Gunung berapi

Apa itu kaldera? Bagaimana Calderas terbentuk?



Kaldera Danau Kawah

Kaldera Danau Kawah: Pemandangan satelit Danau Crater, salah satu calderas paling terkenal di dunia. Danau Kawah terbentuk sekitar 7700 tahun yang lalu ketika letusan gunung berapi masif Gunung Mazama mengosongkan ruang magma besar di bawah gunung. Batu pecah di atas ruang magma runtuh untuk menghasilkan kawah besar lebih dari enam mil. Berabad-abad hujan dan salju memenuhi kaldera, menciptakan Danau Kawah. Dengan kedalaman 1949 kaki (594 meter), Danau Kawah adalah danau terdalam di Amerika Serikat dan danau terdalam kesembilan di dunia. Gambar di atas diproduksi menggunakan data Landsat GeoCover dari NASA. Perbesar gambar.

Apa itu kaldera?

Calderas adalah beberapa fitur paling spektakuler di Bumi. Mereka adalah kawah vulkanik besar yang terbentuk oleh dua metode berbeda: 1) letusan gunung berapi yang eksplosif; atau, 2) runtuhnya batuan permukaan ke dalam ruang magma kosong.

Gambar yang menyertainya adalah tampilan satelit dari salah satu calderas paling terkenal - Danau Kawah di Oregon. Danau Kawah terbentuk sekitar 7700 tahun yang lalu ketika letusan gunung berapi Gunung Mazama yang sangat besar mengosongkan ruang magma besar di bawah gunung. Batu pecah di atas ruang magma runtuh untuk menghasilkan kawah besar lebih dari enam mil. Berabad-abad hujan dan salju memenuhi kaldera, menciptakan Danau Kawah. Dengan kedalaman 1949 kaki (594 meter), Danau Kawah adalah danau terdalam di Amerika Serikat dan danau terdalam kesembilan di dunia.

Ciutkan Calderas

Collapse calderas terbentuk ketika ruang magma besar dikosongkan oleh letusan gunung berapi atau dengan gerakan magma bawah permukaan. Batuan yang tidak didukung yang membentuk atap ruang magma kemudian runtuh membentuk kawah besar. Danau Kawah dan banyak calderas lainnya diperkirakan terbentuk oleh proses ini.

Ilustrasi empat langkah di bawah ini menjelaskan bagaimana kaldera Danau Crater diperkirakan terbentuk. Video pada halaman ini menunjukkan model pembentukan kaldera di atas meja. Ini akan menjadi kegiatan yang sangat baik bagi guru untuk dilakukan dengan siswa mereka, atau mereka hanya dapat menunjukkan video menggunakan proyeksi komputer.

Demonstrasi kaldera: Video ini menunjukkan kegiatan mengajar yang dengan jelas menunjukkan bagaimana kaldera terbentuk. Mungkin sulit untuk menjelaskan atau menggambar bagaimana bentuk kaldera. Model table-top ini adalah demonstrasi yang bagus. Guru dapat melakukan kegiatan ini dengan siswa mereka, atau hanya menunjukkan video di kelas menggunakan proyeksi komputer. Dina Venezky dan Stephen Wessells, 2010, Model Demonstrasi Kaldera: Laporan Open-File Survey Geologi AS 2010-1173.

Apa yang menyebabkan letusan eksplosif di Kilauea?

Erupsi eksplosif di Kilauea: Banyak letusan ledakan pra-1924 Kilauea yang menghasilkan endapan abu yang signifikan mungkin terjadi ketika kawah puncak gunung berapi itu begitu dalam sehingga lantainya berada di bawah permukaan air, membiarkan air tanah meresap ke dalam membentuk sebuah danau. Setiap kali magma meletus ke dalam air danau, ledakan hebat dari uap dan gas vulkanik terjadi, memecah magma menjadi partikel abu kecil dan menggerakkan awan uap yang sarat dengan abu yang bergerak sangat cepat (lonjakan piroklastik) keluar dari kawah. Gambar dan keterangan oleh USGS.

Langkah-langkah dalam pembentukan Kaldera Danau Kawah

Erupsi abu dan apung: Letusan dahsyat dimulai dari lubang angin di sisi timur laut gunung berapi sebagai kolom abu yang menjulang tinggi, dengan aliran piroklastik menyebar ke timur laut. Runtuhnya kaldera: Ketika lebih banyak magma meletus, retakan terbuka di sekitar puncak, yang mulai runtuh. Air mancur dan abu mengelilingi puncak yang runtuh, dan aliran piroklastik mengalir deras ke semua sisi gunung berapi. Ledakan uap: Ketika debu telah mengendap, kaldera baru berdiameter 5 mil (8 km) dan sedalam 1 mil (1,6 km). Air tanah berinteraksi dengan endapan panas, menyebabkan ledakan uap dan abu. Hari ini: Dalam beberapa ratus tahun pertama setelah letusan dahsyat, letusan baru membangun Pulau Penyihir, Merriam Cone, dan platform pusat. Air mengisi kaldera baru untuk membentuk danau terdalam di Amerika Serikat. Gambar dimodifikasi dari diagram di belakang peta USGS 1988 "Taman Nasional dan Danau Crater Lake, Oregon." Ilustrasi dan keterangan oleh United States Geological Survey.

Calderas peledak

Calderas peledak terbentuk ketika ruang magma yang sangat besar diisi dengan lelehan kaya silika dan gas berlimpah bergerak ke atas dari kedalaman. Magma yang kaya silika memiliki viskositas sangat tinggi yang memungkinkan mereka menahan gelembung gas di bawah tekanan yang sangat tinggi. Ketika mereka naik ke permukaan, pengurangan tekanan menyebabkan gas-gas mengembang. Ketika terjadi terobosan, hasilnya bisa berupa ledakan besar yang meledakkan batu dalam volume besar untuk membentuk kaldera. Beberapa ledakan ini mengeluarkan banyak kilometer kubik magma dan batu.

Rantai Kaldera Yellowstone

Rantai Kaldera Yellowstone: Kaldera saat ini di Yellowstone adalah yang terbaru dalam serangkaian letusan yang berlangsung jutaan tahun. Lempeng Amerika Utara bergerak ke barat di atas titik panas yang tidak bergerak. Saat lempeng bergerak, hotspot menghasilkan letusan besar (dan kaldera besar) setiap beberapa juta tahun. Ini telah menghasilkan lava basaltik regional dan rantai kelompok kaldera rhyolitic (lingkaran, dengan usia dalam jutaan tahun) di sepanjang jalur hot spot Yellowstone. Gambar oleh USGS.

The Yellowstone Supervolcano & Caldera Chain

Taman Nasional Yellowstone terkenal di dunia karena geyser dan mata air panasnya. Fitur-fitur termal tersebut adalah bukti yang mudah diamati dari sistem magma aktif di bawah Taman Nasional. Sistem magma ini telah menghasilkan beberapa letusan gunung berapi terbesar dalam sejarah Bumi - letusan yang begitu besar sehingga disebut sebagai "gunung api super." Salah satu letusan ini menghasilkan kaldera sekitar 50 mil yang mendasari sebagian besar Taman Nasional Yellowstone.

Supervolcano Toba

Sekitar 73.000 tahun yang lalu letusan Toba di pulau Sumatra, Indonesia menghasilkan apa yang diyakini sebagai letusan eksplosif terbesar di Bumi setidaknya dalam 25 juta tahun terakhir.

Ledakan Toba diyakini telah menggunduli sebagian besar India tengah - sekitar 3000 mil dari lokasi letusan. Ledakan diperkirakan telah mengeluarkan sekitar 800 kilometer kubik abu ke atmosfer, menghasilkan kawah yang panjangnya 100 kilometer dan lebar 35 kilometer. Kawah tersebut sekarang menjadi situs danau vulkanik terbesar di dunia.

Calderas di Planet Lain

Calderas di Planet Lain: Kaldera kompleks di puncak Gunung Berapi Olympus Mons - gunung berapi perisai yang merupakan fitur tertinggi di Mars. Kaldera ini sangat mirip dengan kompleks kaldera di puncak gunung berapi perisai terbesar di Bumi - Gunung berapi Mauna Loa di pulau Hawaii. Gambar oleh NASA.

Erupsi Ledakan Toba

Kaldera Toba: Citra Landsat GeoCover dari kaldera yang dibentuk oleh Toba Supervolcano. Sekarang menjadi danau vulkanik terbesar di dunia. Gambar di atas diproduksi menggunakan data Landsat GeoCover dari NASA. Perbesar gambar.

Calderas yang Tertutup Salju di Hawaii

Gunung Berapi Mauna Loa: Kaldera Moku'aweoweo yang bersalju menutupi puncak gunung berapi Mauna Loa (latar belakang Mauna Kea) di pulau Hawaii. Kaldera seluas 3 x 5 km, sedalam 183 m, dan diperkirakan telah runtuh antara 600-750 tahun yang lalu. Beberapa lubang kawah di sepanjang zona keretakan barat daya Mauna Loa (kanan bawah) juga terbentuk oleh keruntuhan tanah. Gambar dan keterangan oleh USGS. Perbesar gambar.

Kaldera Aniakchak, Alaska

Kaldera Aniakchak di Alaska: Kaldera Aniakchak, yang terletak di Kisaran Aleutian Alaska, terbentuk selama letusan dahsyat yang mengeluarkan lebih dari 50 km3 dari magma sekitar 3.450 tahun yang lalu. Kaldera berdiameter 10 kilometer dan dalam 500-1.000 meter. Letusan selanjutnya membentuk kubah, kerucut cinder, dan lubang ledakan di lantai kaldera. Perbesar gambar.

Bandingkan Erupsi Ledakan

Ledakan Gunung Berapi adalah metode membandingkan ukuran letusan gunung berapi dengan memperkirakan volume material yang dikeluarkan. Artikel kami pada "Volcanic Explosivity Index" memberikan perbandingan grafis dari supervolcanoes Danau Kawah, Toba, dan Yellowstone.


Tonton videonya: Yellowstone caldera terbentuk melalui dua erupsi gunung berapi - TomoNews (Agustus 2021).