Gunung berapi

Gunung Berapi Kawah Ijen



Api biru dan danau sangat asam terbesar di dunia.

Api biru listrik disebabkan oleh pembakaran gas vulkanik dan belerang cair. Pemandangan malam di solfatara di kaldera Kawah Ijen Volcano.

Danau Sangat Asam Terbesar di Dunia

Danau asam: Cahaya pagi menerangi danau kaldera berwarna biru kehijauan di Gunung Api Kawah Ijen. Bulu-bulu putih menandai lokasi solfatara, tempat gas yang kaya sulfur keluar dari lubang angin. Warna pirus air disebabkan oleh keasaman ekstrem dan kandungan logam terlarut.

Blue Flames dan Blue Acid Lake

Gunung Berapi Kawah Ijen, di pulau Jawa, Indonesia memiliki dua kejadian paling tidak biasa di Bumi. Yang pertama adalah solfatara aktif yang mengeluarkan gas belerang yang panas dan mudah terbakar. Ini menyala ketika mereka memasuki atmosfer kaya oksigen Bumi dan terbakar dengan nyala api biru elektrik. Beberapa gas mengembun di atmosfer untuk menghasilkan aliran belerang cair yang juga terbakar dengan nyala api biru elektrik. Nyala api sulit dilihat pada siang hari tetapi menerangi lanskap pada malam hari.

Kejadian kedua adalah danau kaldera selebar satu kilometer yang diisi dengan air biru kehijauan. Warna air adalah hasil dari keasaman ekstrim dan konsentrasi tinggi dari logam terlarut. Ini adalah danau sangat asam terbesar di dunia dengan pH yang diukur serendah 0,5. Penyebab keasamannya adalah aliran air hidrotermal yang diisi dengan gas dari ruang magma panas di bawahnya.

Kawah Ijen Sulphur Fumarole

Sulfur fumarole: Fumarol belerang sedikit di atas permukaan danau kaldera. Batuan di sekitar lubang ventilasi memiliki lapisan kuning dari sulfur yang terkondensasi.

Simpanan Belerang

Aliran gas sarat sulfur terus menerus meledak dari fumarol di solfatara sisi danau. Gas panas ini bergerak di bawah tanah tanpa oksigen. Jika mereka cukup panas ketika mereka keluar dari lubang angin, belerang menyala setelah kontak dengan oksigen di atmosfer. Seringkali suhunya cukup rendah sehingga belerang mengembun, jatuh ke tanah sebagai cairan, mengalir dalam jarak pendek, dan membeku. Ini menghasilkan deposit mineral sulfur terbarukan yang ditambang oleh masyarakat setempat dan dibawa ke kilang gula lokal yang membelinya.

Penambangan Belerang di Kawah Ijen

Penambangan belerang: Penambang belerang membawa dua keranjang besar yang penuh dengan belerang. Penambang berpengalaman sering membawa banyak sulfur yang secara signifikan melebihi berat badan mereka.

Pipa untuk Mengalir Gas Fumarole

Pipa belerang: Penambang belerang memecah belerang untuk dihilangkan dari kaldera. Di lokasi ini, para penambang telah memasang pipa yang menangkap gas vulkanik dari berbagai fumarol dan mengalihkannya ke satu lokasi. Ini memfasilitasi pengumpulan dan menyediakan area pemuatan yang lebih aman bagi para penambang.

Penambangan Belerang

Penambang berjalan di sisi gunung dan kemudian menuruni jalan berbatu berbahaya di dinding curdera yang curam. Kemudian, dengan menggunakan batang baja, mereka memecah belerang dari singkapan, memuat keranjang mereka, dan melakukan perjalanan kembali ke kilang. Penambang melakukan satu atau dua perjalanan per hari dengan membawa hingga 200 pon belerang. Kilang membayar mereka berdasarkan berat belerang yang mereka berikan. Tingkat pembayaran berjumlah beberapa dolar per perjalanan. Penambang yang ambisius dan sehat secara fisik dapat melakukan dua perjalanan per hari.

Penambang telah membawa ratusan bagian pipa ke atas gunung. Ini telah digunakan untuk menangkap gas yang dihasilkan oleh banyak ventilasi dan mengarahkan mereka ke satu area di mana belerang mereka tumpah ke area kerja yang rata. Ini membuat pengumpulan lebih efisien dan lebih aman bagi para penambang.

Penambangan belerang di Kawah Ijen memiliki bahaya. Jalan curam berbahaya, gas belerang beracun, dan sesekali melepaskan gas atau letusan freatik telah menewaskan banyak penambang.

Gunung Berapi Kawah Ijen adalah salah satu dari sedikit lokasi di Bumi di mana belerang masih diproduksi oleh penambang rakyat. Saat ini, sebagian besar sulfur dunia diproduksi sebagai produk sampingan dari penyulingan minyak dan pemrosesan gas alam. Hampir 70 ribu metrik ton sulfur diproduksi dengan metode ini. Suatu kebetulan upah rendah dan permintaan lokal kecil untuk sulfur asli mendukung penambangan rakyat di Kawah Ijen.

Kaldera Ijen Tua

Ijen tua: Pemandangan satelit dari kaldera Ijen Lama dengan gunung berapi muda dan perkebunan kopi sekarang menempati jejaknya. Klik gambar untuk memperbesar.

Sejarah Vulkanik

Sekitar 300.000 tahun yang lalu, aktivitas gunung berapi di daerah ini mulai membangun stratovolcano besar yang disebut "Ijen Tua" hari ini. Lebih dari ribuan tahun dan erupsi berulang, itu tumbuh hingga ketinggian sekitar 10.000 kaki. Aliran lava dan endapan piroklastik dari Ijen Lama secara tidak terkendali melebihi batu kapur Miosen.

Kemudian, sekitar 50.000 tahun yang lalu, serangkaian letusan eksplosif yang sangat besar menghasilkan kaldera berdiameter sekitar sepuluh mil. Sekitar dua puluh mil kubik material dikeluarkan dan menutupi bentang alam sekitar hingga 300 hingga 500 kaki dalam ejecta dan abu vulkanik.

Fakta Tentang Kawah Ijen

Lokasi:Jawa, Indonesia
Koordinat:8.058HaiS, 114.242HaiE
Ketinggian:2769 m (9082 kaki)
Jenis gunung berapi:Stratovolcano
Letusan Terakhir:1999
Gunung berapi terdekat:Agung, Merapi

Dalam 50.000 tahun terakhir, banyak stratovolcano kecil telah terbentuk di dalam kaldera Ijen Lama dan menutupi batas selatan dan timurnya. Kawah Ijen mencakup bagian dari margin timur. Ribuan tahun pelapukan telah mengubah endapan piroklastik menjadi tanah subur dan subur yang sekarang mendukung perkebunan kopi.

Gunung berapi tetap aktif. Erupsi magmatik terakhir terjadi pada 1817. Erupsi freatik terjadi pada 1796, 1917, 1936, 1950, 1952, 1993, 1994, 1999, 2000, 2001, dan 2002. Letusan ini hanya menyebabkan sedikit kerusakan tetapi menimbulkan bahaya bagi siapa pun yang menambang belerang atau mengunjungi kaldera.

Limpasan Menciptakan Aliran Asam

Aliran asam: Air yang meninggalkan danau kawah melalui luapan yang langka atau melalui rembesan air tanah memasuki cekungan drainase dari Sungai Banyupahit, di mana ia menjadi penyebab polusi alami.

Sumber informasi
1 Kathryn Hansen dan Jesse Allen (2014). Danau Asam di Jawa. Artikel di Situs Observatorium NASA Earth.
2 Smithsonian Institution (diakses September 2015). Ijen. Artikel di Situs Vulkanisme Global.
3 Ansje J. Lohr dkk. (2005). Polusi Alami Disebabkan oleh Danau Kawah Ijen yang Sangat Asam, Jawa Timur, Indonesia. Tinjau Artikel, Ilmu Lingkungan dan Penelitian Polusi, volume 12, nomor 2, halaman 89-95.

Aliran Asam Di Bawah Kaldera

Air memasuki danau kaldera sebagai hujan dan limpasan dari daerah drainase yang terbatas. Air dan gas juga masuk melalui lubang hidrotermal di dasar danau. Jarang, air meluap melewati saluran air di sisi barat danau dan masuk ke cekungan drainase Sungai Banyupahit. "Banyupahit" adalah kata lokal yang berarti "air pahit."

Air juga meninggalkan danau melalui rembesan bawah tanah dan memasuki anak-anak sungai Banyupahit. Ketika air ini memasuki cekungan drainase, ia memiliki pH dan kandungan logam terlarut yang mirip dengan danau kaldera. Saat mengalir ke hilir, ia diencerkan oleh limpasan dan muncul dari sumber yang tidak dipengaruhi oleh aktivitas hidrotermal. Perairan ini menaikkan pH sungai, menambah oksigen, dan menyebabkan logam terlarut mengendap ke dalam saluran aliran. Ini adalah sumber pencemaran alami yang menurunkan cekungan drainase, sedimen, dan menurunkan kualitas air yang dapat ditarik untuk penggunaan irigasi.


Tonton videonya: berburu Blue Fire KAWAH IJEN Banyuwangi Jawa Timur #Bluefire #kawahijen #travelvlog (Agustus 2021).