Batu permata

Penambangan Batu Permata Louisiana



Kayu kelapa membatu ditemukan di Louisiana, bersama dengan berbagai opal berharga yang unik.


Louisiana palm: Potongan cabochon oval dari telapak tangan Louisiana. Wajah cabochon dipotong sejajar dengan batang telapak tangan. Garis-garis mewakili struktur pembuluh darah tanaman. Ukuran cabochon sekitar 57 x 33 milimeter.

Batu permata di Louisiana?

Louisiana adalah negara yang geologi permukaannya didominasi oleh sedimen dan batuan sedimen. Tidak ada singkapan batuan metamorf, tidak ada batuan beku, dan negara sama sekali tidak dikenal sebagai tempat yang tepat untuk menemukan mineral. Terlepas dari itu, Louisiana telah menjadi sumber beberapa batu permata - terutama, tanamannya yang membatu, kejadian kecil opal yang sangat unik, dan bahkan temuan yang dilaporkan adalah berlian berkualitas permata 18,2 karat.

Daftar Isi


Louisiana "Kayu Palem"
Louisiana Opal
Palm Opalized
Diamond Mounce

Louisiana palm: Potongan cabochon bundar dari telapak tangan Louisiana. Wajah cabochon dipotong tegak lurus terhadap batang telapak tangan. Titik-titik tersebut merupakan penampang melintang melalui tabung pembuluh darah di telapak tangan. Cabochon berdiameter sekitar 29 milimeter. Cabochon palem Louisiana di bagian atas halaman ini dan yang tepat di atas dipotong oleh Tom Wolfe dari Wolfe Lapidary.

Louisiana "Kayu Palem"

Bahan permata Louisiana yang paling dikenal adalah "kayu membatu" zaman Oligosen yang ditemukan di Formasi Catahoula, sebuah unit batuan sedimen yang diendapkan di dataran aluvial dan di rawa-rawa pantai di Pantai Teluk Oligosen. Pada saat itu, garis pantai sekitar 100 mil lebih jauh ke daratan daripada hari ini. Gudang sedimen, terutama dari pengangkatan Pegunungan Rocky, sejak itu telah membangun garis pantai menuju ke posisi saat ini.

Negara
Batu permata
Arizona
Arkansas
California
Colorado
Idaho
Louisiana
Maine
Montana
Nevada
Karolina utara
Oregon
Tennessee
Utah

Sebagian besar spesimen adalah telapak dari genus Palmoxylon, yang telah dinamai sebagai fosil negara bagian Louisiana. Palmoxylon tidak menghasilkan "kayu" sejati yang terdiri dari selulosa dan lignin. Sebaliknya itu adalah tanaman yang terlihat mirip dengan pohon palem modern dengan batang yang terbuat dari parenkim, bahan pendukung berserat yang mengelilingi tabung berongga dari struktur pembuluh darah tanaman yang dikenal sebagai xilem dan floem. Tabung ini mengangkut air, nutrisi, limbah, dan bahan lainnya melalui pabrik. 1

Ketika pohon palem mati, ia memiliki peluang untuk dilestarikan sebagai fosil jika dengan cepat ditutupi oleh air dan sedimen yang akan melindunginya dari oksidasi dan organisme yang merusak. Air tanah yang mengalir melalui sedimen membawa silika terlarut yang terkadang diendapkan dalam xilem berongga dan floem untuk melestarikannya. Silika juga akan menggantikan parenkim berserat. Pengisian dan penggantian struktur tanaman ini dengan silika padat menghasilkan fosil yang dikenal sebagai "kelapa membatu."

Saat ini, fosil batang dan fragmen kelapa sawit ditemukan di banyak lokasi di Louisiana, Texas, dan Mississippi, tempat Formasi Catahoula terpapar di permukaan. Potongan-potongan bahan ini yang benar-benar dan seragam silikat sering berkualitas cukup tinggi untuk dipotong, dipoles, dan digunakan sebagai permata. Itu juga digunakan untuk membuat patung kecil, bola, ujung buku, dan benda hias lainnya.

Ketika bahan dipotong sepanjang batang pohon palem, tabung-tabung struktur pembuluh darah sering memiliki penampilan yang menyerupai butiran kayu. Ketika dipotong tegak lurus terhadap batang pohon palem, tabung-tabung struktur pembuluh darah sering ditampilkan sebagai larik "titik-titik". Cabochons yang dipotong dari irisan kayu yang digergaji dalam orientasi ini ditunjukkan pada foto di halaman ini.

"Telapak tangan membatu": Potongan cabochon oval dari telapak tangan Louisiana dengan tiga warna kalsedon. Ukuran batu ini sekitar 40 milimeter x 30 milimeter.

Fosil palem Louisiana bisa berwarna-warni. Mereka biasanya berkisar dalam warna dari putih ke coklat madu atau dari coklat ke hitam. Warna merah, oranye, dan merah muda juga ditemukan. Bahannya biasanya merupakan kalsedon, tetapi beberapa kejadian kelapa sawit yang dikenal dikenal.

"Petrified palm" adalah bahan yang menarik yang mewakili waktu dalam sejarah geologis Louisiana. Ia juga cukup menarik dan cukup melimpah untuk diketahui secara luas, dan karena alasan itu ia dinamai fosil negara bagian Louisiana.

Louisiana opal: Potongan cabochon persegi dari batu pasir yang ditemukan di Vernon Parish, Louisiana, yang disemen dengan opal yang berharga. Play-of-color diproduksi oleh semen interstitial ketika cabochon dipindahkan di bawah cahaya yang datang. Ukuran cabochon sekitar 20 x 20 milimeter.

Louisiana Opal

Sejumlah kecil bahan yang disebut "Louisiana Opal" atau "Louisiana Sand Opal" telah ditambang dari Formasi Catahoula dekat Leesville, Vernon Parish, Louisiana. Jika Anda memeriksa bahan ini dengan seksama, Anda akan menemukan bahwa itu adalah batu pasir di mana butir-butir pasir diikat bersama oleh semen opal yang jelas berharga. 2

Ketika batu pasir ini sepenuhnya disemen, padat, dan tidak dikeringkan, batu itu cukup stabil untuk diiris, dipotong menjadi cabochon, dan dipoles hingga selesai cerah. Ketika sebuah cabochon yang dipoles dimainkan dalam kondisi cahaya, opal interstitial dapat menghasilkan tambalan kecil warna permainan.

Bahannya tidak spektakuler dalam penampilan, tetapi ini adalah opal berharga yang asli. Ini adalah permata baru yang dinikmati oleh orang-orang lokal dan kolektor batu permata. Sejumlah kecil bahan ini diproduksi pada akhir 1980-an dan awal 1990-an. Tidak lagi diproduksi, dan bahan kasar sulit ditemukan.

Selain cabochons, lapidarists telah menggunakan Louisiana Opal untuk menghasilkan bola dan benda-benda lainnya. Sebagian besar bahan memiliki warna dasar coklat seperti cabochon 20mm x 20mm yang ditunjukkan pada foto di atas. Ini juga terjadi dengan warna dasar abu-abu ke hitam. Permainan warna jauh lebih mudah dilihat dalam spesimen dengan warna dasar yang lebih gelap.

Palm Opalized

Banyak dari "telapak tangan membatu" yang ditemukan di Formasi Catahoula, seperti yang dijelaskan di halaman ini, sebenarnya telah diopralisasi daripada di-agatize. Beberapa opal umum ini menunjukkan "butiran" yang merupakan pelestarian struktur pembuluh darah telapak tangan. Ini dapat dengan mudah diidentifikasi sebagai opal karena Mohs Hardness-nya adalah 5,5 hingga 6, dibandingkan dengan Mohs Hardness of 7 yang akan mengidentifikasinya sebagai kalsedon. Spesimen opalized memoles sebaik spesimen agatized, tetapi permukaan yang dipoles memiliki kilau lebih "lilin" dibandingkan dengan kilau "vitreous" dari bahan agatized.

Informasi Louisiana Gemstone
1 Palmoxylon dari Formasi Catahoula: oleh Mike Viney, artikel yang diterbitkan di situs The Virtual Petrified Wood Museum, diakses Juni 2018.
2 Opal, Louisiana: oleh John Sinkankas, in Batu Permata Amerika Utara, Volume III, halaman 246-247.
3 Berlian Besar Ditemukan di Louisiana: Sebuah artikel Intisari Gemologis yang diterbitkan dalam edisi Musim Dingin 1969-1970, Gems & Gemology, diakses Juni 2018.

Diamond Mounce

Pada tahun 1969, seorang anak lelaki yang bermain di halaman rumahnya di komunitas Princeton, Louisiana menemukan kristal yang menarik. Keluarganya curiga bahwa itu adalah berlian, jadi ayahnya menunjukkannya kepada beberapa toko perhiasan di kota Shreveport. Ayahnya akhirnya diarahkan ke C. E. Mounce, seorang perhiasan dengan pelatihan permata. Mounce mengidentifikasi benda itu sebagai kristal berlian 18,2 karat dalam bentuk octahedron yang dimodifikasi dan membelinya dari ayah bocah itu.

Mounce kemudian mengirim kristal itu ke diamantaire Kota New York yang memotong kristal menjadi 3 batu segi: oval 3,47 karat, marquis 2,27 karat, dan bentuk hati 2,75 karat. Sumber geologis berlian masih belum diketahui, dan tidak ada endapan berlian terdekat yang pernah ditemukan. 3