Gunung berapi

Bahaya Gunung Berapi



Banyak jenis bahaya yang terkait dengan gunung berapi


Aliran lava

Ini adalah salah satu dari beberapa aliran lava aliran Prince Avenue yang memotong melalui hutan antara persimpangan jalan Surga dan Anggrek. Aliran lava sekitar 3 meter (10 kaki) lebar. (Kalapana / Taman Kerajaan, Hawaii). Gambar oleh USGS. Perbesar Gambar

Bahaya Gunung Berapi

Gunung berapi bisa mengasyikkan dan mempesona, tetapi juga sangat berbahaya. Segala jenis gunung berapi mampu menciptakan fenomena berbahaya atau mematikan, baik selama letusan atau periode tenang. Memahami apa yang dapat dilakukan oleh gunung berapi adalah langkah pertama dalam mengurangi bahaya gunung berapi, tetapi penting untuk diingat bahwa bahkan jika para ilmuwan telah mempelajari gunung berapi selama beberapa dekade, mereka tidak perlu mengetahui segala yang mampu dilakukannya. Gunung berapi adalah sistem alami, dan selalu memiliki beberapa unsur ketidakpastian.

Volkanologis selalu berupaya memahami bagaimana bahaya vulkanik berperilaku, dan apa yang bisa dilakukan untuk menghindarinya. Berikut adalah beberapa bahaya yang lebih umum, dan beberapa cara mereka dibentuk dan berperilaku. (Harap dicatat bahwa ini dimaksudkan sebagai sumber informasi dasar saja, dan tidak boleh diperlakukan sebagai panduan bertahan hidup oleh mereka yang tinggal di dekat gunung berapi. Selalu dengarkan peringatan dan informasi yang dikeluarkan oleh ahli vulkanologi dan sipil setempat.)

Aliran lava

Lava adalah batuan cair yang mengalir keluar dari gunung berapi atau lubang vulkanik. Tergantung pada komposisi dan suhunya, lava bisa sangat cair atau sangat lengket (kental). Aliran fluida lebih panas dan bergerak paling cepat; mereka dapat membentuk aliran atau sungai, atau menyebar melintasi lanskap di lobus. Aliran kental lebih dingin dan menempuh jarak yang lebih pendek, dan kadang-kadang dapat membentuk kubah atau sumbat lava; keruntuhan dari aliran depan atau kubah dapat membentuk arus kepadatan piroklastik (dibahas nanti).

Kebanyakan aliran lava dapat dengan mudah dihindari oleh seseorang dengan berjalan kaki, karena mereka tidak bergerak lebih cepat daripada kecepatan berjalan, tetapi aliran lava biasanya tidak dapat dihentikan atau dialihkan. Karena aliran lava sangat panas - antara 1.000-2.000 ° C (1.800 - 3.600 ° F) - mereka dapat menyebabkan luka bakar parah dan seringkali membakar vegetasi dan struktur. Lava yang mengalir dari lubang angin juga menciptakan tekanan yang sangat besar, yang dapat menghancurkan atau mengubur apa pun yang selamat dari kebakaran.

Arus Kepadatan Piroklastik

Endapan aliran piroklastik meliputi kota tua Plymouth di pulau Karibia, Montserrat.

Aliran Piroklastik

Aliran piroklastik di Gunung St. Helens, Washington, 7 Agustus 1980. Gambar oleh USGS. Perbesar Gambar

Arus Kepadatan Piroklastik

Arus densitas piroklastik adalah fenomena letusan eksplosif. Mereka adalah campuran batu bubuk, abu, dan gas panas, dan dapat bergerak dengan kecepatan ratusan mil per jam. Arus ini dapat encer, seperti pada lonjakan piroklastik, atau terkonsentrasi, seperti pada aliran piroklastik. Mereka didorong oleh gravitasi, yang berarti mereka mengalir menuruni lereng.

Lonjakan piroklastik adalah arus densitas turbulen encer yang biasanya terbentuk ketika magma berinteraksi secara eksplosif dengan air. Lonjakan dapat melintasi rintangan seperti dinding lembah, dan meninggalkan endapan tipis abu dan batu yang menutupi topografi. Aliran piroklastik adalah longsoran material yang terkonsentrasi, sering kali dari runtuhnya kubah lava atau kolom erupsi, yang menciptakan endapan besar yang berkisar dari abu sampai batu besar. Aliran piroklastik lebih cenderung mengikuti lembah dan depresi lainnya, dan endapannya mengisi topografi ini. Namun, kadang-kadang, bagian atas awan aliran piroklastik (yang sebagian besar abu) akan terlepas dari aliran dan bergerak sendiri sebagai gelombang.

Arus kerapatan piroklastik jenis apa pun mematikan. Mereka dapat melakukan perjalanan jarak pendek atau ratusan mil dari sumbernya, dan bergerak dengan kecepatan hingga 1.000 kpj (650 mpj). Mereka sangat panas - hingga 400 ° C (750 ° F). Kecepatan dan kekuatan arus kepadatan piroklastik, dikombinasikan dengan panasnya, berarti bahwa fenomena vulkanik ini biasanya menghancurkan apa pun di jalurnya, baik dengan membakar atau menghancurkan atau keduanya. Apa pun yang terperangkap dalam arus kepadatan piroklastik akan dibakar habis dan dihantam oleh puing-puing (termasuk sisa-sisa dari apa pun yang dilalui aliran). Tidak ada cara untuk melarikan diri dari arus kepadatan piroklastik selain tidak ada di sana saat itu terjadi!

Salah satu contoh malang dari kerusakan yang disebabkan oleh arus kepadatan piroklastik adalah kota Plymouth yang ditinggalkan di pulau Karibia, Montserrat. Ketika gunung berapi Soufrière Hills mulai meletus dengan kekerasan pada tahun 1996, arus kepadatan piroklastik dari awan letusan dan kubah lava runtuh melintasi lembah-lembah di mana banyak orang memiliki rumah mereka, dan membanjiri kota Plymouth. Bagian dari pulau itu telah dinyatakan sebagai zona larangan masuk dan dievakuasi, meskipun masih mungkin untuk melihat sisa-sisa bangunan yang telah terguling dan terkubur, dan benda-benda yang telah dicairkan oleh panasnya arus kepadatan piroklastik .

Air Terjun Piroklastik

Gunung Pinatubo, Filipina. Pemandangan pengaturan pesawat World Airways DC-10 di ekornya karena beratnya 15 Juni 1991 abu. Stasiun Udara Angkatan Laut Cubi Point. USN foto oleh R. L. Rieger. 17 Juni 1991. Perbesar Gambar

Air Terjun Piroklastik

Jatuhnya piroklastik, juga dikenal sebagai kejatuhan vulkanik, terjadi ketika batuan terfragmentasi tephra dengan ukuran mulai dari mm hingga puluhan cm (pecahan inci hingga kaki) - dikeluarkan dari lubang vulkanik selama letusan dan jatuh ke tanah agak jauh dari lubang angin. Air terjun biasanya dikaitkan dengan kolom erupsi Plinian, awan abu atau bulu vulkanik. Tephra dalam endapan jatuh piroklastik mungkin telah diangkut hanya dalam jarak pendek dari ventilasi (beberapa meter hingga beberapa km), atau, jika disuntikkan ke atmosfer bagian atas, dapat mengelilingi dunia. Setiap jenis endapan jatuh piroklastik akan menyelubungi atau menggantungkan dirinya di atas lanskap, dan akan berkurang ukuran dan ketebalannya semakin jauh dari sumbernya.

Tephra jatuh biasanya tidak langsung berbahaya kecuali seseorang cukup dekat dengan letusan untuk dihantam oleh fragmen yang lebih besar. Efek jatuh bisa, namun. Abu dapat menutupi vegetasi, menghancurkan bagian yang bergerak di motor dan mesin (terutama di pesawat terbang), dan permukaan goresan. Scoria dan bom kecil dapat menghancurkan benda-benda halus, logam penyok, dan tertanam di dalam kayu. Beberapa air terjun piroklastik mengandung bahan kimia beracun yang dapat diserap ke dalam tanaman dan persediaan air setempat, yang bisa berbahaya bagi manusia dan ternak. Bahaya utama dari jatuh piroklastik adalah bobotnya: tephra dengan ukuran berapa pun terdiri dari batu yang ditumbuk, dan bisa sangat berat, terutama jika basah. Sebagian besar kerusakan yang disebabkan oleh jatuh terjadi ketika abu basah dan scoria di atap bangunan menyebabkan mereka runtuh.

Bahan piroklastik yang disuntikkan ke atmosfer mungkin memiliki konsekuensi global maupun lokal. Ketika volume awan letusan cukup besar, dan awan itu menyebar cukup jauh oleh angin, bahan piroklastik sebenarnya bisa menghalangi sinar matahari dan menyebabkan pendinginan sementara permukaan bumi. Setelah letusan Gunung Tambora pada tahun 1815, begitu banyak bahan piroklastik mencapai dan tetap berada di atmosfer bumi sehingga suhu global turun rata-rata sekitar 0,5 ° C (~ 1,0 ° F). Ini menyebabkan insiden cuaca ekstrem di seluruh dunia, dan menyebabkan 1816 dikenal sebagai 'Tahun Tanpa Musim Panas.'

Lahar

Batu besar dibawa dalam aliran lahar, Sungai Muddy, sebelah timur Gunung St. Helens, Washington. Ahli geologi untuk skala. Foto oleh Lyn Topinka, USGS. 16 September 1980. Memperbesar Gambar

Lahar

Lahar adalah jenis semburan lumpur khusus yang terbuat dari puing-puing vulkanik. Mereka dapat terbentuk dalam beberapa situasi: ketika lereng kecil runtuh mengumpulkan air dalam perjalanan menuruni gunung berapi, melalui pencairan salju dan es yang cepat selama letusan, dari hujan lebat di puing-puing vulkanik yang longgar, ketika gunung berapi meletus melalui danau kawah, atau ketika danau kawah terkuras karena meluap atau tembok runtuh.

Lahar mengalir seperti cairan, tetapi karena mengandung bahan tersuspensi, mereka biasanya memiliki konsistensi yang mirip dengan beton basah. Mereka mengalir menuruni bukit dan akan mengikuti depresi dan lembah, tetapi mereka dapat menyebar jika mereka mencapai daerah yang datar. Lahar dapat melakukan perjalanan dengan kecepatan lebih dari 80 kpj (50 mpj) dan mencapai jarak puluhan mil dari sumbernya. Jika mereka dihasilkan oleh letusan gunung berapi, mereka mungkin menahan panas yang cukup hingga 60-70 ° C (140-160 ° F) ketika mereka beristirahat.

Lahar tidak secepat atau sepanas bahaya vulkanik lainnya, tetapi mereka sangat merusak. Mereka akan melibas atau mengubur apa pun di jalan mereka, kadang-kadang dalam setebal puluhan kaki. Apa pun yang tidak bisa keluar dari jalan lahar akan tersapu atau dimakamkan. Namun, Lahar dapat dideteksi terlebih dahulu oleh monitor akustik (suara), yang memberi orang waktu untuk mencapai tempat tinggi; mereka juga kadang-kadang dapat disalurkan dari bangunan dan orang-orang dengan hambatan beton, meskipun tidak mungkin untuk menghentikan mereka sepenuhnya.

Gas

Danau Nyos, Kamerun, Pelepasan Gas 21 Agustus 1986. Sapi mati dan senyawa di sekitarnya di desa Nyos. 3 September 1986. Gambar oleh USGS. Perbesar Gambar

Sulfur dioksida

Belerang dioksida mengeluarkan dari fumarol dari Bank Belerang di puncak Gunung Berapi Kilauea, Hawaii. Hak cipta foto, Jessica Ball. Perbesar Gambar

Gas

Gas vulkanik mungkin merupakan bagian paling tidak mencolok dari letusan gunung berapi, tetapi mereka bisa menjadi salah satu efek letusan yang paling mematikan. Sebagian besar gas yang dilepaskan dalam erupsi adalah uap air (H2O), dan relatif tidak berbahaya, tetapi gunung berapi juga menghasilkan karbon dioksida (CO2), sulfur dioksida (SO2), hidrogen sulfida (H2S), gas fluor (F2), hidrogen fluorida (HF), dan gas lainnya. Semua gas ini bisa berbahaya - bahkan mematikan - dalam kondisi yang tepat.

Karbon dioksida tidak beracun, tetapi menggantikan udara yang mengandung oksigen normal, dan tidak berbau dan tidak berwarna. Karena lebih berat daripada udara, ia terkumpul dalam depresi dan dapat mencekik orang dan hewan yang berkeliaran di dalam kantong yang telah menggantikan udara normal. Ini juga bisa larut dalam air dan terkumpul di dasar danau; dalam beberapa situasi, air di danau-danau itu bisa tiba-tiba 'meletus' gelembung besar karbon dioksida, membunuh vegetasi, ternak, dan orang-orang yang tinggal di sekitarnya. Ini adalah kasus penggulingan Danau Nyos di Kamerun, Afrika pada tahun 1986, di mana terjadi letusan CO2 dari danau mencekik lebih dari 1.700 orang dan 3.500 ternak di desa-desa terdekat.

Sulfur dioksida dan hidrogen sulfida adalah gas berbasis sulfur, dan tidak seperti karbon dioksida, memiliki bau telur busuk yang asam, berbeda. BEGITU2 dapat bergabung dengan uap air di udara untuk membentuk asam sulfat (H2BEGITU4), asam korosif; H2S juga sangat asam, dan sangat beracun bahkan dalam jumlah kecil. Kedua asam tersebut mengiritasi jaringan lunak (mata, hidung, tenggorokan, paru-paru, dll.), Dan ketika gas membentuk asam dalam jumlah yang cukup besar, mereka bercampur dengan uap air untuk membentuk kabut, atau kabut vulkanik, yang dapat berbahaya untuk bernapas dan menyebabkan kerusakan pada paru-paru dan mata. Jika aerosol berbasis sulfur mencapai atmosfer bagian atas, mereka dapat menghalangi sinar matahari dan mengganggu ozon, yang memiliki efek jangka pendek dan jangka panjang pada iklim.

Salah satu yang paling menjijikkan, meskipun gas yang kurang umum dilepaskan oleh gunung berapi adalah gas fluor (F2). Gas ini berwarna coklat kekuningan, korosif dan sangat beracun. Seperti CO2, lebih padat dari udara dan cenderung mengumpul di daerah rendah. Asam pendampingnya, hidrogen fluorida (HF), sangat korosif dan beracun, dan menyebabkan luka bakar internal yang parah dan menyerang kalsium dalam sistem kerangka. Bahkan setelah gas atau asam yang terlihat telah menghilang, fluor dapat diserap ke dalam tanaman, dan mungkin dapat meracuni manusia dan hewan untuk waktu yang lama setelah letusan. Setelah letusan Laki di Islandia pada 1783, keracunan fluor dan kelaparan menyebabkan kematian lebih dari setengah ternak negara itu dan hampir seperempat dari populasinya.

Sumber Daya Bahaya Gunung Berapi
Bardintzeff, J.-M. dan McBirney, A.R., 2000, Volcanology: Massachusetts, Jones & Bartlett Publishers, 268 hal.
Schminke, H.-U., 2004, Volcanism: Berlin, Springer, 324 hal.
McNutt, S.R., Rymer, H., dan Stix, J. (editor), 1999, Encyclopedia of Volcanoes: San Diego, CA Academic Press, 1456 hal.
Gates, A.E. dan Ritchie, D., 2007, Encyclopedia of Earthquakes and Volcanoes, Edisi Ketiga: New York, NY, Checkmark Books, 346 hal.

Tentang Penulis

Jessica Ball adalah mahasiswa pascasarjana di Departemen Geologi di Universitas Negeri New York di Buffalo. Konsentrasinya dalam vulkanologi, dan saat ini ia sedang meneliti kubah lava runtuh dan aliran piroklastik. Jessica meraih gelar Sarjana Sains dari College of William and Mary, dan bekerja selama satu tahun di American Geological Institute di Program Pendidikan / Penjangkauan. Dia juga menulis blog Magma Cum Laude, dan di waktu luang yang tersisa, dia menikmati panjat tebing dan memainkan berbagai alat musik gesek.


Tonton videonya: 10 Gunung Berapi Aktif Paling Berbahaya di Indonesia (Juni 2021).