Batu permata

Batu Akik Batu Akik



Montana agate: Koleksi terang cabochon batu akik dipotong dari kasar yang ditemukan di Montana. Mereka menunjukkan keragaman pola dan inklusi.

Apa itu Agate?

Agate adalah varietas transparan kuarsa mikrokristalin. Ini digunakan sebagai batu semimulia bila kualitas dan warnanya diinginkan. Batu akik umumnya terbentuk oleh pengendapan silika dari air tanah di rongga batuan beku. Batu akik mengendap dalam lapisan konsentris di sekitar dinding rongga, atau di lapisan horizontal yang terbentuk dari bagian bawah rongga. Struktur ini menghasilkan pola pita yang merupakan karakteristik dari banyak batu akik.

Batu akik terjadi dalam berbagai warna, termasuk coklat, putih, merah, abu-abu, merah muda, hitam, dan kuning. Warna-warna tersebut disebabkan oleh kotoran dan terjadi sebagai pita bolak-balik di dalam batu akik. Berbagai warna dihasilkan saat air tanah dari berbagai komposisi meresap ke dalam rongga. Banding dalam rongga adalah catatan perubahan kimia air. Pita ini memberi banyak batu akik warna dan pola menarik yang menjadikannya batu permata yang populer.

Lempengan batu akik: Potongan batu akik dipoles dari nodul dengan sejarah yang menarik. Nodul pertama kali diisi oleh lapisan silika horizontal, kemudian pengisian konsentris, dan akhirnya dengan pengisian horizontal.

Gila Lace cabochon: Potongan cabochon dari agate Lace Crazy Meksiko. Crazy Lace memiliki variasi band yang tak terbatas, struktur orbicular, dan pola berenda.

Batu Permata Batu Akik:

Batu akik telah digunakan sebagai batu permata selama ribuan tahun. Mereka adalah beberapa batu paling awal yang dibuat oleh orang-orang. Hari ini mereka dipotong menjadi cabochons, manik-manik, patung kecil, dan benda-benda fungsional seperti pemberat kertas dan bookends. Cabochon batu akik populer dan digunakan dalam cincin, anting-anting, liontin, dan benda perhiasan lainnya. Manik-manik batu akik biasanya dibuat menjadi kalung dan anting-anting. Beberapa telah digunakan sebagai kelereng.

Batu akik Coyamito: Potongan cabochon bundar dari batu akik Coyamito.

Bookends agate: Sepasang bookends yang cocok dipotong dari nodul batu akik yang besar. Warna biru diproduksi dengan pewarna.

Agua Nueva agate: Potongan cabochon berwarna-warni dari Agua Nueva agate.

Batu akik jatuh:

Agate adalah batu kasar paling populer untuk menghasilkan batu yang jatuh. Ini umumnya tidak mahal dan dapat digulingkan dengan hasil yang baik oleh pemula. Ini memiliki kekerasan tujuh dan dapat dimuat ke dalam gelas dengan jasper dan salah satu varietas kuarsa.

Kayu membatu: Cabochons terbuat dari kayu yang membatu.

Batu akik lansekap: Lempengan batu akik lanskap yang dipoles yang menghasilkan pemandangan "Monument Valley". Batu akik lansekap yang menarik dihargai oleh kolektor.

Manik-manik batu akik retak: Manik-manik berbentuk barel dipotong dari agate retak oranye.

Lebih lanjut tentang batu akik:

Kebanyakan batu akik memiliki warna dan pola yang tidak mengesankan. Namun, batu akik adalah bahan berpori yang siap menerima pewarna. Sebagian besar batu akik berwarna spektakuler yang dijual di perdagangan batu permata telah dicelup. Jarang, pola warna batu akik membentuk pemandangan lanskap yang menarik. Ini dicari oleh kolektor.