atau individu yang memiliki hak untuk memiliki benda langit atau mineral mereka?


Penambangan Bulan: Akankah suatu hari nanti mungkin untuk menambang sumber daya mineral di Bulan, planet lain atau asteroid dan mengirimkannya ke Bumi dengan untung? Gambar NASA.

Masalah dalam Menentukan Kepemilikan Tanah

Kepemilikan real estat di Bumi adalah masalah yang kompleks. Kepemilikan tanah terus ditantang oleh perambahan, perselisihan, pertengkaran fisik, perselisihan hukum, dan terkadang perang.

Orang Bumi belum menetapkan siapa yang memiliki Arktik. Penduduk asli di Amerika Serikat, Australia, Brasil, dan banyak negara lain memiliki moral, jika bukan tuntutan hukum atas tanah yang luas. Negara-negara Asia memperdebatkan kedaulatan pulau di Laut Jepang, Laut Cina Selatan dan perairan lainnya. Ini hanya tiga contoh dari banyak ketidaksepakatan lama tentang real estat duniawi.

Dengan kompleksitas di Bumi ini, bagaimana kepemilikan planet, asteroid, atau hak mineral mereka ditentukan secara adil?

Menambang untuk Keberlanjutan Misi: Misi jangka panjang ke bulan atau planet mungkin membutuhkan lebih banyak oksigen dan air daripada yang bisa diangkut di sana. Astronaut mungkin mengoperasikan operasi penambangan dan pengolahan kecil yang menggali bahan batuan dan menghilangkan oksigen dan kelembabannya untuk konsumsi manusia. Gambar NASA.

Perjanjian Luar Angkasa

Upaya internasional pertama untuk mengatasi kepemilikan real estat surgawi adalah pada tahun 1967 ketika PBB mensponsori Perjanjian Luar Angkasa (secara resmi dikenal sebagai Perjanjian tentang Prinsip yang Mengatur Kegiatan Negara dalam Eksplorasi dan Penggunaan Luar Angkasa, termasuk Bulan dan Badan Angkasa Lainnya). Perjanjian ini didedikasikan ruang sebagai "provinsi seluruh umat manusia". Itu melarang negara mana pun dari mengklaim wilayah dalam ruang. Perjanjian itu diratifikasi oleh 102 negara, termasuk Amerika Serikat dan semua negara lain dengan program luar angkasa aktif. Ini adalah perjanjian yang lemah karena negara mana pun dapat menarik diri dengan melayani pemberitahuan satu tahun. 1


Perjanjian Bulan

Pada 1979, the Perjanjian yang Mengatur Kegiatan Negara di Bulan dan Badan Angkasa Lainnya (Juga dikenal sebagai "Perjanjian Bulan") diajukan oleh PBB. Tujuannya adalah untuk menempatkan kendali atas Bulan dan benda langit lainnya ke tangan komunitas internasional.

Di bawah perjanjian itu, segala penggunaan Bulan harus menguntungkan semua negara bagian dan semua orang. Tidak ada negara yang boleh menggunakan Bulan atau sumber dayanya tanpa persetujuan atau manfaat semua negara. Ini adalah perjanjian yang gagal karena hanya diratifikasi oleh 16 negara, tidak ada yang memiliki program ruang angkasa aktif. 2

Space Act of 2015

Saat ini bangsa dan perusahaan memiliki harapan untuk menambang asteroid dan membawa mineral langka kembali ke Bumi. Yang lain berharap untuk membangun koloni luar angkasa yang hidup dengan menambang dan mengekstraksi oksigen dan air dari bebatuan benda langit. Pertanyaan "Siapa yang memiliki hak mineral?" adalah langkah lain selain "Siapa yang memiliki tanah?" dan "Siapa yang memiliki asteroid itu?".

Untuk membuat usaha ini secara hukum dimungkinkan di Amerika Serikat, Senat mengeluarkan Space Act of 2015 (UU Daya Saing Ruang Komersial AS) pada 10 November 2015 dengan persetujuan bulat. Itu melewati DPR pada 21 Mei 2015. RUU ini menciptakan hak hukum bagi warga Amerika Serikat untuk memiliki sumber daya di ruang angkasa, membawa mereka kembali ke Bumi, dan menjualnya untuk keuntungan pribadi. Ini juga mengganti kerugian peluncuran ruang komersial hingga 2025.

RUU itu tidak termasuk ketentuan untuk menegaskan kedaulatan atau mengklaim hak eksklusif untuk badan langit mana pun. Ini adalah deklarasi sederhana bahwa orang Amerika akan memiliki hak untuk mengeksplorasi, mengekstraksi, dan mengekspor sumber daya dari dunia lain. 3

Jadi, belum ada yang akan memiliki Bulan atau benda langit lainnya - setidaknya tidak secara hukum. Pendapat pribadi penulis adalah bahwa tidak ada yang akan menambang Bulan atau asteroid, membawa komoditas yang dapat dijual kembali ke Bumi, dan mendapatkan keuntungan dari aktivitas itu di masa hidupnya. Satu-satunya pengecualian adalah jika pemerintah sangat mensubsidi misi atau barang-barang impor yang dijual di koleksi atau pasar museum dengan harga yang luar biasa.

Sumber informasi
1 Perjanjian Luar Angkasa (Perjanjian tentang Prinsip yang Mengatur Kegiatan Negara dalam Eksplorasi dan Penggunaan Luar Angkasa, termasuk Bulan dan Badan Angkasa Lainnya), sebuah perjanjian yang disponsori oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa, 1967.
2 The Moon Treaty (Perjanjian yang Mengatur Kegiatan Negara-Negara di Bulan dan Badan Angkasa Lainnya), sebuah perjanjian yang disponsori oleh PBB, 1979.
3 Space Act of 2015 (Undang-undang Daya Saing Peluncuran Ruang Komersial AS), undang-undang yang disahkan oleh Kongres Amerika Serikat ke-114, 2015.
4 Unreal Estate - Pria Yang Menjual Bulan, Virgiliu Pop, virgiliu.com, 2006.
5 Orang Telah Mengaku Memiliki Bulan Selama Lebih Dari 250 Tahun, artikel di situs web Atlas Obscura oleh Jess Zimmerman, 2015.

Lunar Real Estat dengan harga $ 20 / Acre

Orang-orang telah mengklaim "memiliki Bulan" sejak setidaknya 1756 ketika kaisar Prusia memberikan Bulan kepada Aul Jurgens. 4 Baru-baru ini, pengusaha Dennis Hope, menyatakan dirinya sebagai pemilik Bulan. Dia mulai menjual real estat bulan dan menerbitkan perbuatan pada tahun 1995 dengan harga hingga $ 20 / are (diskon diberikan kepada mereka yang membeli areal serius).

Pada 2013, Tn. Hope mengklaim telah menjual lebih dari 600.000.000 hektar Moon's 9.000.000.000. Dia juga menjual tanah di Mars, Venus, Merkurius, dan benda langit lainnya. 5

Kepemilikan Mr. Hope atas Bulan dan haknya untuk menjualnya mungkin tidak ilegal dan mungkin tidak sah - tetapi ia telah melakukannya selama lebih dari dua puluh tahun. Kebanyakan orang yang membeli properti selestialnya mungkin menikmati kebaruan "memiliki sepotong bulan" atau memberikan akta sebagai hadiah lelucon.

Apa perbedaan antara tindakan bulan Tuan Hope dan hibah mineral langit yang dikeluarkan oleh Kongres AS? Apakah keduanya proklamasi sewenang-wenang dimaksudkan untuk memberi manfaat kepada orang tertentu atau sekelompok orang tertentu? Keduanya tampak bertentangan dengan niat Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Perjanjian Luar Angkasa yang diratifikasi oleh Amerika Serikat pada tahun 1967.