Batu permata

Kayu Kacang



Kayu apung membatu yang tidak biasa. Bahan permata dari Australia yang tidak ada hubungannya dengan "kacang tanah."


Lempengan kayu kacang: Lempengan kayu kacang yang bagus menunjukkan banyak tanda "kacang" yang dihasilkan oleh lubang bor yang dibuat oleh kerang. Lempengan ini lebarnya sekitar 12 inci dan dipotong dari kayu kacang tanah yang ditambang di Kennedy Ranges di Australia Barat.

Cabochons kayu kacang: Tiga cabochon kayu kacang bagus dipotong dari bahan dari Ranges Kennedy Australia Barat. Untuk referensi ukuran, kabin teratas berukuran sekitar 30 milimeter x 20 milimeter. Semua kabin ini menunjukkan lubang bor yang diisi dengan sedimen radiolarian putih dalam material kayu membatu berwarna coklat ke hitam.

Daftar Isi


Apa itu kayu kacang?
Bagaimana Bentuk Kayu Kacang?
Cacing kapal!
Bagaimana Bentuk Kacang
The Windalia Radiolarite
Trivia Radiolarit

Apa itu kayu kacang?

Kayu kacang adalah berbagai kayu yang membatu yang biasanya berwarna coklat gelap hingga hitam. Hal ini dikenali dari tanda-tanda warna putih-ke-krem yang berbentuk bulat telur dan seukuran kacang. Itu menerima namanya dari tanda-tanda seukuran kacang ini. Ini adalah permata fosil dengan sejarah yang sangat tidak biasa.

Bagaimana Bentuk Kayu Kacang?

Sebagian besar kayu kacang yang dijual hari ini memulai kehidupannya sebagai pohon konifer di tanah di daerah yang sekarang dikenal sebagai Australia Barat. Ketika pohon-pohon ini mati, sungai membawanya ke laut epikontinental yang dangkal dan asin yang menutupi sebagian besar yang sekarang disebut benua Australia.

Mereka tiba di laut sebagai sepotong kayu apung. Ini selama periode waktu Kapur, ketika spesies kerang laut yang suka makan kayu tinggal di laut Australia. Larva kerang bisa mencium bau kayu di dekatnya dan berenang ke sana. Ketika mereka tiba di sepotong kayu apung, mereka akan melekatkan diri pada itu dan mulai makan. Sepasang kecil katup segera berkembang di salah satu ujung tubuh panjang mereka, dan mereka menggunakan tepi tajam cangkang mereka sebagai serak. Mereka mencukur partikel kayu kecil - yang akan segera mereka makan. Dalam beberapa minggu mereka bisa menggali terowongan yang dalam ke dalam kayu lunak yang lembek.

Kerang Kapur: Kerang modern mirip dengan kerang yang melubangi kayu kacang. Ini disebut "cacing kapal" karena memiliki tubuh berbentuk cacing panjang di dalam cangkang (tidak terlihat di sini). Cacing kapal masih ada dan sibuk memakan kayu yang manusia tempatkan di air laut.

Cacing kapal!

Beberapa spesies kerang pemakan kayu ini hidup di lautan saat ini. Para pelaut mengutuk mereka selama ratusan tahun sebagai musuh kapal kayu. Para pelaut mulai menyebut mereka "cacing kapal" karena tubuh mereka yang panjang dan kemampuan mereka untuk menggali ke dalam sebuah kapal seperti terowongan cacing melalui sebuah apel. Pada 1700-an, pembuat kapal mulai melapisi lambung kapal mereka dengan lembaran tembaga tipis untuk melindungi mereka dari cacing kapal. Cacing kapal telah merusak kapal, tiang, dermaga, dinding penahan, dan struktur kayu lainnya selama orang telah menempatkannya di air garam.

Lempengan kayu kacang: Tampilan dekat sebagian slab yang diperlihatkan di bagian atas halaman ini. Anda dapat dengan jelas melihat sejumlah lubang kacang. Dan, jika Anda melihat lebih dekat, Anda dapat melihat membosankan berbentuk spiral yang melintasi lebar gambar ini (baris kedua dari bawah).

Bagaimana Bentuk Kacang

Kembali ke dasar laut Kapur, di mana kayu yang tergenang air yang telah banyak dibor oleh cacing kapal prasejarah sedang beristirahat. Miliaran radiolarian kecil (plankton kecil dengan cangkang silika) hidup di air di atas kayu. Mulut sungai adalah tempat yang bagus untuk radiolaria untuk hidup karena sungai memberikan pasokan nutrisi yang berkelanjutan ke laut. Ketika radiolarian meninggal, cangkang silika kecil mereka tenggelam ke dasar dan terakumulasi sebagai sedimen putih yang dikenal sebagai cairan radiolarian.

Lapisan demi lapisan cairan radiolarian yang terakumulasi di atas kayu, memasuki lubang bor, dan beberapa di antaranya larut untuk membentuk larutan silika super jenuh. Silika yang larut ini mengendap di rongga-rongga kayu dan menggantikan jaringan-jaringan kayu, mengubah kayu yang tergenang air menjadi sebuah fosil.

Hari ini, jika sepotong kayu rusak, kayu yang membatu itu berwarna coklat hingga hitam. Berbeda dengan kayu adalah cairan radiolarian putih yang mengisi lubang bor. Karena lubang bor diisi, mereka muncul di permukaan kayu yang rusak sebagai tanda berbentuk oval putih tentang ukuran dan bentuk kacang tanah. Begitulah cara kayu kacang mendapatkan penampilan dan namanya yang khas.

Cabochon kayu kacang: Pandangan yang lebih dekat dari salah satu taksi di foto di atas. Kabin ini memiliki panjang sekitar 30 milimeter dan lebar 20 milimeter.

The Windalia Radiolarite!

Sedimen yang mengandung kayu kacang diolah menjadi batuan sedimen yang sekarang dikenal sebagai "Windalia Radiolarite." Windalia akhirnya terangkat sebagai bagian dari Kennedy Ranges Australia Barat, yang sekarang berada di atas permukaan laut. Beberapa lapidary menemukan kayu kacang, mencoba memotongnya dan menemukan bahwa itu adalah bahan permata yang dapat digunakan untuk membuat cabochons yang sangat berwarna, menarik, dan dipoles dengan cerah.

Segera, kayu kacang digunakan untuk membuat permukaan jam, bola, manik-manik, dan banyak produk pendek lainnya. Potongan-potongan kecil sisa dari proyek-proyek ini dapat dimuat ke dalam gelas batu dan digunakan untuk membuat batu yang jatuh. Bahan permata ini sangat menarik, dan penampilannya yang unik segera menarik perhatian.

Saat ini para pemburu permata mencari kayu kacang tanah di daerah di mana Windalia Radiolarite terpapar di permukaan bumi. Ini dijual melalui surat, di situs web, di lelang online, dan di Acara Mineral Kuarsa dan Tucson tempat orang-orang dari seluruh dunia melihatnya, membelinya, dan membawanya pulang untuk berbagi dengan teman-teman mereka.

Sungguh mengejutkan bahwa kayu genangan air kuno yang bosan dengan cacing kapal sekarang menjadi permata populer yang dipotong, dipakai, dipajang, dan dibicarakan di seluruh dunia.

Trivia Radiolarit

Kayu kacang bukan satu-satunya bahan permata yang ditemukan di Windalia Radiolarite. Di banyak lokasi, sebagian besar satuan batuan telah melebur menjadi kalsedon yang dikenal sebagai mookaite. Mookaite adalah bahan favorit untuk membuat manik-manik dan memotong cabochons. Ini adalah favorit karena sangat berwarna.

Pengujian gemologis mengidentifikasi sebagian besar mookaite sebagai kalsedon. Namun, beberapa mookaite memiliki indeks bias dan berat jenis opal. Kami mengirimkan salah satu spesimen mookaite ini ke laboratorium identifikasi permata di Gemological Institute of America, dan mereka mengkonfirmasi kecurigaan kami bahwa itu adalah opal umum. Anda dapat melihat laporannya di sini.

Kita juga tahu bahwa beberapa kayu kacang dari Windalia Radiolarite adalah opal umum. Menurut pendapat kami, itu tidak membuatnya lebih berharga, tetapi itu adalah sesuatu yang menarik yang hampir tidak ada yang tahu - karena tidak ada yang akan kesulitan untuk melakukan pengujian.