Batu permata

Kecubung



Batu permata ungu paling populer di dunia


Amethyst berwajah: Empat batu kecubung segi dalam bentuk triliun, pir, bulat dan oval.

Daftar Isi


Apa itu Amethyst?
Warnai dalam Amethyst
Kristal Amethyst
Sifat Fisik Amethyst
Kejadian Geologis Amethyst
Amethyst oleh the Ton
Ametrin
Perawatan Amethyst untuk Citrine dan Prasiolite
Perawatan Permata dan Perhiasan Amethyst
Amethyst Sintetis
Amethyst Simulants
Amethyst sebagai Batu Penyembuhan?

Kristal kecubung: Tiga kristal kecubung dari Provinsi Pisco, Peru. Spesimen ini berukuran 6,6 x 4,3 x 3,7 cm. Spesimen dan foto oleh Arkenstone / www.iRocks.com.

Apa itu Amethyst?

Amethyst adalah variasi warna ungu dari kuarsa. Ini adalah permata ungu paling populer dan salah satu batu permata paling populer sepanjang masa. Amethyst digunakan untuk memproduksi batu faceted, cabochon, manik-manik, batu jatuh, dan banyak item lainnya untuk perhiasan dan penggunaan ornamen.

Amethyst memiliki kekerasan Mohs of 7 dan tidak pecah oleh belahan dada. Ini adalah permata yang cukup tahan lama untuk digunakan dalam cincin, anting-anting, liontin, gelang, dan jenis perhiasan lainnya. Deposit besar batu kecubung di Amerika Selatan dan Afrika menyediakan bahan yang cukup untuk menjaga harga batu kecubung cukup rendah sehingga kebanyakan orang dapat dengan mudah membelinya.

Cabochons amethyst: Sebaran cabochon amethyst kecil dipotong hingga ukuran dikalibrasi 6x4 milimeter. Taksi ini dipotong dari kasar dengan warna ungu yang kaya yang memungkinkan mereka untuk tetap kaya warna pada ukuran kecil ini.

Warnai dalam Amethyst

Amethyst adalah permata yang sangat populer karena warna ungu yang menarik. Seperti kata "pirus," kata "batu kecubung" sekarang nama warna serta nama bahan permata.

Sementara kata "batu kecubung" membuat kebanyakan orang berpikir tentang permata ungu gelap, batu kecubung sebenarnya muncul dalam banyak warna ungu. Warna ungu bisa sangat terang sehingga hampir tidak terlihat atau sangat gelap sehingga hampir buram. Itu bisa ungu kemerahan, ungu, atau ungu ungu. Amethyst ada dalam berbagai macam warna.

Saat ini banyak amethyst cahaya digunakan untuk memotong batu kecil yang dikalibrasi untuk digunakan dalam perhiasan pasar massal. Sebagian besar amethyst warna ungu kemerahan premium digunakan dalam perhiasan high-end atau desainer.

Orang-orang kreatif telah datang dengan berbagai kata sifat untuk menggambarkan nuansa amethyst. Ini termasuk: anggrek dan lavender untuk warna yang lebih terang; anggur, nila atau royal untuk warna yang lebih gelap; dan raspberry atau prem untuk warna kemerahan. Sementara nama-nama ini dapat berguna dalam menyampaikan warna yang umum, mereka tidak berarti tepat atau dipahami dengan jelas oleh semua orang.

Dengan kombinasi warna yang menarik, daya tahan yang baik, dan harga yang terjangkau, tidak heran jika batu kecubung adalah permata favorit pengrajin, perhiasan, pengrajin, dan konsumen.

Batu jatuh: Batu kecubung adalah batu berguling paling populer dengan warna ungu. Yang ditunjukkan di atas adalah batu berjatuhan yang terbuat dari batu kecubung berpita, kadang-kadang disebut batu kecubung "chevron" karena polanya yang berbentuk V. Ini adalah contoh ekstrim dari zonasi warna dalam kristal amethyst tunggal. Batu-batu di atas berasal dari bahan yang diproduksi di Namibia. Batu terbesar adalah sekitar 1 1/2 inci panjangnya.

Kristal Amethyst

Langkah pertama dalam batu kecubung yang menerima warna ungu dimulai selama pertumbuhan kristal, ketika sejumlah kecil besi dimasukkan ke dalam kristal kuarsa yang tumbuh. Setelah kristalisasi, sinar gamma, yang dipancarkan oleh bahan radioaktif dalam batuan induk, menyinari besi untuk menghasilkan warna ungu.

Intensitas warna ungu dapat bervariasi dari satu bagian kristal ke yang lain. Variasi warna ini, dikenal sebagai "zonasi warna," jelas dalam banyak spesimen kristal amethyst dan sering mencerminkan geometri heksagonal kristal. Warna ungu yang paling intens sering terlihat di dekat terminasi kristal.

Zonasi warna dalam batu kecubung: Kristal amethyst tumbuh perlahan, dan komposisi perairan tempat mereka tumbuh dapat berubah seiring waktu. Saat komposisi air berubah, jumlah besi yang bervariasi dimasukkan ke permukaan kristal. Kemudian, radiasi yang dipancarkan oleh mineral di batuan sekitarnya memodifikasi besi untuk menghasilkan warna ungu. Ini dapat menyebabkan kristal memiliki zona dengan intensitas warna yang berbeda. Masing-masing zona ini mencatat interval waktu dalam pertumbuhan kristal yang mirip dengan cincin pertumbuhan pohon. Permata di foto di atas menunjukkan zonasi warna dramatis. Meskipun ini menarik secara geologis, permata kecubung yang paling disukai memiliki warna yang kaya dan seragam.

Sifat Fisik Amethyst

Sifat fisik batu kecubung hampir identik dengan sifat fisik varietas warna kuarsa lainnya. Satu-satunya perbedaan penting adalah warna material.

Sifat Fisik Amethyst

Klasifikasi kimiaSilikat
WarnaMenurut definisi, batu kecubung berwarna ungu, warna yang paling populer adalah ungu kemerahan dengan saturasi yang kaya.
GarisTidak berwarna (lebih sulit dari pada streak plate)
KilauSeperti kaca
DiaphaneityTransparan hingga transparan
PembelahanTidak ada - biasanya patah dengan fraktur konkoid
Mohs Hardness7
Berat jenis2,6 hingga 2,7
Properti DiagnostikFraktur konoidoid, kilau kaca, kekerasan, warna ungu
Komposisi kimiaSiO2
Sistem KristalHeksagonal
PenggunaanBatu faceted, cabochon, manik-manik, batu jatuh, benda hias.

Kalsedon ungu: Kalsedon terjadi dalam berbagai warna ungu. Ini sering tidak tepat disebut "kalsedon amethyst." Adalah keliru untuk menggunakan nama variasi yang sudah ada sebagai kata sifat. Nama yang lebih baik untuk bahan ini termasuk "kalsedon ungu," "kalsedon lilac" atau nama lain yang menggunakan nama non-variasi sebagai kata sifat.

Kejadian Geologis Amethyst

Sejumlah kecil batu kecubung ditemukan di banyak lokasi di seluruh dunia dalam batuan beku, metamorf, dan sedimen. Amethyst dengan faceting, cabbing, dan grade ornamen dapat ditemukan di semua lokasi ini; Namun, jumlahnya biasanya tidak cukup untuk mendukung operasi penambangan yang sedang berlangsung.

Endapan amethyst yang paling penting di dunia biasanya ditemukan pada fraktur dan rongga batuan beku. Di Brazil dan Uruguay sejumlah besar batu kecubung ditemukan di rongga aliran basal. Rongga besar dapat berisi ratusan kilogram hingga beberapa ton kristal kecubung.

Rongga yang lebih kecil, yang dikenal sebagai geodes, sering dibuka dengan cara yang menampilkan kristal di dalam dan kemudian dilengkapi dengan basis yang memungkinkan mereka untuk digunakan sebagai dekorasi rumah atau kantor. Mereka adalah barang penjualan yang populer di toko-toko batu dan pertunjukan mineral.

Arizona Amethyst: Sebuah amethyst ungu kemerahan indah dari Tambang Empat Puncak, Kabupaten Maricopa, Arizona. Four Peaks adalah tambang amethyst paling penting di Amerika Serikat dan terkenal karena memproduksi amethyst dengan warna ungu kemerahan. Ini adalah permata 10,5 x 8,5 milimeter, beratnya sekitar 3,15 karat. Itu dipotong oleh Jack Lowell dari ColoradoGem.com.

Deposit amethyst produktif lainnya terletak di Kanada, Prancis, India, Madagaskar, Meksiko, Maroko, Myanmar, Namibia, Rusia, Afrika Selatan, Sri Lanka, Tanzania, dan Amerika Serikat.

Amethyst telah diproduksi di banyak lokasi di Amerika Serikat. Sebagian besar telah menjadi produk sampingan dari operasi penambangan lainnya. Saat ini, satu-satunya tambang amethyst yang dijalankan secara komersial di Amerika Serikat adalah Tambang Empat Puncak di Arizona. Tambang ini terkenal karena memproduksi batu kecubung dengan warna ungu kemerahan. Deposit itu juga diketahui oleh penduduk asli Amerika karena beberapa panah amethyst telah ditemukan di dekatnya. Beberapa batu kecubung dalam perhiasan mahkota Spanyol mungkin berasal dari deposit ini, dibawa kembali ke Spanyol oleh penjelajah Spanyol. 1

Amethyst Geodes dari Uruguay dipajang di Tucson Gem and Mineral Show. Ini ditemukan dari basal Catalan di terowongan La Veronica, dekat kota Artigas, Uruguay.

Amethyst oleh the Ton

Amethyst terkenal sebagai permata ungu, transparan, bercorak yang dijual oleh karat. Namun, sebagian besar produksi kecubung dunia adalah produk komersial yang dijual dengan pound, kilogram, atau ton. Ini termasuk geodes amethyst, piring kristal amethyst, kristal amethyst dan batu amethyst jatuh.

Pasar geode amethyst sangat kuat, dengan banyak dari mereka yang dijual di Tucson Gem and Mineral Show saja. Geodes kecubung kecil adalah salah satu item geologi yang paling banyak ditemui untuk dijual. Mereka dapat ditemukan di pertunjukkan permata, toko-toko batu, toko-toko metafisik, dan toko-toko baru di seluruh dunia.

Produksi Batu Amethyst Dunia

Negara20062008201120142016
Bolivia176228480189152
Brazil3,8004,2004,71010,9774,800
Tanzania75107452930
Uruguay4685201,0001,4001,300
Zambia1,100880870756965
Lain4040120140140
Total5,7006,0007,20013,5007,400
Survei Geologi Amerika Serikat memperkirakan produksi batu kecubung komersial dunia antara tahun 2006 dan 2016. Sebagian besar produksi ini dijual dalam bentuk geodes, pelat kristal, kristal, dan batu berjatuhan. Sejumlah besar batu kecubung sedang diproduksi. Data dari Survei Geologi Amerika Serikat. 5

Geodenya bisa cukup kecil untuk dipegang di telapak tangan Anda, atau bagian besar tabung lava yang panjangnya bisa beberapa meter dan berat beberapa ton. Orang membelinya untuk dekorasi rumah, koleksi mineral, dan penggunaan metafisik atau hanya karena mereka menyukainya.

Survei Geologi Amerika Serikat memperkirakan produksi kecubung komersial dunia antara 2006 dan 2016. Bolivia, Brasil, Tanzania, Uruguay, dan Zambia adalah negara-negara dengan produksi tertinggi. Statistik produksi mereka ditunjukkan pada tabel terlampir.

Ametrin Segi: Ametrine secara tradisional telah ditata dalam potongan zamrud dengan sekitar 1/2 dari batu yang terdiri dari citrine, 1/2 terdiri dari batu kecubung, dan garis pemisah antara zona warna yang tegak lurus ke meja. Batu ini telah dipotong untuk menampilkan dua warna kuarsa. Ini adalah ametrin yang dipotong zamrud 12x8 milimeter dengan berat sekitar 3,5 karat.

Ametrin

Salah satu bahan permata paling menarik di dunia adalah ametrine. Ini adalah berbagai kuarsa bicolor di mana sitrin dan batu kecubung terjadi dalam kontak satu sama lain dalam satu kristal. Kata AMEthyst dan ciTRINE digabungkan untuk menghasilkan nama "ametrine." Bahan permata ini jarang ditemukan di alam, dan satu-satunya produksi komersial adalah dari Tambang Anahi di Bolivia timur. Di sana kristal kuarsa bicolor telah terbentuk di dalam rekahan dan vug dari batu kapur dolomit dari Grup Murcielago. 2

Prasiolite dan Amethyst: Dua batu faceted, prasiolite di sebelah kiri dan batu kecubung di sebelah kanan. Prasiolite adalah bahan hijau kekuningan ke hijau yang diproduksi ketika amethyst alami dipanaskan atau diiradiasi. Sebagian besar konsumen tidak terbiasa dengan prasiolit, dan untuk alasan itu tidak sering terlihat pada perhiasan komersial. Amethyst dan prasiolite dalam foto ini sama-sama dipotong dari bahan yang ditambang di Brasil.

Perawatan Amethyst untuk Citrine dan Prasiolite

Warna batu kecubung sering dapat dimodifikasi dengan pemanasan. Sebagian besar kuarsa kuning ke emas yang dijual sebagai "citrine" sebenarnya adalah batu kecubung yang telah dimodifikasi dengan pemanasan. Pemanasan ini bisa alami atau dilakukan dengan sengaja oleh orang-orang.

Pemanasan alami atau disengaja juga dapat mengubah warna kecubung menjadi hijau pucat. Nama yang tepat untuk bahan ini adalah prasiolite; namun, banyak penjual menyebutnya "batu kecubung hijau." Penjual ini berisiko melakukan tindakan hukum dari pelanggan mereka atau Komisi Perdagangan Federal, yang mengatakan bahwa "tidak adil atau menipu untuk menggambarkan produk dengan nama varietas yang salah." , Komisi Perdagangan Federal telah menggunakan "batu kecubung hijau" dan "zamrud kuning" sebagai contoh nama yang berpotensi menyesatkan. 3

Beberapa prasiolit juga diproduksi oleh iradiasi amethyst alami. Ini menghasilkan prasiolite dengan warna hijau yang lebih terang. Warna ini bisa hilang jika material dipanaskan hingga suhu di atas 150 derajat Celcius.

Pemanasan juga digunakan untuk mencerahkan warna kecubung yang sangat gelap atau menghilangkan warna cokelat yang dapat dilihat pada banyak bahan alami.

Manik-manik batu kecubung: Amethyst adalah bahan permata ungu paling populer yang digunakan untuk membuat manik-manik. Manik-manik dalam foto di atas adalah 8 milimeter.

Perawatan Permata dan Perhiasan Amethyst

Amethyst adalah batu permata yang tahan lama, tetapi dibutuhkan kehati-hatian untuk mempertahankan warna cat dan alami. Amethyst memiliki kekerasan Mohs of 7, dan itu umumnya dianggap cukup keras untuk hampir semua penggunaan perhiasan.

Namun, dengan kekerasan 7, dapat bersentuhan dengan berbagai objek umum yang dapat menghasilkan goresan di permukaannya. Goresan yang tidak disengaja pada benda keras atau abrasi dengan permata lain dengan kekerasan yang sama atau lebih besar dalam kotak perhiasan dapat menyebabkan kerusakan. Amethyst juga merupakan bahan rapuh yang dapat terkelupas atau tergores akibat benturan. Sebaiknya jangan memakai perhiasan kecubung selama aktivitas atau di lokasi di mana hal ini mungkin terjadi.

Penyimpanan jangka panjang dari perhiasan amethyst dan amethyst paling baik dilakukan di kotak perhiasan atau lokasi gelap lainnya. Warna beberapa batu kecubung dapat memudar dengan paparan sinar matahari langsung atau lampu layar yang terang.

Batu kecubung sintetis: Banyak amethyst sintetis diproduksi oleh proses hidrotermal dan digunakan untuk membuat batu permata faceted dan cabochon. Ini memiliki sifat fisik dan komposisi kimia yang sama dengan batu kecubung alami. Meskipun batu kecubung adalah salah satu batu permata yang harganya lebih murah, keunggulan harga bahan sintetis adalah signifikan. Amethyst sintetis sering dijual secara rahasia sebagai amethyst alami.

Amethyst Sintetis

Meskipun batu kecubung bukan bahan yang sangat mahal, batu kecubung sintetis telah diproduksi setidaknya sejak tahun 1970. Sejak itu sejumlah besar barang telah diproduksi dari batu kecubung sintetis dengan faceting, cabbing dan ukiran. Ini telah memasuki semua tingkat perdagangan perhiasan. Ini telah mengecewakan banyak konsumen perhiasan dan membuat mereka ragu untuk membeli batu kecubung.

Ahli gemologi yang berpengalaman dapat mengidentifikasi beberapa kecubung alami dengan mikroskop jika menunjukkan zonasi warna dan mengandung inklusi mineral yang khas. Namun, sebagian besar batu kecubung alami memiliki tingkat kejernihan yang sangat tinggi, dan menemukan identifikasi inklusi bisa sulit atau tidak mungkin.

Pada hari-hari awal kecubung sintetis, sebagian besar bahan sintetis tidak menunjukkan kembaran hukum Brasil, yang hampir selalu ada dalam kecubung alami. Ini dapat digunakan untuk mengidentifikasi beberapa bahan sintetis, tetapi ketika produsen amethyst sintetis mengetahui hal ini, mereka mulai menggunakan irisan kecubung kembaran sebagai kristal biji. Sekarang hampir semua batu kecubung sintetis keluar dari laboratorium dengan kembaran hukum Brasil.

Amethyst imitasi: Berbagai bahan buatan manusia digunakan untuk mensimulasikan batu kecubung. Ditampilkan di sini adalah batu faceted dan sepotong kasar. Ini adalah bahan kaca-keramik Rusia yang dikenal sebagai Nanosital.

Amethyst Simulants

Ungu adalah warna batu permata yang populer dan meskipun kecubung alami relatif murah, beberapa bahan simulan digunakan. Kaca ungu adalah yang paling umum dan paling murah. Korundum sintetis ungu adalah simulan yang lebih tahan lama dan meyakinkan.

Simulant amethyst lainnya adalah Nanosital, keramik-kaca buatan manusia yang diproduksi di Rusia dalam berbagai warna mirip batu permata. Salah satunya adalah bahan ungu yang kaya yang dijual sebagai simulans amethyst. Dapat dengan mudah dipisahkan dari batu kecubung alami dengan polariscope. Untuk melakukan itu, seberangi filter polarisasi, letakkan batu di filter polarisasi bawah, lalu putar batu. Batu kecubung alami akan menghasilkan kedipan yang jelas sementara Nanosital akan tetap gelap dalam orientasi apa pun.

Batu chakra: Amethyst adalah permata ungu paling populer yang digunakan sebagai batu chakra. Chakra adalah "pusat spiritual" tubuh. Batu chakra yang umum digunakan meliputi: batu kecubung (chakra mahkota), sodalit (cakra alis), batu akik renda biru (chakra tenggorokan), aventurine hijau (chakra jantung), citrine (chakra solar plexsus), carnelian (chakra sakralis), dan jasper merah ( chakra akar). Hak cipta gambar iStockphoto / Artecke.

Informasi Amethyst
1 Tentang Four Peaks Amethyst Mine: Artikel di situs web FourPeaksMining.com, diakses Februari 2017.
2 Ametrine: sebuah artikel di situs web Geology.com, diakses Februari 2017.
3 Panduan untuk Perhiasan, Logam Mulia, dan Industri Timah, mengusulkan revisi; Komisi Perdagangan Federal; 16 CFR Bagian 23, 2015. Tautan ke kutipan.
4 Prosedur Sederhana untuk Memisahkan Alami dari Amethyst Sintetis Atas Dasar Kembar: oleh Robert Crowningshield, Cornelius Hurlbut, dan C. W. Fryer, Permata & Gemologi, Musim Gugur 1986, halaman 130-139.
5 Tren dalam Produksi Batu Permata Berwarna Dunia, 2006 - 2016: oleh Thomas Yager, Gems & Gemology, Musim Gugur 2018, halaman 324-325.

Amethyst sebagai Batu Penyembuhan?

Orang-orang telah mengumpulkan bahan permata selama ribuan tahun dan mengagumi kecantikan mereka. Melalui waktu dan di semua bagian dunia, banyak orang percaya bahwa bahan permata memiliki kemampuan untuk menyembuhkan, melindungi, atau menghibur seseorang yang memiliki atau memakainya.

Meskipun tidak ada bukti ilmiah bahwa batu permata memiliki kesembuhan atau kekuatan spiritual, banyak orang bertahan dalam kepercayaan ini. Hari ini, batu kecubung adalah salah satu "batu penyembuhan" yang paling populer. Jutaan dolar per tahun dihabiskan untuk kristal amethyst, batu jatuh, manik-manik dan item amethyst lainnya untuk digunakan dalam praktik ini.